Migraine Pain Treatment | Dr Alex Jimenez | El Paso, TX Dokter Kiropraktik
Dr. Alex Jimenez, Chiropractor El Paso
Saya harap Anda menikmati posting blog kami tentang berbagai topik kesehatan, gizi dan cedera. Jangan ragu untuk menghubungi kami atau saya sendiri jika ada pertanyaan saat kebutuhan untuk mencari perawatan muncul. Hubungi kantor atau saya sendiri. Office 915-850-0900 - Sel 915-540-8444 Great Regards. Dr. J

Perawatan sakit migrain Dr. Alex Jimenez

Migrain ditandai sebagai sakit kepala sedang sampai berat, sering disertai mual dan kepekaan terhadap cahaya dan suara. Hampir 1 di 4 Rumah tangga di Amerika Serikat termasuk seseorang yang menderita migrain. Faktanya, migrain dianggap sebagai kondisi 3rd yang paling umum di dunia. Periset belum mengidentifikasi penyebab pasti migrain, namun beberapa faktor diyakini memicu sakit kepala kompleks, termasuk adanya misalignment pada tulang belakang servikal. Perawatan chiropractic adalah pilihan pengobatan alternatif yang terkenal yang digunakan untuk membantu mengatasi sakit kepala migrain dan memperbaiki gejalanya. Tujuan dari studi kasus berikut adalah untuk menunjukkan efek perawatan chiropractic pada manajemen nyeri migrain.

Kasus Remisi Migraine Kronis Setelah Perawatan Chiropractic

Abstrak

  • Tujuan: Untuk menyajikan sebuah studi kasus penderita migrain yang mengalami peningkatan dramatis setelah terapi manipulatif tulang belakang chiropractic (CSMT).
  • Gambaran klinis: Kasus yang disajikan adalah seorang wanita berusia 72 dengan riwayat sakit kepala migren 60, termasuk mual, muntah, fotofobia, dan fonofobia.
  • Intervensi dan hasil: Frekuensi rata-rata episode migrain sebelum pengobatan 1 sampai 2 per minggu, termasuk mual, muntah, fotofobia, dan fonofobia; dan durasi rata-rata setiap episode 1 sampai 3 hari. Pasien dirawat dengan CSMT. Dia melaporkan semua episode dieliminasi setelah CSMT. Pasien yakin tidak ada perubahan gaya hidup lain yang bisa menyebabkan perbaikannya. Dia juga mencatat bahwa penggunaan obatnya dikurangi dengan 100%. Tindak lanjut 7-tahun mengungkapkan bahwa orang tersebut masih belum pernah mengalami episode migrain tunggal pada periode ini.
  • Kesimpulan: Kasus ini menyoroti bahwa subkelompok pasien migrain dapat merespons CSMT dengan baik. Sementara studi kasus tidak mewakili bukti ilmiah yang signifikan, dalam konteks dengan penelitian lain yang dilakukan, penelitian ini menunjukkan bahwa percobaan CSMT harus dipertimbangkan untuk sakit kepala migrain kronis yang tidak responsif, terutama jika pasien migrain tidak merespons terhadap obat-obatan atau lebih memilih untuk menggunakan pengobatan lain. metode.
  • Istilah pengindeksan kunci: Migrain, Chiropractic, terapi manipulatif tulang belakang

pengantar

Migrain tetap merupakan kondisi yang umum dan melemahkan. [1, 2] Diperkirakan kejadian 6% pada pria dan 18% pada wanita. [2] Sebuah studi di Australia menemukan biaya untuk industri menjadi sekitar $ 750 juta. [3, 12] 18] Lipton dkk menemukan bahwa migrain adalah salah satu alasan paling sering untuk berkonsultasi dengan dokter umum, yang mempengaruhi antara 4 juta dan 25 juta orang setiap tahun di Amerika Serikat. [156] Perkiraan biaya di Amerika Serikat adalah $ 5 miliar dalam produktivitas yang hilang karena 6 juta hari kerja penuh waktu hilang setiap tahunnya. [XNUMX] Informasi terakhir menunjukkan bahwa angka yang lebih tua di atas masih berjalan, namun juga diremehkan, karena banyak penderitanya tidak menyatakan masalah mereka karena orang miskin dianggap stigma sosial. [XNUMX]

