Pedoman Perawatan Whiplash | El Paso, TX Chiropractor
Dr. Alex Jimenez, Chiropractor El Paso
Saya harap Anda menikmati posting blog kami tentang berbagai topik kesehatan, gizi dan cedera. Jangan ragu untuk menghubungi kami atau saya sendiri jika ada pertanyaan saat kebutuhan untuk mencari perawatan muncul. Hubungi kantor atau saya sendiri. Office 915-850-0900 - Sel 915-540-8444 Great Regards. Dr. J

Pedoman Perawatan Whiplash di El Paso, TX

Pukulan cemeti adalah salah satu jenis cedera yang paling banyak terjadi akibat kecelakaan mobil, paling sering terjadi saat tabrakan belakang mobil. Namun, gangguan terkait whiplash dapat berkembang karena berbagai keadaan lain, termasuk cedera olahraga, wahana taman hiburan atau penyiksaan fisik. Whiplash terjadi ketika jaringan lunak leher, seperti otot, tendon dan ligamen, melampaui jangkauan gerak alami mereka karena gerakan kepala yang mendatar dan maju secara tiba-tiba. Lebih jauh lagi, kekuatan impak dapat meregang dan bahkan merobek struktur kompleks di sekitar tulang belakang leher.

Gejala gangguan terkait whiplash mungkin memerlukan waktu berhari-hari, berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan untuk terwujud, itulah sebabnya mengapa penting bagi individu yang pernah terlibat dalam kecelakaan mobil untuk mencari perhatian medis segera. Ada banyak jenis pilihan perawatan yang dapat secara aman dan efektif membantu mengobati whiplash. Tujuan dari artikel berikut adalah untuk menunjukkan pedoman pengobatan gangguan terkait nyeri leher dan gangguan terkait whiplash.

Pengobatan Gangguan Nyeri Leher dan Kerusakan Gangguan Whiplash: Pedoman Praktik Klinis

Abstrak

  • Tujuan: Tujuannya adalah untuk mengembangkan pedoman praktik klinis pada pengelolaan gangguan terkait nyeri leher (NAD) dan gangguan terkait whiplash (WADs). Pedoman ini menggantikan pedoman chiropraktik 2 sebelumnya pada NAD dan WADs.
  • metode: Tinjauan sistematik yang terkait pada area topik 6 (pendidikan, perawatan multimodal, olahraga, kecacatan kerja, terapi manual, modalitas pasif) dinilai dengan menggunakan Alat Pengukuran untuk Menilai Tinjauan Sistematik (AMSTAR) dan data yang diambil dari uji coba terkontrol acak yang dapat diterima. Kami memasukkan risiko nilai bias dalam Penilaian Penilaian, Pengembangan, dan Evaluasi Penilaian. Profil bukti digunakan untuk merangkum penilaian terhadap kualitas bukti, rincian efek relatif dan absolut, dan menghubungkan rekomendasi dengan bukti pendukung. Panel pedoman mempertimbangkan keseimbangan konsekuensi yang diinginkan dan tidak diinginkan. Konsensus dicapai dengan menggunakan Delphi yang dimodifikasi. Pedoman tersebut ditinjau oleh rekan sekerjanya oleh komite eksternal multidisiplin 10 (medis dan chiropractic).
  • hasil: Untuk nyeri leher baru-baru ini (0-3 bulan), kami sarankan untuk menawarkan perawatan multimodal; manipulasi atau mobilisasi; latihan gerakan jarak gerak, atau terapi manual multimodal (untuk kelas I-II NAD); latihan penguatan bergradasi yang diawasi (kelas III NAD); dan perawatan multimodal (kelas III WAD). Untuk nyeri leher persisten (N3 bulan), kami sarankan untuk menawarkan perawatan multimodal atau manajemen diri stres; manipulasi dengan terapi jaringan lunak; pijat dosis tinggi; latihan kelompok yang diawasi; yoga yang diawasi; latihan penguatan yang diawasi atau latihan di rumah (nilai I-II NAD); nasihat perawatan multimodal atau praktisi (nilai I-III NAD); dan latihan yang diawasi dengan saran atau saran saja (nilai I-II WAD). Untuk pekerja dengan nyeri leher dan bahu yang persisten, bukti mendukung pelatihan kekuatan atau saran intensitas tinggi yang diawasi dan tidak diawasi (nilai I-III NAD).
  • Kesimpulan: Pendekatan multimodal termasuk terapi manual, saran manajemen diri, dan olahraga adalah strategi pengobatan yang efektif untuk kedua nyeri leher yang baru terjadi dan terus-menerus. (Kunci J Manipulatif Physiol Ther 2016; 39: 523-44.e20)
  • Ketentuan Pengindeksan: Pedoman Praktik; Sakit leher; Cedera Whiplash; Chiropractic; Intervensi terapeutik; Manajemen Penyakit; Musculoskeletal Disorders

Dr Jimenez White Coat

Wawasan Dr. Alex Jimenez

Whiplash terjadi ketika kekuatan dampak yang parah menyebabkan kepala dan leher bergoyang secara tiba-tiba ke segala arah, meregangkan struktur kompleks di sekitar tulang belakang leher di luar jangkauan normal mereka. Nyeri leher, sakit kepala dan nyeri yang memancar akibat whiplash adalah keluhan umum yang sering dilaporkan oleh individu setelah terlibat dalam kecelakaan mobil. Namun, whiplash juga bisa dihasilkan dari berbagai keadaan lain. Whiplash-associated disorders adalah sumber kecacatan yang umum dan alasan umum banyak korban kecelakaan mobil mencari perhatian medis dari chiropractor, ahli terapi fisik dan dokter perawatan primer. Untungnya, banyak pedoman pengobatan ada untuk meningkatkan dan mengelola gejala whiplash dengan aman dan efektif. Perawatan kiropraktik adalah pilihan pengobatan alternatif yang terkenal untuk gangguan terkait whiplash. Penyesuaian tulang belakang dan manipulasi manual dapat secara aman dan efektif mengembalikan keselarasan asli tulang belakang, mengurangi gejala dan mengurangi komplikasi whiplash.

pengantar

Nyeri leher dan gangguan terkaitnya (NAD), termasuk sakit kepala dan nyeri yang memancar ke lengan dan punggung atas, sering terjadi dan mengakibatkan beban sosial, psikologis, dan ekonomi yang signifikan.Kereri Leher 1-4, baik disebabkan karena bekerja, cedera, atau kegiatan lain, 5 adalah sumber kecacatan yang umum dan alasan umum untuk berkonsultasi dengan penyedia perawatan kesehatan primer, termasuk ahli tulang, ahli terapi fisik, dan dokter perawatan primer.6 Perkiraan insiden tahunan nyeri leher yang diukur dalam studi 4 berkisar antara 10.4% dan 21.3 %, dengan insiden yang lebih tinggi dicatat pada pekerja kantor dan komputer.7 Meskipun beberapa penelitian melaporkan bahwa antara 33% dan 65% orang telah pulih dari episode nyeri leher pada tahun 1, sebagian besar kasus mengikuti perjalanan episodik selama masa hidup seseorang, dan dengan demikian, relaps sering terjadi. Nyeri leher 7 merupakan penyebab utama morbiditas dan kecacatan kronis di seluruh dunia.5,8 Dalam 2008, Satuan Tugas Dekade Tulang dan Gabungan pada Nyeri Leher a dan Kelainan Terkait Its melaporkan bahwa 50% untuk 75% individu dengan nyeri leher juga melaporkan nyeri 1 ke 5 tahun kemudian.4 Beberapa faktor lingkungan dan pribadi yang dapat dimodifikasi dan tidak dapat dimodifikasi mempengaruhi perjalanan nyeri leher, termasuk usia, cedera leher sebelumnya, rasa sakit yang tinggi intensitas, kesehatan umum miskin yang dirasakan sendiri, dan penghindaran rasa takut.7

Nyeri leher terkait gangguan terkait whiplash (WADs) paling sering terjadi akibat kecelakaan kendaraan bermotor. Gangguan terkait Whiplash 9,10 mengganggu kehidupan sehari-hari orang dewasa di seluruh dunia dan berhubungan dengan rasa sakit, penderitaan, cacat, dan biaya yang cukup besar.3,11 Whiplash- gangguan terkait didefinisikan sebagai cedera pada leher yang terjadi dengan akselerasi atau deselerasi mendadak kepala dan leher relatif terhadap bagian lain dari tubuh, biasanya terjadi selama tabrakan kendaraan bermotor.10,12 Mayoritas orang dewasa dengan cedera lalu lintas melaporkan nyeri di leher dan nyeri ekstremitas atas. Gejala umum lain dari WAD meliputi sakit kepala, kekakuan, nyeri bahu dan punggung, mati rasa, pusing, kesulitan tidur, kelelahan, dan defisit kognitif. 9,10 Tingkat insiden tahunan global dari kunjungan gawat darurat sebagai akibat dari cedera whiplash akut setelah kecelakaan lalu lintas jalan adalah antara 235 dan 300 per 100,000.3,13,14 Di 2010, ada 3.9 juta cedera trafik nonfatal di Amerika Serikat.11 Biaya ekonomi dari kecelakaan kendaraan bermotor pada tahun itu mencapai $ AS $ 242 miliar, termasuk $ 23.4 miliar dalam biaya medis dan $ 77.4 miliar hilang produktivitas (baik pasar dan rumah tangga) .11 Di Ontario, tabrakan lalu lintas adalah penyebab utama kecacatan dan penggunaan dan pengeluaran perawatan kesehatan, yang mengakibatkan sistem asuransi mobil membayar hampir CND $ 4.5 miliar dalam manfaat kecelakaan di 2010.15

Diagram menunjukkan proses whiplash yang dihasilkan dari kecelakaan mobil.

Lebih dari 85% pasien mengalami nyeri leher setelah kecelakaan kendaraan bermotor, sering dikaitkan dengan keseleo dan ketegangan ke punggung dan ekstremitas, sakit kepala, gejala psikologis, dan cedera otak traumatis ringan.Luka Cambuk Whiplash 10 memiliki efek pada kesehatan umum, dengan pemulihan dalam jangka pendek dilaporkan oleh 29% ke 40% individu dengan WAD di negara-negara Barat yang memiliki skema kompensasi untuk cedera whiplash. 16,17 Waktu median untuk pemulihan yang dilaporkan pertama diperkirakan pada 101 hari (95% interval keyakinan: 99-104) dan sekitar 23% masih belum pulih setelah 1 tahun.13

Gambar menampilkan X-rays sebelum dan sesudah whiplash.

Gambar yang menunjukkan X-ray leher selama fleksi dan ekstensi.

2000-2010 Bone dan Joint Decade Task Force pada Neck Pain dan Associated Disorders merekomendasikan bahwa semua jenis neck pain, termasuk WADs, 18 termasuk dalam klasifikasi NAD.19 NAD dapat diklasifikasikan ke dalam nilai 4, dibedakan berdasarkan tingkat keparahannya. gejala, tanda, dan dampak pada aktivitas kehidupan sehari-hari (Tabel 1).

Manajemen klinis gangguan muskuloskeletal, dan nyeri leher pada khususnya, dapat menjadi kompleks dan sering melibatkan menggabungkan beberapa intervensi (perawatan multimodal) untuk mengatasi gejala dan konsekuensinya. 19 Dalam pedoman ini, perawatan multimodal mengacu pada pengobatan yang melibatkan setidaknya 2 metode terapeutik yang berbeda. , disediakan oleh 1 atau lebih disiplin perawatan kesehatan. 20 Terapi manual (termasuk manipulasi tulang belakang), obat-obatan, dan latihan di rumah dengan saran umum digunakan perawatan multimodal untuk nyeri onset dan nyeri leher yang baru terjadi.21,22 Jadi, ada kebutuhan untuk menentukan perawatan atau kombinasi perawatan lebih efektif untuk mengelola NAD dan WAD.

Dasar Pemikiran untuk Mengembangkan Panduan Ini

Protokol Ontario untuk Manajemen Trauma Lalu Lintas (OPTIMa) Collaboration20 baru-baru ini memperbarui tinjauan sistematis dari Bone dan Joint Decade 2000-2010 Task Force pada Neck Pain dan Associated Disorders (Neck Pain Task Force) .23 Akibatnya, itu dianggap tepat untuk memperbarui rekomendasi pedoman chiropraktik 2 pada NAD (2014) 24 dan WAD (2010) 25 yang diproduksi oleh Canadian Chiropractic Association dan Canadian Federation of Chiropractic Regulatory and Educational Accrediting Boards (“Federation”) menjadi satu pedoman tunggal.

Tabel 1 Klasifikasi Nyeri Leher-Associated Gangguan dan Whiplash-Associated Disorders

Cakupan dan Tujuan

Tujuan dari pedoman praktik klinis ini (CPG) adalah untuk mensintesis dan menyebarluaskan bukti terbaik yang tersedia pada manajemen pasien dewasa dan lanjut usia dengan onset baru-baru ini (0-3 bulan) dan nyeri leher persisten (N3 bulan) dan gangguan terkait, dengan tujuan meningkatkan pengambilan keputusan klinis dan pemberian perawatan bagi pasien dengan nilai NAD dan WAD I hingga III. Pedoman adalah "Pernyataan yang mencakup rekomendasi yang ditujukan untuk mengoptimalkan perawatan pasien yang diinformasikan oleh tinjauan sistematis bukti dan penilaian manfaat dan bahaya pilihan perawatan alternatif." 26

Target pengguna pedoman ini adalah ahli kiropraktik dan penyedia layanan perawatan kesehatan primer lainnya yang memberikan perawatan konservatif kepada pasien dengan NAD dan WAD, serta pembuat kebijakan. Kami mendefinisikan perawatan konservatif sebagai pengobatan yang dirancang untuk menghindari tindakan terapi medis invasif atau prosedur operasi.

