Sindrom iritasi usus. | El Paso, TX Dokter Chiropractic
Dr. Alex Jimenez, Chiropractor El Paso
Saya harap Anda menikmati posting blog kami tentang berbagai topik kesehatan, gizi dan cedera. Jangan ragu untuk menghubungi kami atau saya sendiri jika ada pertanyaan saat kebutuhan untuk mencari perawatan muncul. Hubungi kantor atau saya sendiri. Office 915-850-0900 - Sel 915-540-8444 Great Regards. Dr. J

Apa itu? Bagaimana cara mengobatinya?

Kita semua memiliki gangguan pencernaan, beberapa di antaranya mungkin ringan, dan yang lain mungkin terasa tidak enak hingga kualitas hidup Anda terpengaruh. Ditandai dengan sakit perut dan perubahan kebiasaan buang air besar, sindrom iritasi usus besar (IBD) adalah gangguan saluran pencernaan yang paling umum. Prevalensi sindrom iritasi usus besar diperkirakan sekitar 12-22%. Pasien yang menderita IBS tidak hanya dipengaruhi oleh gejala gastrointestinal. Gangguan psikologis seperti kecemasan dan depresi biasanya mengikuti penyakit ini.

Gangguan utama yang terkait dengan IBS adalah sakit perut, kembung, dan sembelit. IBS secara teratur sering dilaporkan pada wanita dan sering didiagnosis pada pasien yang berusia kurang dari 50 tahun.

Tapi apa sebenarnya yang terjadi? Sebenarnya sindrom ini belum sepenuhnya dipahami, terutama mengingat gejala dan pemicunya bervariasi dalam jumlah besar antarpasien. Singkatnya, diyakini bahwa kombinasi peradangan tingkat rendah, hipersensitivitas viseral, perubahan motilitas, mikrobioma, selain komponen makanan, berada di tengah-tengah akar penyebab penyakit ini. Lebih lanjut, peradangan kronis yang menyertai IBS dapat mengakibatkan terbukanya atau pecahnya sambungan yang rapat antara enterosit, yang mendorong translokasi protein atau patogen melintasi lumen GI.

Secara tegas berbicara tentang gangguan yang disebabkan oleh makanan, jenis karbohidrat tertentu, yang diberi label karbohidrat yang dapat difermentasi, diidentifikasi sebagai pemicu utama IBS. Karbohidrat yang dapat difermentasi ini biasanya ditemukan dalam makanan seperti produk susu, gandum, dan fruktosa, kubis kacang. Selanjutnya, pengobatan menghindari makanan ini dan membatasi makanan lain, seperti kopi, makanan berlemak, dan alkohol. Jenis makanan ini disebut FODMAP, oligo-, di-, dan monosakarida yang dapat difermentasi, dan poliol.

Pelaksanaan diet terdiri dari masa eliminasi (4-8 minggu) pemicu makanan, selalu diawasi dan direkomendasikan oleh pemberi layanan kesehatan yang berpengalaman. Kedua, fase reintroduksi terdiri dari evaluasi tanda dan gejala yang diamati selama fase eliminasi dan pertimbangan untuk memasukkan makanan yang berbeda, satu per satu. Terakhir, fase pemeliharaan sangat bergantung pada makanan apa yang ditoleransi dan makanan apa yang harus dihindari.

Pasien yang menderita IBS yang mengonsumsi makanan yang mengandung FODMAP dapat melalui proses berikut:

1.- Di usus halus, karbohidrat rantai pendek yang dikonsumsi, yang aktif secara osmotik, meningkatkan kadar air, sehingga memperburuk transit usus.

2.- Di usus besar, karbohidrat ini difermentasi dengan cepat, dan proses ini memperkuat produksi gas, menyebabkan distensi.

Dapat difermentasi Karbohidrat rantai pendek
Oligosakarida Gandum, bawang merah, bawang putih, kacang-kacangan, dan polong-polongan.
Disakarida Laktosa, produk susu
Monosakarida Ara, madu, fruktosa.
Dan Dan
Poliol Buah yang dirajam, kembang kol, dan xylitol biasanya ditemukan dalam permen karet bebas gula.
Diet FODMAP

Karenanya, manfaat dari diet FODMAP rendah telah dilaporkan dalam banyak penelitian. Pasien telah melaporkan peningkatan 68% pada gejala gastrointestinal seperti sakit perut dan peningkatan kualitas hidup secara keseluruhan. Mekanisme pengobatan ini bergantung pada pengurangan penanda pro-inflamasi seperti (ILs) IL-6 dan IL-8. Selanjutnya, harus disebutkan bahwa diet FODMAP dianggap sebagai diet restriktif, dan bagian dari batasan tersebut termasuk oligosakarida, yang dapat mempengaruhi profil mikrobiota. Oleh karena itu, jumlah bifidobacteria dan Faecalibacterium prausnitzii, selain pengecualian produk susu, terkait dengan asupan kalsium yang rendah.

Jadi, apa yang bisa saya makan jika saya mengikuti diet rendah FODMAP?
FODMAP RENDAH
perusahaan susu Mentega

Keju: cottage, feta, mozzarella, swiss

Susu bebas laktosa

Tahu / tempe

Telur

Kacang dan Biji Kacang brazil

biji chia

Biji rami

Macadamias

Kacang tanah

Bagian pecan

Biji labu

Kenari

Lemak dan minyak Minyak almond

Minyak alpukat

Mentega / ghee

Susu kelapa

Zaitun

Safflower

minyak wijen

Minyak kenari

Sayur-sayuran Wortel

Chives

Terong

Kacang hijau

Kastil

kentang

Timun Jepang

Buah-buahan bluberi

Belewar

anggur

jeruk nipis

Jeruk

nanas

Stroberi

Pemanis Glukosa

Sirup maple

Sukrosa

Protein hewani tidak mengandung karbohidrat. Legum memiliki FODMAP sedang hingga tinggi.

Kesimpulannya, diet FODMAP rendah adalah pengobatan yang paling umum untuk mengontrol gejala buruk IBS. Namun demikian, karena ini adalah diet ketat dan berbasis tantangan, penting untuk mengikuti nasihat dari dokter yang berpengalaman. Penting untuk diingat bahwa diet yang seimbang, bervariasi, dan cukup memainkan peran kunci dalam pemeliharaan kesehatan.

Penenun, Kristen Ronn dkk. "Sindrom iritasi usus." Jurnal keperawatan Amerika vol. 117,6 (2017): 48-55. doi: 10.1097 / 01.NAJ.0000520253.57459.01

 

Drisko, Jeanne, dkk. “Mengobati sindrom iritasi usus besar dengan diet eliminasi makanan yang diikuti dengan food challenge dan probiotik.” Jurnal dari American College of Nutrition 25.6 (2006): 514-522.

Rej, A., dkk. "Peran diet dalam sindrom iritasi usus besar: implikasi untuk saran diet." Jurnal penyakit dalam 286.5 (2019): 490-502.

Hayes P, Corish C, O'Mahony E, Quigley EM. Survei diet pasien dengan sindrom iritasi usus besar. Diet Nutr J Hum 2014; 27(Suppl 2): 36– 47.

Tuck, Caroline J., dkk. "Intoleransi makanan." Nutrisi 11.7 (2019): 1684.

Institute of Functional Medicine. " Gambaran Umum Diet Rendah FODMAP. " IFM (2020)

Sejarah Pengobatan Fungsional Online
UJIAN OBAT FUNGSIONAL ONLINE 24 • 7

Sejarah Online
SEJARAH ONLINE 24 /7
PESAN ONLINE 24/7