Yayasan Otak di Australia mencatat bahwa 23% rumah tangga mengandung setidaknya satu penderita migrain. Hampir semua penderita migrain dan 60% yang mengalami sakit kepala tipe tension mengalami penurunan aktivitas sosial dan kapasitas kerja. Biaya langsung dan tidak langsung migrain sendiri adalah sekitar $ 1 miliar per tahun. [3]

Komite Klasifikasi Sakit Kepala International Headache Society (IHS) mendefinisikan migrain sebagai berikut: lokasi sepihak, kualitas berdenyut, intensitas sedang atau berat, dan diperparah oleh aktivitas fisik rutin. Selama sakit kepala, orang tersebut juga harus mengalami mual dan / atau muntah, fotofobia, dan / atau fonofobia. [7] Selain itu, tidak ada saran baik berdasarkan riwayat atau dengan pemeriksaan fisik atau neurologis bahwa orang tersebut memiliki sakit kepala yang terdaftar dalam kelompok. 5 ke 11 dari sistem klasifikasi mereka. 7 5 to 11 dari sistem klasifikasi meliputi sakit kepala yang terkait dengan trauma kepala, gangguan vaskular, gangguan intrakranial nonvaskular, zat atau penarikannya, infeksi non-afisik, atau gangguan metabolik, atau dengan gangguan tengkorak. , leher, mata, hidung, sinus, gigi, mulut, atau struktur wajah atau tengkorak lainnya.

Beberapa kebingungan berkaitan dengan fitur "aura" yang membedakan migrain dengan aura (MA) dan migrain tanpa aura (MW). Aura biasanya terdiri dari gangguan penglihatan homonim, parestesia dan / atau mati rasa sepihak, kelemahan sepihak, aphasia, atau kesulitan bicara yang tidak dapat diklasifikasikan. [7] Beberapa migrain menggambarkan aura sebagai objek buram, atau garis zigzag di sekitar awan; Bahkan kasus halusinasi taktil telah dicatat. [8] Istilah baru MA dan MW menggantikan istilah klasik migrain klasik dan migrain umum.

Kriteria diagnostik IHS untuk MA (kategori 1.2) setidaknya 3 sebagai berikut:

  1. Satu atau lebih gejala aura reversibel yang menunjukkan korteks serebral fokal dan / atau disfungsi batang otak.
  2. Setidaknya gejala aura 1 berkembang secara bertahap lebih dari 4 minutes atau 2 atau lebih banyak gejala yang terjadi berturut-turut.
  3. Tidak ada gejala aura yang berlangsung lebih dari 60 menit.
  4. Sakit kepala mengikuti aura dengan interval bebas kurang dari 60 menit.

Migrain seringkali masih tidak responsif terhadap pengobatan. [9] Namun, beberapa penelitian telah menunjukkan penurunan migrain secara statistik yang signifikan setelah terapi manipulatif tulang belakang chiropractic (XSMXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXX). 10-15]

Artikel ini akan membahas pasien yang hadir dengan UM dan tanggapannya setelah CSMT. Diskusi ini juga akan menjelaskan kriteria diagnostik khusus untuk migrain dan sakit kepala lainnya yang relevan dengan ahli tulang belakang, ahli osteopati, atau praktisi kesehatan lainnya.

Laporan perkara

Seorang wanita kulit putih 72-kg berusia 61 mengalami sakit kepala migrain yang dimulai pada masa kanak-kanak (sekitar 12 tahun). Pasien tidak dapat menghubungkan apapun dengan permulaan migrainnya, meskipun dia yakin ada riwayat keluarga (ayah) kondisi tersebut. Selama sejarah, pasien tersebut menyatakan bahwa dia menderita sakit kepala migrain reguler (1-2 per minggu) dimana dia juga mengalami mual, muntah, vertigo, dan fotofobia. Dia perlu menghentikan aktivitas untuk meringankan gejalanya, dan dia sering mewajibkan acetaminophen dan obat kodein (25 mg) atau sumatriptan suksinat untuk menghilangkan rasa sakit. Pasien juga menggunakan verapamil (antagonis kalsium, untuk hipertensi esensial), calcitriol (penyerapan kalsium, untuk osteoporosis), pnuemenium setiap hari, dan karbamazipin (antiepilepsi, pengobatan neurotropika) dua kali sehari.