OPTIMa menerbitkan pedoman terkait erat dalam Jurnal Spine Eropa. 27 Meskipun kami mencapai hasil yang serupa, OPTIMa mengembangkan rekomendasi menggunakan kerangka kerja Badan Penasihat Teknologi Kesehatan Ontario (OHTAC) yang dimodifikasi.28 Sebaliknya, pedoman kami menggunakan Grading of Recommendations Assessment, Development, dan Evaluasi (GRADE) pendekatan. GRADE menyediakan pendekatan umum, masuk akal, dan transparan untuk menilai kualitas (atau kepastian) bukti dan kekuatan rekomendasi (http://www.gradeworkinggroup.org). GRADE adalah instrumen skor tertinggi di antara sistem penilaian 60 yang menilai 29 dan telah ditetapkan untuk dapat direproduksi di antara penilai terlatih. 30 GRADE sekarang dianggap sebagai standar dalam pengembangan pedoman dan telah diadopsi oleh banyak organisasi dan jurnal pedoman internasional. 31 Inisiatif Panduan Chiropractic Kanada (CCGI) panel pedoman dianggap tersedia berkualitas tinggi tinjauan sistematis, memperbarui pencarian laporan yang diterbitkan peer-review hingga 2015 Desember, dan kemudian menggunakan pendekatan GRADE untuk merumuskan rekomendasi untuk pengelolaan nyeri leher dan gangguan terkait.

Kerangka

Untuk menginformasikan pekerjaannya, CCGI mempertimbangkan kemajuan terbaru dalam metode untuk melakukan sintesis pengetahuan, 32 memperoleh rekomendasi berbasis bukti, 31,33 mengadaptasi pedoman berkualitas tinggi, 34 dan mengembangkan 35 dan meningkatkan penyerapan CPG. 36,37 Tinjauan tentang struktur dan metode CCGI disediakan di Lampiran 1.

metode

Etika

Karena tidak ada intervensi partisipan manusia baru yang diperlukan dan analisis sekunder dipertimbangkan, penelitian yang disajikan dalam pedoman ini dikecualikan dari persetujuan dewan peninjau etika kelembagaan.

Pemilihan Panelis Pengembangan Panduan

Pemimpin proyek CCGI (AB) menunjuk co-kursi 2 (JO dan GS) untuk kelompok pengembangan pedoman dan menominasikan komite eksekutif proyek dan panelis pedoman yang tersisa. JO menjabat sebagai ahli metodologi utama pada panel pedoman. GS membantu memastikan representasi geografis dari panel dan memberi saran tentang tugas khusus anggota panel, komitmen waktu, dan proses pengambilan keputusan untuk mencapai konsensus (pengembangan pertanyaan kunci dan rekomendasi). Untuk memastikan representasi yang luas, panel pedoman termasuk dokter (PD, JW), peneliti klinis (FA, MD, CH, SP, IP, JS) metodologi (JO, AB, MS, JH), seorang pemimpin / pengambil keputusan profesional ( GS), dan 1 patient advocate (BH) untuk memastikan bahwa nilai dan preferensi pasien dipertimbangkan. Seorang pengamat (JR) memandu pertemuan tatap muka 3 dari panel pedoman yang diadakan di Toronto (Juni dan September 2015 dan April 2016).

Semua anggota CCGI, termasuk panelis pedoman dan peninjau sejawat, diminta untuk mengungkapkan setiap potensi konflik kepentingan berdasarkan topik sebelum partisipasi dan selama proses pengembangan pedoman. Tidak ada pernyataan konflik kepentingan di antara panel atau peninjau.

Pengembangan Pertanyaan Kunci

Enam bidang topik (latihan, perawatan multimodal, pendidikan, ketidakmampuan kerja, terapi manual, modalitas pasif) pada manajemen konservatif NAD dan nilai WAD I hingga III tercakup dalam ulasan sistematis terbaru 5 oleh Kolaborasi OPTIMa, 38-42 di antara total review 40 pada manajemen gangguan muskuloskeletal.20 Panel bertemu selama 2 hari di 2015 bulan Juni untuk melakukan brainstorm tentang potensi pertanyaan kunci.

Tabel 2 Topik dan Pertanyaan Kunci yang Ditangani oleh Kelompok Pengembangan Panduan

Tabel 2 Lanjutan

Tabel 2 Lanjutan (terakhir)

Pembaruan Pencarian dan Pemilihan Studi

Panel menilai kualitas tinjauan sistematis yang memenuhi syarat menggunakan alat AMSTAR43 dan kriteria 11-nya (http://amstar.ca/Amstar_Checklist.php).

Karena tanggal pencarian terakhir termasuk ulasan sistematis adalah 2012,40,41 2013,38,39,42 dan 2014,42 panel memperbarui pencarian literatur di Medline dan Cochrane Central database pada 24 Desember, 2015 menggunakan strategi pencarian yang dipublikasikan. Kami menggunakan proses penyaringan fase 2 untuk memilih studi tambahan yang memenuhi syarat. Pada fase 1, peninjau independen 2 menyaring judul dan abstrak untuk menentukan relevansi dan kelayakan studi. Pada fase 2, pasangan yang sama dari peninjau independen menyaring artikel teks lengkap untuk membuat penentuan akhir kelayakan. Reviewer bertemu untuk menyelesaikan perselisihan dan mencapai konsensus tentang kelayakan studi di kedua fase, dengan arbitrase oleh peninjau ketiga jika diperlukan. Studi dimasukkan jika mereka 1 memenuhi kriteria PICO (populasi, intervensi, pembanding, hasil) dan 2 adalah uji coba terkontrol secara acak (RCT) dengan kohort awal setidaknya 30 peserta per lengan pengobatan dengan kondisi yang ditentukan, karena ukuran sampel ini dianggap sebagai minimum yang diperlukan untuk distribusi non-normal untuk memperkirakan distribusi normal.44

Abstraksi Data dan Penilaian Kualitas

Data diekstraksi dari studi termasuk yang diidentifikasi dalam setiap tinjauan sistematis, termasuk desain studi, peserta, intervensi, kontrol, hasil, dan pendanaan.

Validitas internal dari studi yang termasuk dinilai oleh kolaborasi OPTIMa menggunakan kriteria Scottish Intercollegiate Guidelines Network (SIGN) .45

Untuk artikel yang diambil dari pencarian yang diperbarui, pasangan peninjau independen secara kritis menilai validitas internal dari studi yang memenuhi syarat menggunakan kriteria SIGN, 46 mirip dengan ulasan kolaborasi OPTIMa. Reviewer mencapai konsensus melalui diskusi. Resensi ketiga digunakan untuk menyelesaikan perselisihan jika konsensus tidak dapat dicapai. Skor kuantitatif atau titik cutoff untuk menentukan validitas internal studi tidak digunakan. Sebaliknya, kriteria SIGN digunakan untuk membantu peninjau dalam membuat penilaian menyeluruh tentang risiko bias studi termasuk. 47

Sintesis Hasil

JO mengekstrak data dari studi yang diterima secara ilmiah ke dalam tabel bukti. Resensi kedua (AB) secara independen memeriksa data yang diekstraksi. Kami melakukan sintesis kualitatif temuan dan hasil bertingkat berdasarkan jenis dan durasi gangguan (yaitu, baru-baru ini [gejala yang berlangsung b3 bulan] vs persisten [gejala yang berlangsung selama bulan N3]).

Pengembangan Rekomendasi

Kami menggunakan Alat Pengembangan Panduan (http: // www.guidelinedevelopment.org), dan menilai kualitas badan bukti untuk hasil yang kami minati dengan menerapkan pendekatan GRADE.48 Kami menggunakan profil bukti untuk meringkas buktinya.49 Kualitas rating bukti (tinggi, sedang, rendah, atau sangat rendah) mencerminkan keyakinan kami dalam perkiraan efek untuk mendukung rekomendasi dan mempertimbangkan kekuatan dan keterbatasan tubuh bukti yang berasal dari risiko bias, ketidaktepatan, ketidakkonsistenan, tidak langsung hasil, dan bias publikasi. 50 Penilaian kualitas bukti dilakukan dalam konteks relevansinya dengan pengaturan perawatan primer.

Gambar Diagram Alur 1 PRISMA

Menggunakan Kerangka Bukti untuk Keputusan (EtD) (http://www.decide-collaboration.eu/etd-evidence- decision-framework), panel secara resmi bertemu pada September 2015 dan April 2016 untuk mempertimbangkan keseimbangan konsekuensi yang diinginkan dan tidak diinginkan untuk menentukan kekuatan setiap rekomendasi, menggunakan penilaian berdasarkan kualitas bukti dan ukuran efek, penggunaan sumber daya, ekuitas, penerimaan, dan kelayakan. Untuk membuat rekomendasi, panel diperlukan untuk menyatakan penilaian rata-rata yang berada di luar netral sehubungan dengan keseimbangan antara konsekuensi yang diinginkan dan yang tidak diinginkan dari intervensi, sebagaimana diuraikan dalam EtD. Kami mendefinisikan peringkat kekuatan dari rekomendasi (kuat atau lemah) sejauh mana konsekuensi yang diinginkan dari intervensi lebih besar daripada konsekuensi yang tidak diinginkan. Rekomendasi yang kuat dapat dibuat ketika konsekuensi yang diinginkan jelas melebihi konsekuensi yang tidak diinginkan. Sebaliknya, rekomendasi yang lemah dibuat ketika, pada keseimbangan probabilitas, konsekuensi yang diinginkan cenderung lebih besar daripada konsekuensi yang tidak diinginkan. 49,51

Gambar Diagram Alur 2 PRISMA

Panel memberikan rekomendasi berdasarkan bukti jika perbedaan yang signifikan secara statistik dan klinis ditemukan. Panel mengikuti proses 2 dalam membuat rekomendasi. Kami pertama setuju bahwa harus ada bukti perubahan bermakna secara klinis yang terjadi dari waktu ke waktu dalam populasi penelitian dan bahwa ambang konsensus tunggal dari keefektifan klinis harus diterapkan secara konsisten. Kami mencapai keputusan konsensus bahwa perubahan 20% dalam hasil minat dalam kelompok studi apa pun diperlukan untuk membuat rekomendasi. Keputusan untuk menggunakan ambang batas 20 diinformasikan oleh laporan yang dipublikasikan saat ini dan relevan dengan perbedaan klinis penting minimal yang relevan (MCID) .52-55

Namun, MCID dapat bervariasi di seluruh populasi, pengaturan, dan kondisi dan tergantung pada apakah dalam-kelompok atau perbedaan antar-kelompok sedang dinilai. Oleh karena itu, panel mempertimbangkan nilai MCID untuk hasil yang paling relevan (yaitu, 10% untuk skala analog visual [VAS] atau Leher Disability Index [NDI; 5 / 50 pada NDI], 20% untuk skala penilaian numerik [NRS]) dan memilih yang lebih konservatif dari nilai-nilai ini sebagai ambang ketika mengevaluasi antara perbedaan grup.52,54

Kedua, hasil dari studi yang relevan digunakan untuk merumuskan rekomendasi jika diperlukan. Perlakuan yang ditentukan untuk menjadi efektif (dengan perbedaan yang signifikan secara statistik antara nilai awal dan tindak lanjut dan signifikansi klinis berdasarkan MCID yang diterapkan dalam penelitian) direkomendasikan oleh panel kami. Jika sebuah penelitian menemukan 2 atau lebih banyak perawatan sama efektifnya berdasarkan ambang kita, maka panel merekomendasikan semua perawatan yang setara efektif.

Gambar Diagram Alur 3 PRISMA

Kerangka Kerja Etik diselesaikan dan rekomendasi disusun melalui serangkaian panggilan konferensi dengan anggota panel setelah membuat penilaian tentang domain keputusan 4: kualitas bukti (keyakinan dalam perkiraan efek); keseimbangan yang diinginkan (misalnya, mengurangi rasa sakit dan kecacatan) dan hasil yang tidak diinginkan (misalnya, reaksi yang merugikan); keyakinan tentang nilai dan preferensi untuk populasi target; dan implikasi sumber daya (biaya) .56,57 Sebuah sintesis penilaian kami tentang domain menentukan arah (yaitu, untuk atau melawan pendekatan manajemen) dan kekuatan rekomendasi (sejauh mana orang dapat yakin bahwa konsekuensi yang diinginkan quences dari intervensi lebih besar daripada konsekuensi yang tidak diinginkan). Format khusus diikuti untuk merumuskan rekomendasi menggunakan deskripsi pasien dan komparator pengobatan. 56 Keterangan ditambahkan untuk klarifikasi jika diperlukan. Jika konsekuensi yang diinginkan dan tidak diinginkan itu dinilai seimbang dan bukti tidak memaksa, panel memutuskan untuk tidak menulis rekomendasi apa pun.

Teknik Delphi yang dimodifikasi digunakan pada pertemuan langsung untuk mencapai konsensus pada setiap rekomendasi. 58 Menggunakan alat online (www.polleverywhere.com), panelis memilih tingkat kesepakatan mereka dengan setiap rekomendasi (termasuk kualitas bukti dan kekuatan rekomendasi) - perbaikan) berdasarkan skala titik 3 (ya, tidak, netral). Sebelum memberikan suara, panelis didorong untuk membahas dan memberikan umpan balik pada setiap rekomendasi dalam hal pengeditan kata-kata yang disarankan atau komentar umum. Untuk mencapai konsensus dan dimasukkan dalam manuskrip akhir, setiap rekomendasi harus memiliki setidaknya 80% perjanjian dengan tingkat respons setidaknya 75% dari anggota panel yang memenuhi syarat. Semua rekomendasi mencapai konsensus di babak pertama.

Gambar Diagram Alur 4 PRISMA

Peer Review

Komite eksternal anggota 10 yang terdiri dari pemangku kepentingan, pengguna akhir, dan peneliti dari Kanada, Amerika Serikat, dan Lebanon (Lampiran 2) secara independen meninjau draf naskah, rekomendasi, dan bukti pendukung. Instrumen SETUJU II digunakan untuk menilai kualitas metodologis dari pedoman. Umpan Balik 35 yang diterima dikumpulkan dan dipertimbangkan dalam draft yang direvisi untuk putaran kedua tinjauan. Kursi panel pedoman memberikan tanggapan rinci atas komentar pengulas. Untuk daftar istilah, silakan lihat Lampiran 3.

