Diabetesitas | El Paso, TX Dokter Chiropractic
Dr. Alex Jimenez, Chiropractor El Paso
Saya harap Anda menikmati posting blog kami tentang berbagai topik kesehatan, gizi dan cedera. Jangan ragu untuk menghubungi kami atau saya sendiri jika ada pertanyaan saat kebutuhan untuk mencari perawatan muncul. Hubungi kantor atau saya sendiri. Office 915-850-0900 - Sel 915-540-8444 Great Regards. Dr. J

 

 

Diabesitas adalah istilah yang menghubungkan antara diabetes tipe II dan obesitas. Apakah ini pertama kalinya Anda mendengar tentang ini? Saya rasa tidak. Sayangnya, prevalensi diabetes terus meningkat, dan diperkirakan mencapai 171 juta secara global dan diproyeksikan akan dua kali lipat jumlah ini pada tahun 2030. Diabesitas, seperti yang kami katakan sebelumnya, adalah ansambel dari kelebihan berat badan, yang akan meningkat. jumlah lemak perut dan, terakhir, mempengaruhi resistensi insulin.

 

Diabetes

Ketika kita berbicara tentang sekumpulan penyakit yang mempengaruhi satu pasien, kita harus memikirkan tentang risiko yang ditimbulkan oleh masing-masing penyakit tersebut. Penyakit metabolik multifaktorial yang progresif, yang ditandai dengan hiperglikemia atau glukosa darah tinggi dan disebabkan oleh gangguan insulin, adalah yang kita kenal sebagai Diabetes. Sebaliknya, diabetes dapat menyebabkan komplikasi serius yang dapat menyebabkan amputasi anggota tubuh yang disebabkan oleh komplikasi makrovaskular dan mikrovaskuler, penyakit kardiovaskular atau stroke, dan penyakit ginjal.

 

Kegemukan

Di sisi lain, obesitas memiliki masalah tersendiri. Namun, ada satu komponen tambahan yang perlu kita bicarakan: penambahan berat badan terkait dengan lemak berlebih yang biasanya akan menumpuk di area perut. Kelebihan berat badan bersifat progresif, dan dapat dikategorikan dalam berbagai rentang, WHO mengklasifikasikan masalah ini menggunakan Indeks Massa Tubuh atau BMI.

Gizi Status Kurang berat Berat badan normal Pra-obesitas (kegemukan) Obesitas kelas I Obesitas kelas II Obesitas kelas III
BMI kg / m2 di bawah 18.5 18.5-24.9 25.0-29.9 30.0-34.9 35.0-39.9 Di atas 40

Kelebihan berat badan telah dikaitkan dengan ketidakseimbangan antara asupan energi dan pengeluaran energi. Karenanya, diet tinggi kalori yang tidak seimbang dengan makanan tinggi gula dan tidak berolahraga adalah faktor kunci utama yang akan memfasilitasi kelebihan berat badan yang akan meningkat sampai kita mencapai BMI yang kelebihan berat badan dan kemudian menjadi obesitas.

Meski demikian, obesitas memiliki komplikasi tersendiri: meningkatkan diabetes, penyakit jantung koroner, hipertensi, hiperlipidemia, dan kanker tertentu. Diabesitas disukai oleh stres kronis, peningkatan peradangan, stres oksidatif, dan depresi.

Pemantauan dan pencegahan

Diagnosis dan pengobatan diabetes melibatkan pemantauan glukosa darah, mengukur jumlah insulin yang diproduksi oleh sel-b kita di pankreas, dan obat-obatan seperti insulin, pemeka insulin (TZD: rosiglitazone, pioglitazone), insulin secretagogues (sulphonylureas), dan modulator produksi glukosa hati (metformin).

 

 

Selain itu, terapi diet dan olahraga sangat penting untuk pengelolaan penyakit ini. Saya tidak tahu apakah Anda memperhatikan, tetapi akar penyebab obesitas (kenaikan berat badan) adalah kurangnya kedua komponen ini. Oleh karena itu, kebutuhan untuk mulai mengubah gaya hidup yang tidak banyak bergerak ke gaya hidup aktif dan meningkatkan sayuran tersebut dalam makanan Anda!

Tahukah kamu? Program Pencegahan Diabetes AS menunjukkan bahwa mengurangi 7% berat badan melalui perubahan gaya hidup seperti aktivitas fisik sedang dan diet rendah kalori menurunkan risiko perkembangan dan risiko pengembangan diabetes tipe II.

Bagaimana saya bisa mulai mengurangi risiko atau perkembangan diabetes saya? Dari Pengobatan Fungsional di klinik Cleveland, Mark Hyman menetapkan bahwa pengelolaan penanda tertentu yang optimal akan meningkatkan kesehatan yang lebih baik.

Puasa gula darah: Ini adalah gambaran gula darah Anda pada waktunya. Ini mungkin bukan cara terbaik untuk memantau glukosa kita karena lebih baik menghubungkan pengukuran ini dengan HbA1C.

  • Normal 65-99 mg / dL
  • Optimal 70-80 mg / dL

Insulin puasa: Insulin adalah hormon yang mengarahkan glukosa darah kita ke sel untuk dimetabolisme dan digunakan untuk energi dalam tubuh kita. Jika kadar insulin tinggi dalam waktu singkat, ada kemungkinan glukosa darah Anda tidak terpengaruh. Sayangnya, glukosa darah Anda akan berada di luar kisaran saat kadar insulin meningkat dalam waktu yang lama.

  • Normal: 2.6−24.9 μIU / mL
  • Optimal: <5 μIU / mL
  • Optimal 1 jam dan 2 jam pasca tantangan gula: <30 μIU / mL

HbA1C: HbA1C adalah ukuran yang memantau jumlah glukosa dalam jangka waktu yang lama, 6 minggu.   

  • Normal 4.8% - 5.6% 
  • Optimal 4.8% - 5.5%

Terakhir, cara terbaik untuk menangani gangguan epidemi ini adalah dengan mencegahnya. Beberapa penulis merekomendasikan skrining awal pada usia 30 tahun ketika pasien dianggap berisiko: menjalani gaya hidup yang tidak banyak bergerak dan peningkatan rasio pinggang-pinggul. Gaya hidup sehat dan pemantauan harus dipasang sebagai jalur utama pengobatan.

Farag, Youssef MK, dan Mahmoud R. Gaballa. “Diabesitas: gambaran umum dari epidemi yang meningkat.” Transplantasi Dialisis Nefrologi 26.1 (2011): 28-35.

Colagiuri, Stephen. “Diabesitas: pilihan terapeutik.” Diabetes, Obesitas, dan Metabolisme 12.6 (2010): 463-473.

Hyman, Mark. “Diabetes dan pencegahan” Kota, 2020, https://www.onecommune.com/products/hacking-your-healthcare-with-dr-mark-hyman/categories/1666653/posts/5602690.

Sejarah Pengobatan Fungsional Online
UJIAN OBAT FUNGSIONAL ONLINE 24 • 7

Sejarah Online
SEJARAH ONLINE 24 /7
PESAN ONLINE 24/7