Pasien melaporkan bahwa episode rata-rata berlangsung 1 sampai 3 hari dan dia tidak dapat melakukan aktivitas kehidupan sehari-hari selama minimal 12 jam. Sebagai tambahan, skor skala analog visual untuk episode rata-rata adalah 8.5 dari kemungkinan skor maksimum 10, sesuai dengan deskripsi rasa sakit yang "mengerikan". Pasien tersebut mencatat bahwa stres atau ketegangan akan memicu migrain dan cahaya dan kebisingan tersebut memperburuk kondisinya. Dia menggambarkan migrain sebagai sakit kepala berdenyut yang terletak di daerah parietotemporal dan selalu miring.

Pasien memiliki riwayat emboli paru sebelumnya (2 tahun sebelum pengobatan) dan menjalani sebagian histerektomi 4 bertahun-tahun sebelum perawatan. Dia juga menyatakan bahwa dia menderita hipertensi yang dikontrol. Dia adalah seorang janda dengan anak-anak 2, dan dia tidak pernah merokok. Pasien telah mencoba akupunktur, fisioterapi, perawatan gigi yang substansial, dan sejumlah obat lainnya; tapi tidak ada yang mengubah pola migrennya. Dia menyatakan bahwa dia tidak pernah menjalani perawatan chiropraktik sebelumnya. Pasien tersebut juga menyatakan bahwa dia telah dirawat oleh ahli saraf untuk "migrain" selama bertahun-tahun.

Pada pemeriksaan, dia ditemukan memiliki otot tiroid suboccipital dan otot serviks yang sangat sensitif dan penurunan rentang gerak pada sendi antara oksiput dan vertebra serviks pertama (Occ-C1), ditambah dengan nyeri pada fleksi dan perluasan tulang belakang servikal. Dia juga mengalami penurunan yang signifikan dalam gerakan tulang belakang toraks dan peningkatan tajam pada kyphosis toraksinya.

Tes tekanan darah menunjukkan bahwa dia menderita hipertensi (178 / 94), yang dilaporkan oleh pasien tersebut adalah hasil rata-rata (hipertensi tahap 2 menggunakan Komite Nasional Bersama untuk Pencegahan, Deteksi, Evaluasi, dan Pengobatan Pedoman 7 Tekanan Darah Tinggi).

Berdasarkan kriteria Klasifikasi dan kriteria klasifikasi Klasifikasi IHS, pasien tersebut memiliki 1.1 kategori-MW, yang sebelumnya disebut migrain umum (Tabel 1). Ini tampak sekunder akibat disfungsi segmental serviks moderat dengan miofibrosis paroksium ringan dan sedang.

Tabel 1 Headache Classifications
Tabel 1: Klasifikasi sakit kepala (IHS Headache Classification Committee)

Pasien menerima CSMT ("penyesuaian" chiropractic yang beragam) ke sendi Occ-C1-nya, tulang belakang toraks bagian atas (T2 melalui T7), dan otot-otot hipertonik yang terkena. Otot hipertonik dilepaskan melalui pijatan lembut dan peregangan. Perawatan awal 8 dilakukan pada frekuensi dua kali seminggu selama 4 minggu. Program perawatan juga termasuk merekam beberapa fitur untuk setiap episode migrain. Ini termasuk frekuensi, nilai analog visual, durasi episode, pengobatan, dan waktu sebelum mereka dapat kembali ke aktivitas normal.

Pasien melaporkan perbaikan dramatis setelah perawatan pertamanya dan melihat adanya pengurangan intensitas sakit kepala dan lehernya. Hal ini berlanjut dengan pasien yang tidak memiliki migrain pada awal pengobatan. Perlakuan lebih lanjut dianjurkan untuk meningkatkan jangkauan gerak, meningkatkan tonus otot, dan mengurangi ketegangan otot subokcipital. Selain itu, pemantauan gejala migrainnya terus berlanjut. Sebuah program pengobatan pada frekuensi seminggu sekali untuk minggu 8 selanjutnya dihasut. Setelah fase pengobatan berikutnya, pasien mencatat ketegangan leher yang jauh lebih sedikit, gerakan yang lebih baik, dan tidak ada migrain. Selain itu, dia tidak lagi menggunakan obat penghilang rasa sakit (acetaminophen, codeine, dan sumatriptan suksinin) dan mencatat bahwa dia tidak mengalami mual, muntah, fotofobia, atau fonofobia (Tabel 2). Pasien melanjutkan pengobatan pada interval mingguan 2 dan menyatakan bahwa, setelah 6 bulan, episode migrainnya telah hilang sepenuhnya. Selain itu, ia tidak lagi mengalami sakit leher. Pemeriksaan menunjukkan tidak ada nyeri pada gerakan leher aktif; Namun, pembatasan gerak pasif pada segmen gerak C1-2 masih ada.