Gambar Diagram Alur 5 PRISMA

Hasil

Pengembangan Pertanyaan Kunci

Tiga puluh dua pertanyaan kunci standar dikembangkan sejalan dengan format PICO (populasi, intervensi, pembanding, hasil). Panel yang diakui tumpang tindih dalam konten dan relevansi di antara beberapa pertanyaan kunci. Setelah menggabungkan pertanyaan 3, kami akhirnya membahas total pertanyaan kunci 29 (Tabel 2).

Seleksi Studi dan Penilaian Kualitas: Ulasan OPTIMa

Pencarian OPTIMa menghasilkan artikel 26 335 yang disaring.38-42 Setelah penghapusan duplikat dan penyaringan, artikel 26 273 tidak memenuhi kriteria pemilihan, menyisakan artikel 109 memenuhi syarat untuk penilaian kritis. Lima puluh sembilan penelitian (artikel 62) yang diterbitkan dari 2007 ke 2013 dianggap dapat diterima secara ilmiah dan dimasukkan dalam sintesis (Lampiran 4). Setiap ulasan yang digunakan dinilai sebagai kualitas sedang atau tinggi (skor AMSTAR 8-11) .59

Pembaruan Pencarian dan Pemilihan Studi

Pencarian kami yang diperbarui menghasilkan artikel 7784. Kami menghapus duplikat 1411 dan menyaring artikel 6373 untuk kelayakan (Gambar. 1-5). Setelah skrining, artikel 6321 tidak memenuhi kriteria seleksi kami (fase 1), meninggalkan artikel 52 untuk peninjauan teks lengkap (fase 2) dan penilaian kritis (studi tentang topik perawatan multimodal (n = 12), pendidikan pasien terstruktur (n = 3), latihan (n = 8), intervensi kecacatan kerja (n = 13), terapi manual (n = 4), jaringan lunak (n = 2), dan modalitas pasif (n = 6). Dari 52 RCT, 4 studi yang dapat diterima secara ilmiah dimasukkan dalam sintesis kami. Artikel yang tersisa gagal untuk menjawab pertanyaan kunci (n = 1); populasi yang dipilih (n = 2), hasil (n = 13), atau intervensi (n = 11); tidak memiliki antara perkiraan (n = 19), atau duplikat (n = 1) atau analisis sekunder dari studi yang disertakan (n = 1) (Lampiran 5).

Tabel 3 Leher Manipulasi vs Leher Mobilisasi

Tabel 4 Perawatan Multimodal vs Latihan Rumah vs Obat

Tabel 5 Latihan Penguatan vs. Saran

Penilaian Kualitas dan Sintesis Hasil

Profil bukti GRADE dan risiko bias dalam studi termasuk disajikan dalam Tabel 3-15 dan Lampiran 6, masing-masing.

Rekomendasi

Kami menyajikan rekomendasi sebagai berikut:

  • Onset baru-baru ini (0-3 bulan) memberi nilai I hingga III NAD
  • Onset terbaru (0-3 bulan) memberi nilai I hingga III WAD
  • Bertahan (N3 bulan) tingkat I hingga III NAD
  • Bertahan (N3 bulan) tingkat I hingga III WAD

Rekomendasi untuk Onset Terkini (0-3 Bulan) Nilai I hingga III NAD

Terapi Manual

Pertanyaan Kunci 1: Haruskah manipulasi leher vs mobilisasi leher digunakan untuk onset baru (0-3 bulan) nilai I hingga II NAD?

Ringkasan Bukti. Satu RCT oleh Leaver dkk. 60 mengevaluasi efektivitas manipulasi leher atau mobilisasi leher yang disampaikan oleh fisioterapis, ahli kiropraktik, atau ahli osteopati untuk tingkat onset baru I hingga nyeri leher II (≥2 NRS). Semua pasien menerima saran, jaminan, atau program latihan lanjutan yang diindikasikan untuk perawatan 4 selama 2 minggu kecuali pemulihan tercapai atau efek samping yang serius terjadi. Tidak ada perbedaan yang signifikan secara statistik dalam kurva pemulihan Kaplan-Meier antara kelompok untuk pemulihan dari nyeri leher dan pemulihan aktivitas normal, dan tidak ada perbedaan yang signifikan secara statistik antara kelompok untuk nyeri, cacat, atau hasil lainnya (fungsi, efek yang dirasakan global, atau kesehatan- kualitas hidup terkait) pada setiap titik tindak lanjut (Tabel 3).

Satu RCT lain oleh Dunning dkk. 61 mengevaluasi efektivitas dari manipulasi kecepatan tunggal, rendah-amplitudo (dorong) (n = 56) yang diarahkan ke tulang belakang leher atas (C1-C2) dan tulang belakang toraks atas (T1-T2). ) Dibandingkan dengan mobilisasi (nontan) 51 yang diarahkan ke daerah anatomi yang sama untuk 30 detik untuk pasien dengan nyeri leher. Temuan menunjukkan pengurangan rasa sakit yang lebih besar (NPRS) dan kecacatan (NDI) pada kelompok manipulasi dorong dibandingkan dengan mobilisasi pada jam 48. Tidak ada efek samping serius yang dilaporkan. Efek samping minor tidak dikumpulkan. Penelitian ini tidak memberi tahu rekomendasi kami karena keluhan pasien 1 bukan merupakan onset baru (durasi rata-rata N337 hari pada kedua kelompok), dan hasil 2 hanya diukur pada jam 48 saja. Kelompok Pengembangan Panduan (GDG) menganggap ini sebagai batasan studi yang penting karena orang tidak dapat berasumsi bahwa manfaat ini akan berlangsung untuk jangka waktu yang lebih lama. Akan tetapi, panel mengakui bahwa beberapa pasien mungkin menilai mendapatkan penghilang rasa sakit yang cepat bahkan jika sementara.

Panel menetapkan bahwa keseluruhan kepastian dalam bukti itu rendah, dengan besar yang diinginkan relatif terhadap efek yang tidak diinginkan. Biaya relatif kecil dalam menyediakan opsi akan membuatnya lebih dapat diterima oleh pemangku kepentingan dan layak untuk dilaksanakan. Meskipun panel memutuskan konsekuensi yang diinginkan dan tidak diinginkan seimbang, pernyataan berikut diberikan:

Rekomendasi: Untuk pasien dengan bulan-bulan terakhir (0-3) nilai I hingga II NAD, kami menyarankan manipulasi atau mobilisasi berdasarkan preferensi pasien. (Rekomendasi lemah, bukti berkualitas rendah)

Tabel 6 Perawatan Multimodal vs. Pendidikan

Tabel 7 Latihan vs Tanpa Perawatan

Tabel 8 Yoga vs. Pendidikan

Latihan

Pertanyaan Kunci 2: Haruskah teknik penghambatan neuromuskular terintegrasi digunakan untuk onset baru (0-3 bulan) nilai I hingga II NAD?

Ringkasan Bukti. Nagrale dkk. 62 melaporkan perbedaan yang tidak signifikan secara klinis untuk nyeri leher dan hasil kecacatan pada minggu 4. Penelitian ini menyarankan bahwa intervensi terapi jaringan lunak untuk trapezius atas, menggabungkan kompresi iskemik, strain-counterstrain, dan teknik energi otot, memberikan manfaat klinis yang sama dibandingkan dengan teknik energi otot saja. Peserta diminta untuk mengalami sakit leher kurang dari durasi bulan 3.

Panel menetapkan kepastian moderat dalam bukti, dengan efek yang diinginkan dan tidak diinginkan dan tidak ada efek samping yang serius. Biaya rendah diperlukan untuk intervensi dan tidak ada peralatan khusus yang diperlukan, dengan pengecualian pelatihan untuk menyediakan teknik. Karena intervensi secara luas dipraktekkan dan diajarkan, itu dapat diterima dan layak untuk dilaksanakan. Namun, dampaknya pada ekuitas kesehatan tidak dapat ditentukan. Secara keseluruhan, panel memutuskan keseimbangan antara konsekuensi yang diinginkan dan yang tidak diinginkan tidak pasti, dan lebih banyak bukti diperlukan sebelum rekomendasi dapat dibuat.

Perawatan Multimodal

Pertanyaan Kunci 3: Harus perawatan multimodal vs ketorolac intramuskular digunakan untuk baru-baru ini (0-3 bulan) nilai I ke III NAD?

Ringkasan Bukti. McReynolds dkk. 63 mempresentasikan hasil jangka pendek dari intensitas nyeri dan menyimpulkan bahwa sesi perawatan multimodal (manipulasi, teknik jaringan lunak) memberikan hasil yang setara dengan injeksi intramuskular ketorolak. Namun, waktu tindak lanjut dari 1 jam umumnya atipikal dan dosisnya ditentukan menjadi tidak lengkap untuk perawatan multimodal seperti yang dilaporkan. Selanjutnya, penelitian ini terbatas pada pengaturan darurat saja.

Panel menentukan kepastian rendah dalam bukti klinis, dengan efek yang diinginkan dan tidak diinginkan yang kecil. Ada risiko yang relatif rendah untuk perawatan multimodal, mengingat hasil yang dilaporkan adalah sama. Dari sudut pandang dokter, sumber daya yang dibutuhkan kecil dengan asumsi tidak ada staf tambahan yang dibutuhkan. Namun, seorang praktisi memberikan terapi multimodal. Pengeluaran dapat bervariasi tergantung pada definisi perawatan multimodal. Pilihan ini seharusnya tidak menciptakan ketidakadilan kesehatan, kecuali bagi mereka yang tidak dapat mengakses dokter atau memilih untuk membayar saku, dan akan layak untuk dilaksanakan. Asosiasi profesional umumnya akan mendukung opsi ini, namun terapi multimodal yang diperluas dapat menimbulkan biaya tambahan, yang dapat menjadi tidak baik bagi para pembayar dan pasien. Secara keseluruhan, keseimbangan antara konsekuensi yang diinginkan dan tidak diinginkan tidak pasti dan penelitian lebih lanjut diperlukan di daerah ini sebelum rekomendasi dapat dibuat.

Table 9 Exercises vs Home Range atau Gerak atau Latihan Peregangan

Tabel 10 Perawatan Multimodal vs Manajemen Diri

Latihan

Pertanyaan Kunci 4: Haruskah perawatan multimodal vs latihan di rumah vs obat digunakan untuk onset baru-baru ini (0-3 bulan) nilai I hingga II NAD?

Ringkasan Bukti. Satu RCT oleh Bronfort et al. 22 mengevaluasi kemanjuran perawatan multimodal selama 12 minggu dibandingkan dengan latihan rumah 12 minggu dan program saran atau obat pada nyeri leher (11-box NRS) dan kecacatan (NDI) pada pasien dewasa 181 dengan akut dan nyeri leher subakut (durasi 2-12 minggu dan skor ≥3 pada skala titik 10). Perawatan multimodal oleh chiropractor (rata-rata kunjungan 15.3, rentang 2-23) termasuk manipulasi dan mobilisasi, pijat jaringan lunak, peregangan bantuan, paket panas dan dingin, dan saran untuk tetap aktif atau memodifikasi aktivitas sesuai kebutuhan. Latihan di rumah setiap hari harus dilakukan hingga 6 hingga 8 kali per hari (program individual termasuk latihan mobilisasi diri sendi leher dan bahu) dengan saran oleh ahli terapi fisik (dua sesi 1-jam, 1-2 minggu terpisah dengan postur dan aktivitas kehidupan sehari-hari). Obat yang diresepkan oleh dokter termasuk obat anti-inflamasi nonsteroid (NSAID), acetaminophen, analgesik opioid, atau relaksan otot (dosis tidak dilaporkan). Hasil yang ditampilkan pada Tabel 4 menunjukkan bahwa perawatan multimodal dan latihan di rumah dan saran sama efektifnya dengan obat dalam mengurangi rasa sakit dan kecacatan dalam jangka pendek (26 minggu). Namun, pengobatan dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi untuk efek samping (kebanyakan gejala gastrointestinal dan kantuk pada 60% peserta) daripada latihan di rumah. Pilihan obat didasarkan pada riwayat dan tanggapan peserta terhadap pengobatan. Dokter dan pasien harus menyadari bahwa bukti saat ini tidak cukup untuk menentukan efektivitas terapi opioid jangka panjang untuk meningkatkan nyeri dan fungsi kronis. Yang penting, bukti mendukung risiko tergantung dosis untuk bahaya serius, termasuk peningkatan risiko overdosis, ketergantungan, dan infark miokard.64

Rekomendasi: Untuk pasien dengan nyeri leher kelas 0-3 baru-baru ini, saya menyarankan untuk melakukan latihan rumahan, pengobatan, atau terapi manual multimodal untuk mengurangi nyeri dan kecacatan. (Rekomendasi lemah, bukti kualitas moderat)

Keterangan: Latihan di rumah termasuk saran perawatan diri untuk pendidikan, latihan, dan instruksi tentang aktivitas kehidupan sehari-hari. Obat termasuk NSAID, acetaminophen, relaksan otot, atau kombinasi dari ini. Terapi manual multimodal termasuk manipulasi dan mobilisasi dengan pijat jaringan lunak ringan yang terbatas, peregangan bantuan, paket panas dan dingin, dan saran untuk tetap aktif atau memodifikasi aktivitas sesuai kebutuhan.

Pertanyaan Kunci 5: Haruskah pelatihan penguatan yang dipandu bertingkat vs saran digunakan untuk onset baru-baru ini (0-3 bulan) kelas III NAD?

Ringkasan Bukti. Satu RCT oleh Kuijper et al. 65 mengevaluasi efektivitas latihan penguatan yang diawasi dibandingkan dengan saran untuk tetap aktif untuk nyeri leher kelas III onset akhir. RCT ini melaporkan bahwa latihan penguatan (n = 70) lebih efektif daripada saran untuk tetap aktif (n = 66). Peserta Trial 65 diikuti pada minggu 3, 6 minggu, dan 6 bulan. Berdasarkan konsensus panel, hasil yang ditentukan untuk menjadi penting dalam penilaian efektivitas dalam RCT ini termasuk nyeri leher dan lengan (VAS) dan kecacatan (NDI). Hasil ini bermakna secara statistik dan klinis (Tabel 5).

Dalam RCT ini, program latihan penguatan diberikan oleh fisioterapis 2 kali per minggu selama 6 minggu. 65 Ini termasuk latihan penguatan bergradasi yang diawasi untuk bahu dan latihan harian rumah untuk memperkuat otot leher yang dangkal dan dalam (mobilitas, stabilitas, dan penguatan otot ). Peserta dalam kelompok pembanding disarankan untuk melanjutkan kegiatan sehari-hari. Kedua kelompok diizinkan menggunakan obat penghilang rasa sakit. Lihat Pertanyaan Kunci 6 untuk rekomendasi tentang kerah serviks.

Rekomendasi: Untuk pasien dengan nyeri leher dan lengan kelas III (0-3 bulan), kami sarankan untuk melakukan latihan penguatan bergradasi yang diawasi * daripada hanya saran saja. † (Rekomendasi lemah, bukti kualitas sedang)

Keterangan: * Latihan penguatan bergradasi yang diawasi terdiri dari latihan penguatan dan stabilitas dua kali seminggu selama 6 minggu dengan latihan di rumah setiap hari (termasuk mobilitas, stabilitas, dan penguatan otot). † Saran saja terdiri dari mempertahankan aktivitas hidup sehari-hari tanpa perawatan khusus.

Tabel 11 Manipulasi vs Tanpa Manipulasi

Tabel 12 Massage vs Tanpa Perawatan

Tabel 13 Perawatan Multimodal vs Perawatan Praktisi Lanjutan

Tabel 14 Group Latihan vs Pendidikan atau Saran

Tabel 15 Latihan Umum dan Saran vs Saran Sendiri

Modalitas Fisik Pasif

Pertanyaan Kunci 6: Haruskah program pelatihan penguatan leher rahim vs penguatan bertingkat digunakan untuk onset baru-baru ini (0-3 bulan) grade III NAD?

Ringkasan Bukti. Satu RCT oleh Kuijper dkk. 65 secara acak menugaskan pasien 205 dengan radikulopati servikal leher yang baru muncul (NAD grade III) ke 1 dari kelompok 3 1: Istirahat dan kerah serviks semi-keras untuk 3 minggu, kemudian dihilangkan selama minggu 3-6 2; fisioterapi (memobilisasi dan menstabilkan tulang belakang leher, latihan penguatan leher bertingkat standar dua kali per minggu selama 6 minggu, dan pendidikan untuk melakukan latihan di rumah setiap hari); atau3 grup kontrol (tunggu dan lihat dengan saran untuk melanjutkan kegiatan sehari-hari). Semua pasien menerima jaminan tertulis dan lisan tentang gejala yang biasanya jinak dan diizinkan obat penghilang rasa sakit.

Mengenakan kerah leher rahim semi-keras atau menerima program latihan penguatan bertingkat standar dan latihan di rumah untuk minggu 6 memberikan perbaikan serupa pada nyeri lengan (VAS), nyeri leher (VAS), atau kecacatan (NDI) dibandingkan dengan kebijakan menunggu-dan-lihat pada minggu 6. Tidak ada perbedaan antar kelompok pada bulan 6.

Karena ketidakpastian tentang potensi kecacatan iatrogenik yang terkait dengan penggunaan kerah leher rahim yang berkepanjangan, 27,42 satu rekomendasi yang dibuat dalam pedoman saat ini mendukung program latihan penguatan atas saran, dan kurangnya konsensus di antara panel pedoman, GDG memutuskan untuk tidak membuat rekomendasi terhadap penggunaan kerah serviks (suara pertama pada rekomendasi yang diusulkan dengan hasil langsung dari penelitian [11% setuju, 11% netral, 78% tidak setuju, 1 abstain]). Suara kedua disukai juga menghapus pernyataan dari rekomendasi (27% setuju, 9% netral, 64% tidak setuju, 1 tidak memilih). Pilihan harus didasarkan pada pilihan pasien dan manajemen diubah jika pemulihannya lambat.66

Pertanyaan Kunci 7: Haruskah terapi laser tingkat rendah digunakan untuk onset baru (0-3 bulan) grade III NAD?

Ringkasan Bukti. Satu RCT oleh Konstantinovic dkk. 67 mengevaluasi efektivitas terapi laser tingkat rendah (LLLT) yang disampaikan 5 kali per minggu selama 3 minggu dibandingkan dengan plasebo (perawatan laser tidak aktif) untuk nyeri leher kelas III onset akhir. LLLT mengarah ke perbaikan signifikan secara statistik tetapi tidak signifikan secara klinis pada nyeri leher dan kecacatan pada minggu 3 dibandingkan dengan plasebo. Transisi memburuk dalam rasa sakit (20%) dan mual persisten (3.33%) diamati pada kelompok LLLT, sedangkan tidak ada efek samping yang dilaporkan pada kelompok plasebo.

Panel menentukan kepastian keseluruhan dari bukti itu sedang, dengan efek yang diinginkan kecil dan efek samping yang kecil. LLLT bisa mahal. Jika praktisi memilih untuk tidak membeli, itu dapat berdampak negatif terhadap ekuitas kesehatan. Namun, opsi ini dapat diterima oleh pemangku kepentingan dan relatif mudah diterapkan. Panel tidak yakin tentang keseimbangan antara konsekuensi yang diinginkan dan yang tidak diinginkan dan memilih menentang membuat rekomendasi karena kurangnya bukti yang jelas (LLLT tidak lebih baik daripada plasebo tetapi kedua kelompok menunjukkan perubahan dalam kelompok dari waktu ke waktu).

Intervensi Pencegahan Kecacatan Kerja

Pertanyaan Kunci 8 dan 9: Haruskah intervensi pencegahan kecacatan kerja vs kebugaran dan program latihan penguatan digunakan untuk gangguan ekstremitas ekstremitas atas yang terkait dengan pekerjaan baru-baru ini? Haruskah intervensi pencegahan kecacatan bekerja digunakan untuk keluhan leher dan anggota gerak ekstremitas terkait onset yang terjadi baru-baru ini?

Dalam meninjau bukti-bukti tentang intervensi pencegahan kecacatan kerja, 41 GDG menyimpulkan bahwa keseimbangan antara konsekuensi yang diinginkan dan yang tidak diinginkan adalah "sangat seimbang atau tidak pasti." Akibatnya, panel pedoman tidak dapat merumuskan rekomendasi untuk pertanyaan-pertanyaan kunci, namun penelitian masa depan sangat mungkin baik positif maupun negatif mendukung berbagai jenis intervensi pencegahan kecacatan kerja.

Meskipun beberapa manfaat dilaporkan mendukung intervensi olahraga yang diminta komputer dan diinstruksikan, 68 peningkatan yang dilaporkan sendiri tidak cukup untuk merumuskan rekomendasi mempertimbangkan 1 periode tindak lanjut dari minggu 8 dalam studi yang ditinjau terlalu singkat untuk memperkirakan manfaat berkelanjutan jangka panjang; dan 2 biaya potensial yang terkait dengan pemrograman dan instruksi pekerja mungkin signifikan.

Secara keseluruhan, tampak bahwa menambahkan latihan yang dipicu komputer (dengan istirahat di tempat kerja), atau istirahat di tempat kerja saja, untuk program modifikasi ergonomis dan pendidikan meningkatkan pemulihan diri yang dirasakan dan manfaat simptomatik pada pekerja komputer dengan keluhan leher dan punggung atas.41 Namun, tidak jelas apakah penambahan latihan yang dipicu komputer ke berbagai intervensi tempat kerja yang sudah mapan mengubah hasil kesehatan yang dirasakan atau obyektif. Penelitian masa depan dapat mengidentifikasi manfaat tambahan agar pemangku kepentingan mempertimbangkan biaya tambahan sebagai yang dapat diatasi.

Rekomendasi untuk Onset Baru (0-3 Bulan) Kelas I hingga III WAD

Perawatan Multimodal

Pertanyaan Kunci 10: Haruskah perawatan multimodal vs pendidikan digunakan untuk bulan-bulan terakhir (0-3) nilai I hingga III WAD?

Ringkasan Bukti. 2-bagian RCT oleh Lamb et al. 69 mengevaluasi efektivitas saran lisan dibandingkan dengan bahan tertulis untuk meningkatkan nyeri (nyeri leher self-rated) dan kecacatan (NDI) pada pasien dengan tingkat onset baru-baru ini I hingga III WAD. Lamb et al.69 menyertakan total peserta 3851 dengan riwayat nilai WAD I hingga III yang kurang dari durasi 6 minggu yang mencari pengobatan di bagian gawat darurat. Sebanyak peserta 2253 menerima saran manajemen aktif di departemen gawat darurat yang memasukkan saran lisan dan Buku Whiplash, yang termasuk jaminan, latihan, dorongan untuk kembali ke aktivitas normal, dan saran untuk tidak menggunakan kerah; Peserta 1598 menerima saran perawatan biasa, termasuk saran verbal dan tertulis bersama dengan obat anti-inflamasi, fisioterapi, dan analgesik. Tidak ada perbedaan antara kelompok yang diamati pada nyeri leher dan kecacatan yang dinilai sendiri pada 12 bulan follow-up dan tidak ada perbedaan dalam hari kerja yang hilang diamati pada 4 bulan follow-up (Tabel 6).

Lamb dkk. 69 menyertakan peserta 599 dengan nilai WAD I hingga III yang bertahan selama 3 minggu setelah menghadiri departemen gawat darurat. Tiga ratus peserta dirawat oleh fisioterapis (sesi 6 maksimum selama minggu 8) termasuk strategi psikologis (penetapan tujuan atau tempo, mengatasi, menenangkan, relaksasi, nyeri dan pemulihan), saran manajemen diri (postur dan posisi), latihan ( mobilisasi bahu bahu dan berbagai gerak [ROM]; stabilitas serviks dan skapular dan proprioception), dan pergerakan dan manipulasi Maitland tulang belakang dan torakalis; total 299 menerima saran penguatan sesi-tunggal dari seorang fisioterapis selama kunjungan sebelumnya ke departemen darurat. Tidak ada perbedaan dalam kecacatan pada diri sendiri yang diidentifikasi pada follow-up 4-bulan; namun, pengurangan yang lebih besar di hari kerja hilang setelah 8-bulan tindak lanjut ditentukan dengan saran manajemen diri melalui pengesahan sesi tunggal. Temuan serupa ditemukan dalam penelitian sebelumnya. 70

Rekomendasi: Untuk pasien dewasa dengan baru-baru ini (0-3 bulan) nilai WAD I hingga III, kami menyarankan perawatan multimoda melalui pendidikan saja. (Rekomendasi lemah, bukti kualitas moderat)

Keterangan: Perawatan multimodal dapat terdiri dari terapi manual (mobilisasi sendi, teknik jaringan lunak lainnya), pendidikan, dan latihan.

Pendidikan Terstruktur

Pertanyaan Kunci 11: Haruskah pendidikan pasien terstruktur vs penguatan pendidikan digunakan untuk onset baru-baru ini (0-3 bulan) WAD?

Ringkasan Bukti. Lamb et al.69 melaporkan hasil pada bulan 4 untuk kecacatan diri, mengidentifikasi tidak ada perbedaan yang signifikan secara klinis antar kelompok. Penelitian ini menyarankan bahwa nasihat lisan dan pamflet pendidikan memberikan manfaat yang sama.

Panel menentukan kualitas moderat dalam bukti klinis, namun efek yang diinginkan tidak pasti dengan efek samping kecil, kecil, dan sementara. Sumber daya yang relatif sedikit akan diperlukan untuk intervensi, dan penyebaran luas materi pendidikan melalui alat elektronik dapat membantu mengurangi ketidakadilan. Opsi ini dapat diterima oleh pemangku kepentingan dan layak untuk diterapkan. Secara keseluruhan, konsekuensi yang diinginkan mungkin lebih besar daripada konsekuensi yang tidak diinginkan. Panel menentukan topik ini dan buktinya memiliki banyak tumpang tindih dengan Pertanyaan Kunci 10. Oleh karena itu, satu rekomendasi dibuat, membahas kedua topik.

Rekomendasi untuk Persistent (N3 Months), Nilai I hingga III NAD

Latihan

Pertanyaan Kunci 12: Haruskah latihan yang diawasi (yaitu latihan qigong) vs tidak ada perawatan (daftar tunggu) digunakan untuk nilai persisten (N3 bulan) I hingga II NAD?

Ringkasan Bukti. Dua RCT (Tabel 7) mengevaluasi efektivitas qigong yang diawasi dibandingkan dengan terapi latihan super dan tidak ada pengobatan pada nyeri leher (101-point VAS), kecacatan (NDI), dan Nyeri Leher dan Skala Disabilitas pada total pasien 240 dengan nyeri leher kronis (bulan N6). 71,72 Rendant et al. 72 melaporkan bahwa, pada orang dewasa dengan nyeri leher kronis, qigong yang diawasi lebih efektif daripada tidak ada pengobatan dan sama efektifnya dengan terapi latihan dalam mengurangi nyeri leher dan kecacatan pada bulan 3 dan 6. Kesimpulan mengenai efektivitas intervensi 2 ini dibandingkan dengan tidak ada pengobatan pada pasien berusia lebih tua dari 55 tahun tidak dapat ditarik dari studi yang disertakan.

Dalam studi mereka tentang intervensi untuk nyeri leher pada pasien usia lanjut, von Trott dkk. 71 mengamati pengurangan nyeri dan kecacatan pada kedua kelompok intervensi pada bulan 3 dan 6 (meskipun tidak signifikan secara statistik). Kualitas bukti diturunkan ke rendah berdasarkan kriteria SIGN (metode penyembunyian tidak dilaporkan). Dalam von Trott et al. belajar, intervensi terdiri dari dua sesi 45-menit per minggu untuk 3 bulan (total sesi 24), 71 sedangkan di Rendant et al. studi, intervensi terdiri dari perawatan 12 pada bulan 3 pertama dan perawatan 6 pada bulan 3 berikutnya (total sesi 18) .72 Terapi latihan pada kedua penelitian termasuk rotasi servikal aktif yang berulang dan latihan penguatan dan fleksibilitas dalam bentuk Dantian qigong71 atau Neiyanggong qigong.72 Efek samping sementara yang serupa dilaporkan baik pada kelompok intervensi maupun pembanding.