Tabel 2 Kategori 1 Migraine
Tabel 2: Kategori 1: migrain (Komite Klasifikasi Sakit Kepala IHS)

Pasien saat ini menjalani perawatan setiap minggu 4, dan dia masih melaporkan tidak ada episode migrain atau nyeri lehernya. Pasien sekarang tidak mengalami migrain apapun selama lebih dari 7 tahun sejak episode terakhirnya, yang segera sebelum dia menjalani perawatan chiropraktik pertamanya.

Dr Jimenez White Coat

Wawasan Dr. Alex Jimenez

Nyeri migrain adalah gejala yang melemahkan yang dapat ditangani secara efektif dengan perawatan chiropractic. Perawatan chiropractic menyediakan berbagai pilihan layanan yang dapat membantu pasien dengan berbagai luka dan / atau kondisi, termasuk gejala sakit kronis, rentang gerak yang terbatas dan banyak masalah kesehatan lainnya. Perawatan chiropractic juga dapat membantu mengendalikan stres yang terkait dengan migrain. Staf kami bertekad untuk merawat pasien dengan memusatkan perhatian pada sumber masalah daripada menghilangkan gejala secara sementara dengan menggunakan obat dan / atau obat-obatan. Tujuan artikel ini adalah untuk menunjukkan hasil berbasis bukti tentang perbaikan migrain dengan menggunakan perawatan chiropractic dan untuk mendidik pasien tentang jenis pengobatan terbaik untuk masalah kesehatan spesifik mereka. Perawatan chiropractic menawarkan bantuan dari rasa sakit migrain serta kesehatan dan kesehatan keseluruhan.

Diskusi

Studi kasus tidak membentuk data ilmiah tingkat tinggi. Namun, beberapa kasus memang menghadirkan temuan yang signifikan. Misalnya, kasus dengan simtomatologi panjang (kronis) dan / atau parah dapat menyoroti pilihan pengobatan alternatif. Dengan studi kasus seperti ini, selalu ada kemungkinan gejala tersebut terselesaikan secara spontan, tanpa efektif dari pengobatan. Kasus yang disajikan menyoroti pilihan pengobatan alternatif potensial. Tindak lanjut 7-tahun mengungkapkan bahwa orang tersebut masih belum pernah mengalami episode migrain tunggal pada periode ini. Pasien yakin bahwa tidak ada perubahan gaya hidup lain yang dapat menyebabkan perbaikannya. Dia juga mencatat bahwa migrain telah berhenti setelah perawatan pertamanya.

Frekuensi rata-rata migrainnya sebelum pengobatan 1 sampai 2 per minggu, dengan episode yang selalu termasuk mual, muntah, fotofobia, dan fonofobia. Selain itu, durasi rata-rata setiap episode 1 sampai 3 hari sebelum menerima CSMT. Orang tersebut juga mencatat bahwa penggunaan obat penghilang rasa sakitnya juga berkurang 100% (Tabel 3).

Tabel 3 Ringkasan Perubahan Kunci untuk Kasus ini
Tabel 3: Ringkasan perubahan kunci untuk kasus ini

Migrain adalah kondisi yang umum dan melemahkan; Namun, karena mereka memiliki etiologi yang tidak pasti, rejimen pengobatan yang paling tepat seringkali tidak jelas. [16] Model etiologi sebelumnya menggambarkan penyebab vaskular migrain, di mana episode tampaknya dimulai oleh penurunan aliran darah ke otak besar diikuti vasodilatasi ekstraraneri selama sakit kepala. Namun, model etiologi lainnya nampak berhubungan dengan perubahan vaskular yang terkait dengan perubahan neurologis dan gangguan serotonergik terkait. [8] Oleh karena itu, perawatan sebelumnya berfokus pada modifikasi farmakologis aliran darah atau blok antagonis serotonin. [9]

Studi yang meneliti peran tulang belakang serviks terhadap sakit kepala (misalnya, "sakit kepala cervicogenic") telah dijelaskan dengan baik dalam literatur. [18-30] Namun, hubungan tulang belakang servikal dengan migrain kurang terdokumentasi dengan baik. [10-15 ] Studi sebelumnya oleh penulis ini telah menunjukkan adanya penurunan migrain yang nyata setelah CSMT. [10, 11] Selain itu, penelitian lain menunjukkan bahwa CSMT mungkin merupakan intervensi yang efektif untuk migrain. [14, 15] Meskipun, penelitian sebelumnya memiliki beberapa keterbatasan (diagnosis yang tidak akurat, gejala yang tumpang tindih, kelompok kontrol yang tidak memadai), tingkat bukti memberikan dukungan untuk CSMT dalam perawatan migrain. [11] Namun, para praktisi perlu secara kritis mengetahui potensi tumpang tindih diagnosis saat meninjau penelitian migrain atau studi kasus mengenai keefektifan perawatan mereka [18-22] Hal ini sangat penting untuk membandingkan pasien migrain yang mungkin cocok untuk terapi manipulatif chiropractic. [23-28]

Antara 40% dan 66% pasien dengan migrain, terutama yang mengalami serangan migrain berat atau sering, tidak mencari pertolongan dari dokter. [29] Di antara mereka yang melakukannya, banyak yang tidak melanjutkan kunjungan dokter reguler. [30] Ini mungkin karena dirasakan kurangnya empati pasien dari dokter dan keyakinan bahwa dokter tidak dapat secara efektif mengobati migrain. Dalam survei 1999 Inggris, 17% migrain 9770 tidak berkonsultasi dengan dokter karena mereka yakin kondisi mereka tidak dianggap serius; dan 8% tidak melihat dokter karena mereka percaya bahwa obat migrain yang ada tidak efektif. [30] Alasan paling umum untuk tidak mencari saran dokter (dikutip oleh 76% pasien) adalah kepercayaan pasien bahwa mereka tidak memerlukan dokter. pendapat untuk mengobati serangan migrain mereka.

Kasus ini disajikan untuk membantu praktisi membuat keputusan yang lebih tepat mengenai pengobatan pilihan untuk migrain. Hasil dari kasus ini juga relevan dalam kaitannya dengan penelitian lain yang menyimpulkan bahwa CSMT adalah pengobatan yang sangat efektif untuk beberapa orang. Praktisi dapat mempertimbangkan CSMT untuk migrain berdasarkan hal-hal berikut:

  1. Batasan gerakan leher pasif.
  2. Perubahan kontur otot leher, tekstur, atau respons terhadap peregangan dan kontraksi aktif dan pasif.
  3. Abnormalitas kelembutan pada daerah subokcipital.
  4. Leher sakit sebelum atau pada saat timbulnya migrain.
  5. Tanggapan awal terhadap CSMT.

Seperti semua laporan kasus, hasilnya terbatas dalam aplikasi untuk populasi yang lebih besar. Pengambilan keputusan klinis yang cermat harus digunakan saat menerapkan hasil ini pada pasien lain dan situasi klinis.

Kesimpulan

Kasus ini menunjukkan bahwa beberapa penderita migrain dapat merespons terapi manual dengan baik, termasuk CSMT. Oleh karena itu, pasien migrain yang belum menerima persidangan CSMT harus didorong untuk mempertimbangkan perawatan ini dan menilai setiap respons potensial. Bila tidak ada kontraindikasi terhadap CSMT, percobaan awal pengobatan mungkin diperlukan. Mengikuti panduan obat berbasis bukti, praktisi medis harus mendiskusikan CSMT dengan pasien migrain sebagai pilihan pengobatan. [31, 32] Studi selanjutnya harus membahas masalah ini dan peran yang dimiliki CSMT dalam manajemen migrain.

Sebagai kesimpulan, Nyeri migrain adalah kondisi umum yang mempengaruhi sejumlah besar populasi. Meskipun penyebab migrain tidak sepenuhnya dipahami, pengobatan untuk nyeri kepala yang kompleks pada akhirnya dapat membantu mengatasi gejalanya. Terapi manipulatif tulang belakang chiropractic, atau CSMT, dapat memperbaiki migrain pada pasien dan mungkin merupakan pilihan pengobatan yang berharga untuk dipertimbangkan. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menunjukkan hasil lebih lanjut. Informasi yang dirujuk dari Pusat Nasional Informasi Bioteknologi (NCBI). Ruang lingkup informasi kami terbatas pada chiropractic serta cedera tulang belakang dan kondisinya. Untuk membahas masalah ini, mohon menghubungi Dr. Jimenez atau hubungi kami di 915-850-0900 .