Rekomendasi: Untuk pasien dewasa dengan nyeri leher persisten (bulan N6) tingkat I hingga II, kami menyarankan latihan kelompok yang diawasi * untuk mengurangi nyeri leher dan kecacatan. (Rekomendasi lemah, bukti kualitas moderat)

Keterangan: Pasien menerima 18 ke sesi grup 24 selama periode 4 hingga 6 bulan. Pasien dianggap memiliki peringkat 40 / 100 pada skala rasa sakit (VAS). Kelompok intervensi mencapai tingkat MCID yang disarankan untuk perbedaan 10% untuk nyeri dan hasil fungsional. * Latihan termasuk qigong atau ROM, fleksibilitas, dan latihan penguatan. Tidak ada bukti efek yang signifikan pada populasi lansia.

Pertanyaan Kunci 13: Haruskah supervised yoga vs education digunakan untuk nilai persisten (N3 bulan) I hingga II NAD?

Ringkasan Bukti. Yoga adalah praktek India kuno yang melibatkan latihan postural, kontrol pernapasan, dan med-
itasi. 20 One RCT oleh Michalsen dkk. 73 mengevaluasi efektivitas yoga Iyengar dibandingkan dengan program perawatan diri / latihan pada nyeri leher (VAS) dan kecacatan (NDI) pada pasien 76 dengan nyeri leher kronis (nyeri selama setidaknya 3 bulan dan skor lebih dari 40 mm pada 100-mm VAS). Yoga terdiri dari sesi 90-menit mingguan untuk minggu 9 dari berbagai postur yang bertujuan untuk meningkatkan fleksibilitas, keselarasan, stabilitas, dan mobilitas. Kelompok perawatan diri / latihan harus berlatih 10 hingga 15 menit setidaknya 3 kali seminggu serangkaian latihan 12 yang berfokus pada peregangan otot dan penguatan serta mobilitas sendi. Hasilnya menunjukkan bahwa yoga lebih efektif untuk mengurangi nyeri leher dan cacat pada jangka pendek (4 dan 10 minggu) daripada perawatan diri / latihan (Tabel 8). Tidak ada efek samping serius yang dilaporkan pada kedua kelompok. Dalam penelitian ini, kualitas bukti diturunkan ke rendah karena menyilaukan "tidak dijelaskan dengan baik." 45

Satu RCT oleh Jeitler dkk. 74 mengevaluasi efektivitas meditasi Jyoti dibandingkan dengan latihan pada nyeri leher (VAS). Hasil penelitian menunjukkan bahwa meditasi Jyoti (duduk diam, mengulang mantra, dan konsentrasi visual sambil menjaga mata tertutup) lebih efektif daripada olahraga (manual perawatan mandiri yang sudah ada dan sebelumnya digunakan untuk latihan dan pendidikan khusus untuk nyeri leher kronis) .74 Karena Meditasi Jyoti hanya mencakup 1 dari komponen 3 yoga (yaitu, meditasi), Jeitler dkk. 74 tidak dipertimbangkan dalam mengembangkan rekomendasi berikut.

Rekomendasi: Untuk pasien dengan tingkat persisten (N3 bulan) I hingga nyeri leher II dan kecacatan, kami menyarankan yoga yang diawasi atas pendidikan dan latihan di rumah untuk perbaikan jangka pendek pada nyeri leher dan kecacatan. (Rekomendasi lemah, bukti berkualitas rendah)

Keterangan: Intensitas nyeri dasar lebih dari 40 / 100 dan durasi setidaknya 3 bulan. Yoga khusus untuk jenis Iyengar, dengan sesi 9 maksimum selama 9 minggu.

Pertanyaan Kunci 14: Haruskah latihan penguatan yang diawasi vs ROM rumahan atau latihan peregangan digunakan untuk nilai persisten (N3 bulan) I hingga II NAD?

Ringkasan Bukti. Tiga RCT mengevaluasi efektivitas latihan penguatan yang diawasi dibandingkan dengan latihan di rumah untuk nyeri leher I dan II tingkat I hingga II. 38 Dua RCT (Hakkinen et al.75 dan Salo et al.76) melaporkan tidak ada perbedaan signifikan antara kelompok pada 1 tahun untuk primer atau hasil sekunder. Satu RCT (N = 170) melaporkan bahwa latihan penguatan yang diawasi lebih efektif daripada latihan ROM rumahan. 77 Dua RCT yang lebih kecil (N = 107) menemukan bahwa kedua perawatan sama efektif.75,76 Semua percobaan 3 memiliki tindak lanjut dari 1 tahun. Berdasarkan konsensus panel kami, hasil yang ditentukan menjadi penting dalam penilaian efektivitas untuk RCT ini termasuk nyeri (NRS) dan kecacatan (NDI).

Dalam RCT oleh Evans et al. 77 program latihan penguatan (disampaikan oleh terapis latihan) bertekad untuk menjadi lebih efektif daripada latihan di rumah. Program ini termasuk sesi yang diawasi 20 selama periode 12 minggu dan terdiri dari program penguatan ketahanan dinamis leher dan tubuh bagian atas dengan dan tanpa terapi manipulasi tulang belakang.77 Sebaliknya, latihan di rumah termasuk program individualisasi mobilisasi leher dan bahu dengan saran awal mengenai postur dan aktivitas harian (Tabel 9). Dalam 2 RCT yang menunjukkan kesetaraan, program penguatan termasuk sesi yang diawasi 10 selama 6 minggu latihan isometrik untuk fleksor leher dan ekstensor, bahu dinamis dan latihan ekstremitas atas, latihan perut dan punggung, dan squat.43,44

RCT keempat oleh Maiers et al. 78 menilai efektivitas latihan rehabilitasi yang diawasi dalam kombinasi dengan dan dibandingkan dengan latihan di rumah saja untuk nyeri leher persisten pada individu yang berusia 65 tahun atau lebih tua. Semua peserta dalam penelitian menerima 12 minggu perawatan. Satu kelompok menerima 20 yang diawasi sesi latihan 1-jam di samping latihan di rumah. Latihan di rumah terdiri dari empat sesi 45- hingga 60 untuk meningkatkan fleksibilitas, keseimbangan, dan koordinasi serta meningkatkan kekuatan dan ketahanan trunk. Peserta juga menerima petunjuk tentang manajemen nyeri, demonstrasi praktis mekanika tubuh (mengangkat, mendorong, menarik, dan bangkit dari posisi berbaring), dan memijat untuk tetap aktif. Hasil menyukai latihan rehabilitasi yang diawasi dikombinasikan dengan latihan di rumah di atas latihan di rumah untuk nyeri (NRS) dan kecacatan (NDI) pada minggu 12. Namun, perbedaan antar kelompok tidak mencapai signifikansi statistik.

Rekomendasi: Untuk pasien dengan nyeri persisten (bulan N3) tingkat I hingga II, kami menyarankan latihan penguatan yang diawasi atau latihan di rumah. (Rekomendasi lemah, bukti berkualitas rendah)

Keterangan: Untuk mengurangi rasa sakit, latihan penguatan yang diawasi, diberikan bersama dengan latihan ROM dan saran, dievaluasi pada 12 minggu dalam sesi 20. Latihan di rumah meliputi peregangan atau mobilisasi diri.

Pertanyaan Kunci 15: Haruskah latihan penguatan vs latihan penguatan umum digunakan untuk nilai persisten (N3 bulan) I hingga II NAD?

Ringkasan Bukti. Griffiths et al.79 mempresentasikan hasil yang tidak signifikan secara klinis untuk nyeri leher dan disabilitas di antara pasien dengan nyeri leher persisten dan menyimpulkan tidak ada manfaat tambahan dari menggabungkan latihan isometrik spesifik untuk program latihan umum. Dosis hingga sesi 4 per periode 6-minggu, dengan saran untuk 5 ke 10 kali di rumah. Program latihan umum terdiri dari latihan postural, ROM aktif, 5 ke 10 kali sehari dengan penguatan.

Panel menentukan ada kepastian rendah dalam bukti klinis dan ketidakpastian dalam efek yang diinginkan dari intervensi. Latihan isometrik memiliki sedikit efek samping yang diantisipasi, membutuhkan sumber daya minimal, dan secara umum dapat diterima oleh pemangku kepentingan dan layak untuk dilaksanakan. Namun ketidakpastian tetap mengenai dampaknya pada kesetaraan kesehatan dan keseimbangan keseluruhan antara konsekuensi yang diinginkan dan yang tidak diinginkan. Lebih banyak penelitian diperlukan di bidang ini sebelum rekomendasi dapat dibuat.

Pertanyaan Kunci 16: Haruskah kombinasi latihan penguatan, ROM, dan fleksibilitas yang diawasi vs tidak ada perawatan (daftar tunggu) digunakan untuk nilai persisten (N3 bulan) I hingga II NAD?

Ringkasan Bukti. von Trott et al. 71 dan Rendant et al. 72 mempresentasikan hasil yang signifikan untuk mengurangi nyeri leher dan cacat yang mendukung kombinasi penguatan, ROM, dan latihan fleksibilitas. Kedua studi ini membahas populasi yang berbeda dan mengarah pada hasil yang serupa (von Trott dkk. 71 menangani populasi lansia).

Panel menentukan ada kepastian moderat dalam bukti klinis, dengan efek yang diharapkan besar dan kecil yang diharapkan tidak diinginkan. Namun mungkin ada perbedaan dalam efek samping untuk memperkuat latihan vs ROM dan fleksibilitas, bersama dengan tantangan dari kejadian buruk seperti yang dilaporkan sendiri. Sebagai contoh, latihan penguatan kemungkinan bertepatan dengan rasa sakit jangka pendek setelah intervensi. Selanjutnya, ruang yang signifikan mungkin diperlukan untuk latihan, yang mungkin menimbulkan biaya besar yang perlu dipertimbangkan di depan. Akibatnya, ada ketidakpastian tentang kelayakan untuk menerapkan dan apakah ini dapat secara luas mempengaruhi kesenjangan kesehatan. Namun, opsi itu akan diterima oleh para pemangku kepentingan. Secara keseluruhan, konsekuensi yang diinginkan mungkin lebih besar daripada konsekuensi yang tidak diinginkan. Panel menentukan topik ini dan buktinya memiliki banyak tumpang tindih dengan Pertanyaan Kunci 12 (qigong dianggap latihan). Oleh karena itu, rekomendasi 1 dibuat, membahas kedua topik.

Terapi Manual

Pertanyaan Kunci 17: Harus perawatan multimodal vs manajemen diri digunakan untuk persisten (N3 bulan) nilai I-II NAD?

Ringkasan Bukti. Satu RCT oleh Gustavsson dkk. 80 mengevaluasi efektivitas manajemen diri dari nyeri leher tipe tegang muskuloskeletal untuk nyeri leher tingkat I sampai II. Mereka membandingkan efek pengobatan nyeri multikomponen dan intervensi kelompok manajemen diri (n = 77) untuk terapi fisik multimodal yang diberikan secara individual (n = 79). Ukuran rasa sakit (NRS) dan kecacatan (NDI) dikumpulkan pada awal dan pada 10 dan 20 minggu. Kedua kelompok memiliki perbedaan dalam kelompok untuk menurunkan intensitas nyeri dan kecacatan. Pada 20-minggu tindak lanjut setelah rata-rata sesi 7, berdasarkan langkah-langkah yang digunakan, nyeri multikomponen dan intervensi kelompok manajemen diri stres memiliki efek pengobatan yang lebih besar pada mengatasi rasa sakit dan kontrol dan kecacatan pasien yang dilaporkan sendiri dari kelompok perawatan multimodal. Efek pengobatan awal sebagian besar dipertahankan selama periode follow-up 2 tahun (Tabel 10) .81

Rekomendasi: Untuk pasien dengan nyeri leher persisten (N3 bulan) dan gangguan terkait tingkat I hingga II, kami menyarankan perawatan multimodal * atau penekanan manajemen diri † berdasarkan preferensi pasien, tanggapan sebelumnya terhadap perawatan, dan sumber daya yang tersedia. (Rekomendasi lemah, bukti berkualitas rendah)

Keterangan: * Perawatan multimodal individual mungkin termasuk terapi manual (manipulasi, mobilisasi, pijat, trace), akupunktur, panas, stimulasi saraf listrik transkutan, olahraga, dan / atau ultrasound. † Stress self-management dapat mencakup relaksasi, keseimbangan dan latihan kesadaran tubuh, rasa sakit dan stres kuliah manajemen diri, dan diskusi. Kelompok perawatan multimodal menerima rata-rata sesi 7 (kisaran 4-8), dibandingkan dengan sesi 11 (kisaran 1-52) untuk grup manajemen diri stres selama 20 minggu.

Edukasi

Pertanyaan Kunci 18: Haruskah pendidikan pasien terstruktur vs terapi pijat digunakan untuk persisten (N3 bulan) NAD?

Ringkasan Bukti. Sherman dkk. 82 melaporkan hasil yang tidak signifikan secara klinis pada minggu 4 untuk kecacatan. Studi ini menunjukkan sebuah buku perawatan diri yang dikirimkan dan kursus dalam terapi pijat memberikan manfaat klinis yang serupa untuk
pasien dengan nyeri leher persisten.