Diundangkan oleh Dr. Alex Jimenez

1. Bigal ME, Lipton RB, Stewart WF Epidemiologi dan dampak migrain. Curr Neurol Neurosci Rep. 2004; 4 (2): 98 – 104. [PubMed]
2. Lipton RB, Stewart WF, Diamond ML, Diamond S., Reed M. Prevalensi dan beban migrain di Amerika Serikat: data dari American Migraine Study 11. Sakit kepala. 2001; 41: 646 – 657. [PubMed]
3. Alexander L. Migraine di tempat kerja. Gelombang otak. Yayasan Otak Australia; Hawthorn, Victoria: 2003. pp. 1 – 4.
4. Lipton RB, Bigal ME Epidemiologi migrain. Am J Med. 2005; 118 (Suppl 1): 3S – 10S. [PubMed]
5. Lipton RB, Bigal ME Migraine: epidemiologi, dampak, dan faktor risiko untuk pengembangan. Sakit kepala. 2005; 45 (Suppl 1): S3 – S13. [PubMed]
6. Stewart WF, Lipton RB Migraine headache: pemanfaatan epidemiologi dan perawatan kesehatan. Cephalalgia. 1993; 13 (suppl 12): 41 – 46. [PubMed]
7. Komite Klasifikasi Sakit Kepala Sakit Kepala Internasional, Klasifikasi Masyarakat, dan kriteria diagnostik untuk gangguan sakit kepala, neuralgias kranial, dan nyeri wajah. Cephalgia. 2004; 24 (Suppl. 1): 1 – 151. [PubMed]
8. Goadsby PJ, Lipton RB, Ferrari MD Migraine — pemahaman dan perlakuan saat ini. N Engl J Med. 2002; 346: 257 – 263. [PMID 11807151] [PubMed]
9. Goadsby PJ Dasar ilmiah pilihan obat dalam pengobatan migrain simptomatik. Can J Neurol Sci. 1999; 26 (suppl 3): S20 – S26. [PubMed]
10. Tuchin PJ, Pollard H., Bonello R. Sebuah uji coba terkontrol secara acak dari terapi manipulasi tulang belakang chiropraktik untuk migrain. J Manipulatif Physiol Ther. 2000; 23: 91 – 95. [PubMed]
11. Tuchin PJ Kemanjuran terapi manipulatif tulang belakang chiropraktik (SMT) dalam pengobatan migrain - studi percontohan. Aust Chiropr Osteopath. 1997; 6: 41 – 47. [Artikel gratis PMC] [PubMed]
12. Tuchin PJ, migrain Bonello R. Classic atau bukan migren klasik, itulah pertanyaannya. Aust Chiropr Osteopath. 1996; 5: 66 – 74. [Artikel gratis PMC] [PubMed]
13. Tuchin PJ, Scwafer T., Brookes M. Sebuah studi kasus sakit kepala kronis. Aust Chiropr Osteopath. 1996; 5: 47 – 53. [Artikel gratis PMC] [PubMed]
14. Nelson CF, Bronfort G., Evans R., Boline P., Goldsmith C., Anderson AV Kemanjuran manipulasi tulang belakang, amitriptyline dan kombinasi dari kedua terapi untuk profilaksis migrain. J Manipulatif Physiol Ther. 1998; 21: 511 – 519. [PubMed]
15. Parker GB, Tupling H., Pryor DS Percobaan terkontrol manipulasi cervical untuk migrain. Aust NZ J Med. 1978; 8: 585 – 593. [PubMed]
16. Dowson AJ, Lipscome S., Pengirim J. Pedoman baru untuk manajemen migrain dalam perawatan primer. Curr Med Res Opin. 2002; 18: 414 – 439. [PubMed]
17. Ferrari MD, Roon KI, Lipton RB Oral triptans (serotonin 5-HT1B / 1D agonists) pada pengobatan migrain akut: meta-analisis dari percobaan 53. Lanset. 2001; 358: 1668 – 1675. [PubMed]
18. Sjasstad O., Saunte C., Hovdahl H., Breivek H., Gronback E. Sakit kepala Serviks: sebuah hipotesis. Cephalgia. 1983; 3: 249 – 256.
19. Vernon HT Manipulasi tulang belakang dan sakit kepala asal serviks. J Manipulatif Physiol Ther. 1989; 12: 455 – 468. [PubMed]
20. Sjasstad O., Fredricksen TA, Stolt-Nielsen A. Cervicogenic headache, rimpang C2, dan neuralgia occipital: koneksi. Cephalgia. 1986; 6: 189 – 195. [PubMed]
21. Bogduk N. Penyebab serviks sakit kepala dan pusing. Dalam: Greive GP, editor. Terapi manual modern dari kolom vertebral. 2nd ed. Edinburgh; Churchill Livingstone: 1994. pp. 317 – 331.
22. Jull GA Sakit kepala serviks: ulasan. Dalam: Greive GP, editor. Terapi manual modern dari kolom vertebral. 2nd ed. Edinburgh; Churchill Livingstone: 1994. pp. 333 – 346.
23. Boline PD, Kassak K., Bronfort G. Manipulasi spinal vs amitriptyline untuk pengobatan sakit kepala tipe tegang kronis: uji klinis acak. J Manipulatif Physiol Ther. 1995; 18: 148 – 154. [PubMed]
24. Vernon H., Steiman I., Hagino C. Disfungsi servikogenik pada nyeri kepala kontraksi otot dan migrain: studi deskriptif. J Manipulatif Physiol Ther. 1992; 15: 418 – 429. [PubMed]
25. Kidd R., Nelson C. Musculoskeletal disfungsi leher di migrain dan sakit kepala tegang. Sakit kepala. 1993; 33: 566 – 569. [PubMed]
26. Whittingham W., Ellis WS, Molyneux TP Efek manipulasi (Toggle recoil technique) untuk sakit kepala dengan disfungsi sendi servical atas: studi kasus. J Manipulatif Physiol Ther. 1994; 17: 369 – 375. [PubMed]
27. Jull G., Trott P., Potter H., Zito G., Shirley D., Richardson C. Sebuah uji coba terkontrol secara acak dari latihan dan manipulasi tulang belakang untuk sakit kepala cervicogenic. Tulang belakang. 2002; 27: 1835 – 1843. [PubMed]
28. Bronfort G, Nilsson N, Assendelft WJJ, Bouter L, Goldsmith C, Evans R, et al. Perawatan fisik non-invasif untuk sakit kepala kronis (ulasan Cochrane). Dalam: Perpustakaan Cochrane Edisi 2 2003. Oxford: Perbarui Perangkat Lunak.
29. Dowson A., Jagger S. Survei pasien migrain Inggris: kualitas hidup dan pengobatan. Curr Med Res Opin. 1999; 15: 241 – 253. [PubMed]
30. Solomon GD, Harga KL Beban migrain: tinjauan dampak sosial ekonomi. Pharmacoeconomics. 1997; 11 (Suppl 1): 1 – 10. [PubMed]
31. Bronfort G., Assendelft WJJ, Evans R., Haas M., Bouter L. Khasiat manipulasi tulang belakang untuk sakit kepala kronis: review sistematis. J Manipulatif Physiol Ther. 2001; 24: 457 – 466. [PubMed]
32. Vernon HT Manipulasi tulang belakang dalam manajemen migrain tipe tegang dan sakit kepala servikogenik: keadaan bukti. Atas Clin Chiropr. 2002; 9: 14 – 21.

Green-Call-Now-Button-24H-150x150-2-3.png

Topik Tambahan: Sakit Leher

Rasa sakit leher adalah keluhan umum yang dapat terjadi karena berbagai luka dan / atau kondisi. Menurut statistik, kecelakaan mobil dan cedera whiplash adalah beberapa penyebab paling umum untuk nyeri leher di antara populasi umum. Selama kecelakaan mobil, dampak mendadak dari kejadian tersebut dapat menyebabkan kepala dan leher tersentak tiba-tiba mundur dan mundur ke segala arah, merusak struktur kompleks yang mengelilingi tulang belakang servikal. Trauma pada tendon dan ligamen, serta jaringan lain di leher, dapat menyebabkan nyeri leher dan gejala yang menyebar di seluruh tubuh manusia.

gambar blog kartun paperboy berita besar

TOPIK PENTING: EXTRA EKSTRA: Semakin Sehat Anda!

TOPIK PENTING LAINNYA: EXTRA: Cedera Olahraga? | Vincent Garcia | Pasien | El Paso, TX Chiropractor