Panel menentukan kepastian keseluruhan dari bukti itu rendah, dengan efek antisipasi yang relatif besar dan tidak ada efek samping serius yang dicatat dari intervensi (beberapa sakit kepala mungkin). Ada ketidakpastian dalam biaya yang diperlukan, termasuk staf, peralatan, dan material yang diperlukan. Namun opsi ini layak untuk diterapkan di sebagian besar pengaturan dan memiliki implikasi yang kuat untuk mengurangi ketidakadilan kesehatan. Sebagai strategi pencegahan, intervensi dapat diterima oleh para pemangku kepentingan, termasuk praktisi chiropractic, pasien, dan pembuat kebijakan. Panel tidak yakin tentang keseimbangan antara konsekuensi yang diinginkan dan yang tidak diinginkan. Studi tambahan berkualitas tinggi diperlukan di daerah ini sebelum rekomendasi dapat dibuat.

Terapi Manual

Pertanyaan Kunci 19: Haruskah manipulasi digunakan untuk nilai gigih I ke II NAD?

Ringkasan Bukti. Evans et al.77 membandingkan manipulasi tulang belakang di samping 20 minggu terapi latihan yang diawasi (sesi 20) untuk terapi latihan yang diawasi saja pada orang dewasa dengan gigih tingkat I sampai II nyeri leher, sedangkan Maiers dkk. 78 membandingkan manipulasi tulang belakang selain di rumah. latihan (sesi 20 maksimum) untuk latihan di rumah sendirian di manula dengan gigih tingkat I hingga nyeri leher II. Hasil nyeri dan kecacatan pada 12 dan 52 minggu tidak mencapai signifikansi statistik di antara-kelompok perbedaan, kecuali untuk tingkat nyeri pada minggu 12 dalam studi Maiers.78 RCT ketiga oleh Lin et al.83 dialokasikan 63 pasien nyeri leher persisten (NAD) I-II) ke kelompok eksperimen (n = 33) diobati dengan manipulasi tulang belakang leher dan pijat tradisional Cina (TCM) dibandingkan dengan TCM saja (n = 30) selama 3 minggu. Hasil yang disukai manipulasi cervical dengan TCM atas TCM saja untuk nyeri (NPS) dan kecacatan (Northette Park Neck Disability Questionnaire) pada bulan 3 (Tabel 11).

Panel menyimpulkan kepastian rendah dalam bukti, dengan efek intervensi yang kecil yang diinginkan dan tidak diinginkan. Hanya sedikit sumber daya yang diperlukan untuk intervensi, dan mungkin dapat diterima oleh pemangku kepentingan dan layak untuk dilaksanakan. Meskipun panel memutuskan konsekuensi yang diinginkan dan tidak diinginkan seimbang, pernyataan berikut diberikan.

Rekomendasi: Untuk pasien dengan nilai persisten I hingga II NAD, kami menyarankan manipulasi bersamaan dengan terapi jaringan lunak. (Rekomendasi lemah, bukti berkualitas rendah)

Keterangan: Dievaluasi setelah delapan sesi 20-menit (selama periode 3-minggu). Tidak termasuk manipulasi sebagai perawatan yang berdiri sendiri.

Terapi Manual

Pertanyaan Kunci 20: Haruskah pijat vs tanpa perawatan (daftar tunggu) digunakan untuk nilai persisten (N3 bulan) I hingga II NAD?

Ringkasan Bukti. Sherman et al.82 dan Lauche et al.84 melaporkan perbedaan yang tidak signifikan secara klinis dalam hasil untuk kecacatan pada 4 dan 12 minggu, masing-masing. Sherman et al.82 menyarankan pijat Swedia dan / atau klinis dengan nasihat perawatan diri verbal memberikan manfaat klinis yang serupa dengan buku perawatan diri untuk hasil disabilitas. Lauche et al.84 menyarankan pijat bekam dan relaksasi otot progresif menyebabkan perubahan yang serupa pada kecacatan. Sherman et al.85 melaporkan hasil untuk nyeri leher dan cacat pada minggu 4 dan menyarankan bahwa pijatan dosis yang lebih tinggi memberikan manfaat klinis yang unggul (Tabel 12).

Panel menentukan kepastian rendah dalam bukti, dengan efek yang diinginkan dan tidak diinginkan yang kecil. Biaya tambahan mungkin diperlukan untuk mendapatkan manfaat klinis. Sherman et al.85 menyarankan minimum jam waktu staf 14 diperlukan. Karena biaya yang terkait dengan pijat dosis tinggi, itu mungkin tidak sepenuhnya diterima oleh pasien atau pembayar. Namun, opsi ini layak dan relatif mudah diterapkan pada populasi terdidik dan makmur mirip dengan mata pelajaran yang diteliti. 85 Secara keseluruhan, panel memutuskan konsekuensi yang diinginkan mungkin lebih besar daripada konsekuensi yang tidak diinginkan dan menyarankan untuk menawarkan opsi ini.

Rekomendasi: Untuk pasien dengan persisten (N3 bulan) nilai I hingga II NAD, kami menyarankan pijatan dosis tinggi tanpa perawatan (daftar tunggu) berdasarkan preferensi dan sumber daya pasien yang tersedia. (Rekomendasi lemah, bukti berkualitas rendah)

Keterangan: Intervensi diberikan 3 kali untuk 60 menit seminggu selama 4 minggu. Dosis dan durasi yang lebih rendah tidak memiliki manfaat terapeutik, dan kami tidak dapat menyarankan penawaran sebagai opsi.

Modalitas Fisik Pasif

Pertanyaan Kunci 21: Haruskah LLLT digunakan untuk nilai persisten (N3 bulan) I hingga II NAD?

Ringkasan Bukti. Setelah skrining dan peninjauan teks lengkap, tidak ada penelitian yang membahas perbedaan antara kelompok di antara hasil nyeri atau kecacatan yang dimasukkan untuk menginformasikan pertanyaan kunci ini. Kurangnya bukti dan ketidakpastian dalam keseimbangan keseluruhan antara konsekuensi yang diinginkan dan yang tidak diinginkan menyebabkan panel memutuskan untuk tidak menulis rekomendasi untuk topik ini pada saat ini. Lebih banyak studi berkualitas tinggi diperlukan di bidang ini sebelum kepastian dalam penilaian atau rekomendasi dapat dibuat.

Pertanyaan Kunci 22: Haruskah stimulasi saraf listrik transkutan vs program terapi jaringan lunak multimodal digunakan untuk persisten (N3 bulan) nilai I hingga II NAD?

Ringkasan Bukti. Setelah skrining dan peninjauan teks lengkap, tidak ada penelitian yang membahas perbedaan antara kelompok di antara hasil nyeri atau kecacatan yang dimasukkan untuk menginformasikan pertanyaan kunci ini. Kurangnya bukti dan ketidakpastian dalam keseimbangan keseluruhan antara konsekuensi yang diinginkan dan yang tidak diinginkan menyebabkan panel memutuskan untuk tidak menulis rekomendasi untuk topik ini pada saat ini. Lebih banyak studi berkualitas tinggi diperlukan di bidang ini sebelum kepastian dalam penilaian atau rekomendasi dapat dibuat.

Pertanyaan Kunci 23: Haruskah traksi serviks digunakan untuk kelas III NAD (durasi variabel)?

Ringkasan Bukti. Setelah skrining dan peninjauan teks lengkap, tidak ada penelitian yang membahas perbedaan antara kelompok di antara hasil nyeri atau kecacatan yang dimasukkan untuk menginformasikan pertanyaan kunci ini. Kurangnya bukti dan ketidakpastian dalam keseimbangan keseluruhan antara konsekuensi yang diinginkan dan yang tidak diinginkan menyebabkan panel memutuskan untuk tidak menulis rekomendasi untuk topik ini pada saat ini. Lebih banyak studi berkualitas tinggi diperlukan di bidang ini sebelum kepastian dalam penilaian atau rekomendasi dapat dibuat.

Perawatan Multimodal

Pertanyaan Kunci 24: Harus perawatan multimodal vs perawatan praktisi lanjutan digunakan untuk nilai gigih I ke III NAD?

Ringkasan Bukti. Satu RCT oleh Walker et al. 86 mengevaluasi efektivitas perawatan multimodal untuk nyeri leher dengan atau tanpa gejala ekstremitas atas unilateral (nilai I-III). Mereka membandingkan efek perawatan dari perawatan multimodal dan latihan rumahan gabungan (n = 47) dengan intervensi minimal multimodal (n = 47). Kedua kelompok intervensi menerima rata-rata sesi 2 per minggu selama 3 minggu. Tidak ada intervensi yang dilakukan setelah 6 minggu. Baseline kuesioner yang dilaporkan sendiri termasuk nyeri leher dan lengan (VAS) dan kecacatan (NDI). Semua pengukuran diulang pada 3, 6, dan 52 minggu. Pasien dalam kelompok perawatan multimodal dan latihan di rumah memiliki pengurangan yang jauh lebih besar dalam nyeri leher jangka pendek dan dalam kecacatan jangka pendek dan jangka panjang dibandingkan dengan kelompok intervensi minimal multimodal (Tabel 13). Analisis sekunder dari Walker et al. study87 menetapkan bahwa pasien yang menerima baik dorong serviks dan manipulasi nonthrust tidak lebih baik daripada kelompok yang hanya menerima manipulasi nurtra serviks saja. Analisis sekunder yang tidak berdaya ini melarang pernyataan definitif mengenai ada atau tidak adanya keuntungan pengobatan dari satu pendekatan terhadap pendekatan lainnya. Penurunan rasa sakit yang dilaporkan oleh kelompok perawatan dan olahraga multimodal Walker dibandingkan dengan skor perubahan yang dilaporkan oleh penelitian lain, termasuk Hoving et al.88,89

Dalam RCT, Monticone dkk. 90 mengevaluasi efektifitas perawatan multimodal untuk nyeri leher persisten. Mereka membandingkan efek pengobatan perawatan multimodal saja (n = 40) ke perawatan multimodal dalam hubungannya dengan perawatan perilaku kognitif (n = 40). Kedua kelompok mengalami pengurangan nyeri (NRS) dan kecacatan (NPDS), tetapi tidak ada perbedaan yang signifikan secara klinis antara kelompok pada minggu 52. Penambahan perawatan perilaku kognitif tidak memberikan hasil yang lebih besar daripada perawatan multimodal saja.

Rekomendasi: Untuk pasien yang mengalami nyeri leher persisten, nilai I hingga III, kami menyarankan dokter menawarkan perawatan multimodal * dan / atau saran praktisi berdasarkan preferensi pasien. (Rekomendasi lemah, bukti berkualitas rendah)

Keterangan: * Perawatan dan latihan multimodal dapat terdiri dari manipulasi sendi dorong / nonthrust, energi otot, peregangan, dan latihan di rumah (retraksi serviks, penguatan fleksor leher dalam, ROM rotasi serviks). † Intervensi minimal multimodal dapat terdiri dari saran postural, dorongan untuk mempertahankan gerakan leher dan aktivitas sehari-hari, latihan ROM rotasi serviks, instruksi untuk melanjutkan pengobatan yang diresepkan, dan USG terapetik (10%) di 0.1 W / cm2 selama 10 menit diterapkan pada leher. dan latihan ROM serviks.

Latihan

Pertanyaan Kunci 25: Haruskah latihan kelompok vs pendidikan atau saran digunakan untuk pekerja dengan nyeri leher dan bahu yang persisten?

Ringkasan Bukti. Kami telah menggabungkan pertanyaan-pertanyaan kunci untuk "Haruskah pendidikan pasien terstruktur vs program latihan digunakan untuk nyeri leher persisten dan gangguan terkait pada pekerja?" Dan "Haruskah latihan berbasis kerja vs saran digunakan untuk nyeri leher pada pekerja?" Satu kelompok besar RCT (n = 537) oleh Zebis dkk. 91 mengevaluasi efektivitas latihan kekuatan di tempat kerja dibandingkan dengan menerima saran untuk tetap aktif secara fisik pada intensitas nyeri leher dan bahu nonspesifik. Temuan menunjukkan pengurangan yang sama dalam intensitas nyeri leher dan bahu pada minggu 20 untuk program latihan dibandingkan dengan saran (Tabel 14). Intervensi terdiri dari sesi 3 per minggu, masing-masing menit 20 abadi, hingga minggu 20 (total sesi 60).

Program latihan di tempat kerja terdiri dari latihan kekuatan intensitas tinggi yang mengandalkan prinsip peningkatan progresif dan melibatkan penguatan otot leher dan bahu lokal dengan latihan dumbbell 4 yang berbeda dan latihan 1 untuk otot ekstensor pergelangan tangan. Lebih dari 15% pekerja yang ditugaskan ke kelompok latihan di tempat kerja melaporkan keluhan ringan dan sementara. Kelompok pembanding melaporkan tidak ada efek samping.

Analisis subkelompok92 dari Zebis dkk. study91 termasuk wanita 131 dengan tingkat nyeri leher dasar minimal 30 mm VAS dari peserta 537 pria dan wanita. Hasil menyukai pelatihan resistensi khusus atas saran untuk tetap aktif untuk nyeri (VAS) pada minggu 4. Penelitian ini tidak dimasukkan karena temuan sudah dipertimbangkan dalam penelitian primer.

Rekomendasi: Untuk pekerja dengan nyeri leher dan bahu yang persisten, kami menyarankan pelatihan kekuatan atau saran intensitas tinggi tanpa pengawasan dan tanpa pengawasan. (Rekomendasi lemah, bukti kualitas moderat)

Keterangan: Untuk mengurangi intensitas nyeri, sesi 3 per minggu, setiap menit 20 yang berlangsung, selama periode 20-minggu. Latihan termasuk penguatan. Sumber daya tambahan kemungkinan diperlukan untuk implementasi intervensi latihan lengkap.

Pendidikan Pasien Terstruktur

Pertanyaan Kunci 26: Haruskah pendidikan pasien terstruktur vs program latihan digunakan untuk persalinan (N3 bulan) NAD pada pekerja?

Ringkasan Bukti. Andersen dkk. 93 melaporkan hasil yang tidak signifikan secara klinis pada minggu 10 untuk nyeri leher dan bahu, menunjukkan informasi e-mail mingguan tentang perilaku kesehatan umum dan program latihan abduksi bahu memberikan manfaat klinis yang sama. Namun implementasi latihan kekuatan intensitas tinggi di tempat kerja industri (pelaksanaan latihan dalam kehidupan sehari-hari dan untuk meningkatkan waktu luang aktif) umumnya didukung. 94,95 Dalam RCT lain, pengurangan nyeri secara signifikan lebih besar daripada di kelompok menerima saran sendiri. Temuan 91 dari Zebis et al. 91 juga termasuk dalam bagian intervensi latihan dari pedoman ini.

Panel menetapkan kepastian moderat dalam bukti klinis, dengan efek intervensi yang kecil yang diinginkan dan tidak diinginkan. Sumber daya yang dibutuhkan relatif kecil, dengan asumsi praktisi menyajikan pendidikan kepada pasien. Ketimpangan kesehatan akan dipengaruhi secara positif, dan intervensi akan dapat diterima oleh pemangku kepentingan dan layak untuk dilaksanakan. Panel memutuskan untuk tidak mengulangi temuan ini di bagian saat ini. Panel merasa bahwa manfaat dari peningkatan frekuensi dan intensitas rezim latihan tidak terbatas pada mereka yang bekerja di lingkungan industri atau ke sub kelompok populasi tertentu dengan pengecualian orang dewasa yang lebih tua.

Intervensi Pencegahan Kecacatan Kerja

Pertanyaan Kunci 27-29: Haruskah pengerasan berbasis-kerja vs pengerasan berbasis klinik digunakan untuk persendian rotator cuff tendinitis yang persisten (N3 bulan)? Haruskah intervensi pencegahan kecacatan bekerja digunakan untuk nyeri leher dan bahu yang persisten? Haruskah intervensi pencegahan kecacatan bekerja digunakan untuk gejala-gejala ekstremitas atas (N3 bulan) yang persisten?

Tabel Intervensi Pengobatan 16 Tidak Akan Ditawarkan untuk NAD

Ringkasan Bukti. Dalam meninjau bukti tentang intervensi pencegahan kecacatan kerja, 41 GDG menyimpulkan bahwa keseimbangan antara konsekuensi yang diinginkan dan yang tidak diinginkan adalah "sangat seimbang atau tidak pasti" untuk Pertanyaan Kunci 27-29. Akibatnya, panel panduan tidak dapat merumuskan rekomendasi untuk pertanyaan-pertanyaan kunci ini, namun penelitian masa depan sangat mungkin baik secara positif atau negatif mendukung berbagai jenis intervensi pencegahan kecacatan kerja.

Rekomendasi untuk Latihan Senapan yang Bertahan (N3 Bulan) Kelas I hingga III

Pertanyaan Kunci 30: Haruskah pengawasan latihan umum dan saran vs saran saja dapat digunakan untuk nilai persisten (N3 bulan) I hingga II WAD?

Ringkasan Bukti. Dalam suatu RCT, Stewart et al. (2007) 96 mengevaluasi efektivitas sesi saran 3 saja dibandingkan dengan sesi saran 3 yang dikombinasikan dengan sesi latihan 12 selama 6 minggu pada nyeri leher (NRS) dan kecacatan (NDI) di antara pasien 134 dengan nilai persisten I hingga II WAD. Hasilnya, yang disajikan dalam Tabel 15, menunjukkan bahwa latihan yang diawasi dengan saran sama efektifnya dengan nasihat saja dalam jangka panjang (bulan 12). Saran termasuk pendidikan standar, jaminan, dan dorongan untuk melanjutkan aktivitas ringan dan terdiri dari konsultasi 1 dan 2 tindak lanjut kontak telepon. Namun, kualitas bukti diturunkan ke rendah berdasarkan kriteria SIGN (pengacakan dan pengukuran hasil "tidak diatasi dengan baik") dan jumlah peserta dan acara yang rendah.45

Percobaan pragmatis menugaskan pasien 172 dengan nilai WAD persisten I hingga II untuk menerima program latihan 12-minggu yang komprehensif (sesi 20 termasuk teknik terapi manual minggu pertama [tidak ada manipulasi] dan terapi perilaku kognitif yang disampaikan oleh fisioterapis) atau saran (sesi 1 dan dukungan telepon) .97 Program latihan komprehensif tidak lebih efektif daripada saran saja untuk pengurangan nyeri atau kecacatan, meskipun temuan lebih menyukai program latihan fisioterapi komprehensif daripada saran.

Panel menentukan kepastian rendah dalam bukti, dengan efek yang diinginkan dan tidak diinginkan dan tidak ada efek samping yang serius (pasien 5 yang menerima program latihan komprehensif dan 4 yang menerima saran memiliki efek samping sementara minor). Secara keseluruhan, panel memutuskan keseimbangan antara konsekuensi yang diinginkan dan yang tidak diinginkan seperti biaya tidak pasti, dan lebih banyak bukti diperlukan sebelum rekomendasi dapat dibuat.

Dalam klaster 20-minggu RCT, Gram dkk. (2014) 98 secara acak menugaskan pekerja kantor 351 ke grup pelatihan 2 yang menerima jumlah latihan yang sama yang direncanakan 3 kali per minggu, dengan grup 1 diawasi sepanjang periode intervensi dan yang lainnya menerima supervisi minimal hanya pada awalnya, dan grup referensi (tanpa latihan ). Meskipun hasil menunjukkan bahwa pelatihan yang diawasi di tempat kerja mengurangi nyeri leher, hasilnya tidak signifikan secara klinis dan kedua kelompok pelatihan meningkat secara independen dari tingkat pengawasan. Panel memutuskan untuk tidak mempertimbangkan penelitian ini dalam merumuskan rekomendasi karena latihan tidak secara langsung dibandingkan dengan saran dan kerugian penting untuk menindaklanjuti terjadi di seluruh kelompok. Meskipun olahraga yang diawasi tampak bermanfaat, biaya bisa tinggi. Ini mungkin dapat dikurangi, dengan menawarkan perawatan kelompok, yang dapat meningkatkan kepatuhan dan akuntabilitas dengan kelompok yang diawasi.

Rekomendasi: Untuk pasien dengan gigih (N3 bulan) nilai I hingga II WAD, kami menyarankan latihan yang diawasi dengan saran atau saran saja berdasarkan pada pilihan pasien dan sumber daya yang tersedia. (Rekomendasi lemah, bukti berkualitas rendah)

Keterangan: Sumber daya tambahan mungkin diperlukan untuk latihan yang diawasi.

Perawatan Multimodal

Pertanyaan Kunci 31: Haruskah perawatan multimodal vs program manajemen diri digunakan untuk WAD kelas II persisten (N3 bulan)?

Ringkasan Bukti. Jull et al.99 melaporkan tidak ada hasil yang signifikan secara klinis atau statistik untuk nyeri dan kecacatan pada minggu 10. Mereka menyarankan bahwa perawatan multimodal (latihan, mobilisasi, pendidikan, dan saran ergonomis) memberikan hasil yang serupa dengan program manajemen diri berdasarkan buku pendidikan (mekanisme whiplash, jaminan pemulihan, tetap aktif, saran ergonomis, olahraga). Perawatan tidak termasuk manipulasi kecepatan tinggi. Meskipun penelitian ini khusus untuk fisioterapis, itu baik dalam lingkup chiropractors (terapis manual).

Satu RCT lain oleh Jull et al. 100 mengevaluasi efektivitas pengobatan individual yang multidisipliner untuk pasien dengan whiplash akut (minggu b4 postinjury). Pasien secara acak ditugaskan untuk intervensi pragmatis (n = 49) bisa menerima obat termasuk analgesia opioid, fisioterapi multimodal, dan psikologi untuk stres pasca-traumatik selama 10 minggu. Tidak ada perbedaan signifikan dalam frekuensi pemulihan (NDI ≤ 8%) antara kelompok perawatan pragmatis dan biasa ditemukan pada bulan 6 atau 12. Tidak ada peningkatan tingkat non-pemulihan saat ini pada bulan 6 (63.6%, perawatan pragmatis; 48.8%, perawatan biasa), menunjukkan tidak ada keuntungan dari intervensi multiprofesional awal.

Panel menentukan kepastian rendah dalam bukti klinis, dengan efek yang diinginkan dan tidak diinginkan yang dilaporkan. Namun ada biaya dan sumber daya yang relatif kecil yang diperlukan untuk melaksanakan intervensi. Penyebaran elektronik komponen pendidikan perawatan multimodal dapat mengurangi ketidakadilan kesehatan. Pilihan ini dapat diterima oleh dokter (dengan asumsi pendekatan perawatan kolaboratif), pembuat kebijakan, dan pasien dan mungkin layak untuk diterapkan dalam pengaturan perawatan biasa. Secara keseluruhan, keseimbangan antara konsekuensi yang diinginkan dan yang tidak diinginkan tidak pasti, dan tidak ada rekomendasi yang diberikan saat ini. Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan di daerah ini dan harus melibatkan perawatan multimodal termasuk prosedur atau manipulasi kecepatan tinggi.

Edukasi

Pertanyaan Kunci 32: Haruskah pendidikan terstruktur vs saran pendidikan digunakan untuk persisten (N3 bulan) WAD?

Ringkasan Bukti. Stewart et al. (2007) 96 melaporkan tidak signifikan secara klinis antara perbedaan untuk hasil nyeri dan disabilitas pada minggu 6. Penelitian ini menyarankan bahwa menambahkan program latihan berbasis fisioterapi berbasis intervensi nasihat terstruktur memberikan manfaat klinis yang sama seperti pendidikan terstruktur saja.

Panel menentukan kepastian yang rendah dari bukti, dengan efek antisipasi yang diinginkan dan diinginkan yang rendah. Keluhan utama adalah nyeri otot, nyeri lutut, dan nyeri tulang belakang dengan sakit kepala ringan. 96 Sumber daya kecil yang diperlukan untuk intervensi dapat mengurangi ketidakadilan kesehatan, dan pilihan ini dapat diterima oleh pemangku kepentingan dan layak untuk diterapkan di sebagian besar pengaturan.

Panel menetapkan bahwa pertanyaan kunci ini memiliki banyak tumpang tindih dengan Pertanyaan Kunci 5 dan memutuskan untuk membuat rekomendasi 1 yang membahas kedua topik.

Diskusi

Pedoman berbasis bukti ini menetapkan praktik terbaik untuk pengelolaan NAD dan WAD yang dihasilkan dari atau diperparah oleh tabrakan kendaraan bermotor dan pembaruan pedoman 2 sebelumnya pada topik yang sama.24,25 Pedoman ini mencakup onset baru-baru ini (0-3 bulan) dan persisten ( Bulan N3) NAD dan WADs kelas I hingga III. Ini tidak mencakup pengelolaan tulang belakang dada atau nyeri dinding dada muskuloskeletal.

Hasil utama yang dilaporkan dalam studi yang dipilih adalah intensitas nyeri leher dan kecacatan. Meskipun semua rekomendasi yang termasuk dalam pedoman ini didasarkan pada risiko rendah RCT bias, kualitas keseluruhan bukti umumnya rendah mempertimbangkan faktor-faktor lain yang dipertimbangkan oleh GRADE seperti ketidaktepatan, dan dengan demikian kekuatan rekomendasi lemah saat ini. Rekomendasi yang lemah berarti bahwa dokter perlu mencurahkan lebih banyak waktu untuk proses pengambilan keputusan bersama dan memastikan bahwa pilihan yang diinformasikan mencerminkan nilai-nilai dan preferensi pasien.56 Intervensi yang tidak dijelaskan dalam pedoman ini tidak dapat direkomendasikan untuk manajemen pasien dengan NAD atau WAD karena kurangnya bukti tentang keefektifan dan keamanan mereka (Tabel 16).

Sebuah tinjauan sistematis terbaru dan meta-analisis oleh Wiangkham (2015) 101 pada efektivitas manajemen konservatif untuk WAD kelas II akut termasuk 15 RCT, semua dinilai sebagai risiko tinggi bias (n = 1676 peserta), di negara-negara 9. Penulis menyimpulkan bahwa intervensi konservatif (pengobatan noninvasif), termasuk latihan mobilisasi aktif, teknik manual, agen fisik, terapi multimodal, pendekatan perilaku, dan pendidikan, umumnya efektif untuk onset WAD kelas II baru-baru ini untuk mengurangi rasa sakit di media. dan jangka panjang dan untuk meningkatkan ROM serviks dalam jangka pendek dibandingkan dengan intervensi standar atau kontrol.101 Meskipun temuan dari ulasan Wiangkham umumnya sejalan dengan tinjauan sistematik yang kami masukkan dalam pedoman ini, 24,25 penyatuan risiko tinggi bias dan uji klinis yang heterogen secara serius menantang validitas ulasan terbaru ini.

Persamaan dan Perbedaan Dengan Rekomendasi oleh Kolaborasi OPTIMa

Pertama, rekomendasi untuk manajemen cedera ringan leher baru-baru ini dirilis oleh Departemen Keuangan Ontario bekerja sama dengan Kolaborasi OPTIMa 20 dan diterbitkan sebagai pedoman terpisah. 27 Mereka mempertimbangkan risiko bias termasuk RCT menggunakan kriteria SIGN45 dan rekomendasi pedoman yang dikembangkan menggunakan kerangka OHTAC yang dimodifikasi, 28 berdasarkan 3 decision determinants1: manfaat klinis keseluruhan (bukti efektivitas dan keamanan) 2; nilai uang (bukti efektivitas biaya jika tersedia); dan konsistensi 3 dengan nilai-nilai sosial dan etika yang diharapkan. Dalam pedoman saat ini, kami menggunakan pendekatan GRADE, yang, selain mempertimbangkan risiko bias termasuk RCT, mempertimbangkan faktor 4 lainnya (ketidaktepatan, ketidakkonsistenan, tidak langsung, bias publikasi) untuk menilai keyakinan dalam perkiraan efek (kualitas bukti) untuk setiap hasil.102 Sebagai hasil dari ketidaktepatan perkiraan dalam beberapa RCT, kualitas keseluruhan dari penelitian yang diterima dianggap rendah. GRADE mempertimbangkan penentuan keputusan yang serupa sebagai OHTAC yang dimodifikasi untuk mengembangkan rekomendasi ketika kemudian membuat peringkat keseluruhan keyakinan dalam perkiraan efek di semua hasil berdasarkan hasil yang dianggap penting untuk rekomendasi tertentu. 56 Dengan demikian, panel pedoman diminta untuk pertimbangkan kualitas bukti yang rendah ini ketika menilai konsekuensi "yang diinginkan". Ketika manfaat dari hasil penting sedikit melebihi efek yang tidak diinginkan dari intervensi, rekomendasi yang lemah dibuat (yaitu, saran untuk perawatan). Ini mungkin melibatkan memastikan pasien memahami implikasi dari pilihan yang mereka buat, mungkin menggunakan bantuan keputusan formal.56 Namun, jika penilaian itu "sangat seimbang atau tidak pasti," tidak ada rekomendasi yang bisa dibuat.

Kedua, OPTIMa 20 merekomendasikan bahwa intervensi hanya boleh diberikan sesuai dengan bukti yang dipublikasikan untuk keefektifan, termasuk parameter dosis, durasi, dan frekuensi, dan dalam fase yang paling tepat. Penekanan selama fase awal (0-3 bulan) harus pada pendidikan, saran, jaminan, aktivitas, dan dorongan. Para profesional perawatan kesehatan harus didorong untuk mempertimbangkan penantian yang waspada dan pemantauan klinis sebagai pilihan terapi berbasis bukti selama fase akut. Untuk orang-orang yang terluka membutuhkan terapi, intervensi berbasis waktu dan berbasis bukti harus diimplementasikan pada basis pengambilan keputusan bersama, pendekatan yang sama berlaku untuk pasien dalam fase persisten (4-6 bulan). Meskipun menggunakan metode yang sedikit berbeda untuk mendapatkan rekomendasi, proses 2 pada umumnya mengarah pada panduan serupa.

Ketiga, OPTIMa20 melaporkan bahwa intervensi berikut ini tidak direkomendasikan untuk NAD onset lambat: pendidikan pasien yang terstruktur saja (baik verbal atau tertulis); strain-counterstrain atau pijat relaksasi; kerah serviks; electroacupuncture (stimulasi listrik titik akupunktur dengan jarum akupunktur atau elektroterapi yang diaplikasikan pada kulit), topik yang tidak tercakup dalam pedoman kami; stimulasi otot listrik; panas (berbasis klinik). Demikian pula untuk NAD persisten, program yang semata-mata dari latihan penguatan dosis tinggi yang diawasi klinik, strain-countertrain atau pijat relaksasi, terapi relaksasi untuk hasil nyeri atau cacat, stimulasi saraf listrik transkutan (TENS), stimulasi otot listrik, pulsed shortwave diathermy, panas (berbasis klinik), electroacupuncture, dan suntikan botulinum toksin tidak dianjurkan. Sebaliknya, berdasarkan RCT oleh Zebis dkk. 91 pedoman saat ini menunjukkan menawarkan perawatan multimodal dan / atau edukasi pasien untuk pekerja industri yang memiliki tingkat nyeri leher I hingga III. Meskipun pendidikan pasien terstruktur yang digunakan sendiri tidak dapat diharapkan untuk menghasilkan manfaat besar untuk pasien dengan nyeri leher, strategi ini mungkin bermanfaat selama pemulihan pasien dengan WAD persisten ketika digunakan sebagai terapi tambahan.40 Untuk nyeri leher persisten (nilai I-II ), Gustavsson et al.80 melaporkan bahwa perawatan multimodal yang menggabungkan terapi manual (manipulasi tulang belakang, mobilisasi, pijat, traksi) dan modalitas pasif (panas, TENS, olahraga, dan / atau USG) mengurangi cacat leher. Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa tinjauan sebelumnya tidak dapat membuat kesimpulan pasti tentang efektivitas TENS sebagai pengobatan terisolasi untuk 103 nyeri akut atau 104 sakit kronis pada orang dewasa, atau tentang efektivitas terapi panas.105,106

Perbandingan rekomendasi dengan 2 pedoman chiropraktik sebelumnya 24,25 mengungkapkan bahwa pendekatan multimodal termasuk terapi manual, saran, dan latihan tetap strategi keseluruhan pilihan yang direkomendasikan untuk pengobatan nyeri leher. Namun, modalitas pengobatan termasuk dalam perawatan multimodal yang direkomendasikan berbeda sesuai dengan kualitas bukti yang tersedia pada saat itu. Pedoman 2010 pada manajemen WAD mengembangkan rekomendasi pengobatan berdasarkan bukti kualitas rendah dari 8 tersedia RCT dan 3 studi kohort. 25 Secara keseluruhan, rekomendasi untuk WAD terbaru dan persisten serupa (perawatan multimodal, dan latihan yang diawasi dan perawatan multidisiplin, masing-masing) . Pedoman 2014 pada neck pain24 mengembangkan rekomendasi pengobatan 11 dari 41 RCT. Pedoman saat ini mengembangkan rekomendasi 13 dari 26 risiko rendah dari RCT bias. Sejalan dengan 2014 guideline24 untuk nyeri leher onset akhir, rekomendasi saat ini menyarankan untuk menawarkan perawatan multimodal termasuk mobilisasi, saran, dan latihan. Rekomendasi panduan saat ini juga menyarankan untuk menawarkan latihan penguatan dan stabilitas bertingkat yang diawasi. Mirip dengan pedoman 2014 untuk nyeri leher persisten (tingkat I-II), 24 rekomendasi saat ini menyarankan menawarkan perawatan multimodal yang terdiri dari terapi manual (terapi manipulasi tulang belakang atau mobilisasi) dan latihan. Rincian tentang modalitas latihan khusus sekarang disediakan, termasuk saran untuk latihan yang diawasi dan tidak diawasi, latihan kekuatan, dan latihan kelompok yang diawasi seperti program latihan di tempat kerja dan yoga yang diawasi.

Kejadian Buruk

Pedoman ini tidak secara khusus meninjau bukti pada efek samping dari perawatan. Namun, dalam review oleh Wong et al. 42 pada terapi manual dan modalitas pasif, 22 dari risiko rendah RCT bias ditujukan untuk risiko bahaya dari perawatan konservatif. Kebanyakan efek samping ringan sampai sedang dan sementara (kebanyakan peningkatan kekakuan dan nyeri di tempat perawatan, dengan rata-rata sekitar 30%). Tidak ada efek samping neurovaskular yang serius yang dilaporkan. Tinjauan lain dari RCT yang dipublikasikan dan penelitian kohort prospektif menegaskan bahwa sekitar setengah dari orang yang diobati dengan terapi manual dapat mengharapkan efek samping yang ringan sampai sedang setelah perawatan, tetapi risiko kejadian buruk besar kecil. 107 Pengumpulan data dari RCT terapi manual pada kejadian efek samping menunjukkan bahwa risiko relatif efek samping ringan atau sedang adalah serupa untuk terapi manual dan perawatan olahraga, dan untuk intervensi palsu / pasif / kontrol.

Pandangan holistik dan kolaboratif yang berpusat pada pasien tentang kebutuhan pasien dengan nyeri dan kecacatan dianjurkan. 108,109 Meskipun chiropractors tidak bertanggung jawab untuk manajemen farmakologis, mereka harus memiliki pengetahuan yang cukup tentang agen farmakologis dan efek sampingnya. Satu RCT22 yang memenuhi syarat menemukan latihan di rumah dan saran untuk seefektif obat (acetaminophen, NSAID, relaksan otot, dan analgesik opioid) dalam mengurangi rasa sakit dan kecacatan jangka pendek untuk pasien dengan nyeri leher akut atau subakut derajat I hingga II. Namun, obat dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi untuk efek samping. Yang menarik, bukti terbaru menunjukkan bahwa acetaminophen tidak efektif untuk menangani nyeri punggung bawah, 110,111 dan efektivitas terapi opioid jangka panjang untuk meningkatkan nyeri dan fungsi kronis tidak pasti. 64 Namun, risiko tergantung dosis untuk bahaya serius dikaitkan dengan penggunaan opioid jangka panjang (peningkatan risiko overdosis, penyalahgunaan opioid dan ketergantungan, fraktur, infark miokard, dan penggunaan obat untuk mengobati disfungsi seksual) .64 Risiko cedera overdosis opioid yang tidak disengaja tampaknya sangat penting pada minggu 2 pertama setelah inisiasi agen yang bertindak panjang.112,113

Rekomendasi

I. Stakeholder

Memilih Penyedia Perawatan. Berbagai penyedia layanan kesehatan (chiropractor, praktisi medis umum, ahli fisioterapi, terapis pijat terdaftar, dan osteopati) memberikan perawatan untuk NAD dan WADs.108,114 Mempertimbangkan tingkat keterampilan yang diperlukan untuk memberikan terapi manual, termasuk terapi manipulatif tulang belakang dan bentuk lain terapi (misalnya, resep latihan spesifik) dan berdasarkan preferensi pasien individu, manipulasi tulang belakang leher sebagai bagian dari perawatan multimodal harus disampaikan oleh profesional berlisensi terlatih dengan baik. 115

II. Praktisi

Rekomendasi Praktik Terbaik - Penilaian dan Pemantauan Awal.

Panduan ini secara khusus membahas pengobatan nilai NAD dan WAD I hingga III. Yang penting, panel kami mendukung rekomendasi praktik terbaik 5 berikut pada perawatan pasien yang digariskan dalam pedoman OPTIMa27: Dokter harus1 menyingkirkan kondisi struktural atau patologis utama lainnya sebagai penyebab gangguan terkait nyeri leher sebelum diklasifikasikan sebagai kelas I, II, atau III2; menilai faktor prognostik untuk pemulihan tertunda3; mendidik dan meyakinkan pasien tentang sifat jinak dan terbatas diri dari kursus khas NAD kelas I hingga III dan pentingnya menjaga aktivitas dan pergerakan4; merujuk pasien dengan gejala yang memburuk dan mereka yang mengembangkan gejala fisik atau psikologis baru untuk evaluasi lebih lanjut setiap saat selama perawatan mereka; dan 5 menilai kembali pasien pada setiap kunjungan untuk menentukan apakah perawatan tambahan diperlukan, kondisi memburuk, atau pasien telah pulih. Pasien melaporkan pemulihan yang signifikan harus dibuang. Rekomendasi serupa dirumuskan oleh Neck Pain Task Force116 dan panduan praktisi sebelumnya tentang manajemen WAD dan NAD oleh chiropractors.24,25

Manfaat Aktivitas Fisik dan Manajemen diri. Mendidik pasien tentang manfaat menjadi aktif secara fisik dan berpartisipasi dalam perawatan mereka telah menjadi standar perawatan internasional. Meskipun manfaat dari latihan terapeutik untuk mengelola nyeri leher kronis dan bukti kuat yang mendukung aktivitas fisik secara teratur untuk mengurangi komorbiditas terkait, penyedia perawatan gagal meresepkannya secara rutin kepada pasien. 117-120 Ketika ditentukan, jumlah pengawasan dan jenis latihan tidak ikuti panduan praktik dan tidak terkait dengan tingkat gangguan pasien. 118,121 Pada sisi pasien, kepatuhan terhadap program olahraga yang diresepkan seringkali rendah. 122

Promosi aktivitas fisik, termasuk olahraga, adalah pengobatan lini pertama yang dianggap penting dalam pencegahan dan pengobatan nyeri muskuloskeletal dan komorbiditas terkaitnya (misalnya, penyakit jantung koroner, diabetes tipe 2, dan depresi) .123-126 Untuk minoritas pasien dengan nyeri tulang belakang kronis, intervensi yang diberikan dokter dan perawatan farmakologis yang tepat; dan dalam kasus yang lebih sedikit, manajemen nyeri atau pembedahan multidisiplin dapat diindikasikan. 118

Orang dengan nyeri muskuloskeletal akan sering mengadopsi gaya hidup yang tidak aktif. Sayangnya, aktivitas fisik terkait dengan efek kesehatan yang merugikan, termasuk peningkatan risiko penyakit jantung koroner, diabetes tipe 2, dan kanker payudara dan usus besar, dan harapan hidup yang lebih pendek secara umum.127 Organisasi Kesehatan Dunia128 memberikan panduan yang jelas tentang aktivitas fisik untuk kesehatan. untuk anak-anak, orang dewasa, dan orang tua. Selain itu, penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa pasien WAD dengan tingkat tinggi strategi coping pasif memiliki nyeri yang lebih lambat dan pemulihan kecacatan. 129 Dukungan manajemen mandiri (SMS) strategi yang bertujuan untuk meningkatkan aktivitas fisik dan strategi coping aktif adalah kunci untuk secara efektif mengelola nyeri tulang belakang dan terkait komorbiditas. 124,125,130-134 CCGI mengembangkan intervensi penerjemahan berbasis-teori (KT) yang menargetkan hambatan-hambatan yang diidentifikasi pada perubahan perilaku profesional untuk meningkatkan penyerapan strategi SMS di antara para chiropraktor Kanada.135 Wawancara para klinisi mengidentifikasi domain teoritis 9 sebagai kemungkinan relevan (yaitu, faktor-faktor yang dirasakan untuk mempengaruhi penggunaan perawatan multimodal untuk menangani nyeri leher nonspesifik) .135 Intervensi, yang terdiri dari webinar dan modul pembelajaran tentang Perencanaan Tindakan Singkat, adalah strategi SMS yang sangat terstruktur yang memungkinkan tujuan berpusat pada pasien136 dan sedang diuji di kalangan orang Kanada chiropractors (uji coba percontohan yang sedang berlangsung) .137 Care penyedia didorong untuk melakukan revaluasi klinis berkala dan untuk memantau perkembangan pasien dari strategi manajemen diri sementara mengecilkan ketergantungan pada pengobatan pasif.

Gambar 6 Algoritma Rekomendasi untuk Mengelola NAD

Gambar 7 Algorithm dari CCGI Recommendations for WAD

Gambar Lembar Informasi Pasien 8 CCGI

AKU AKU AKU. Penelitian

Secara keseluruhan, kualitas penelitian tentang manajemen konservatif NAD dan WAD masih rendah, sebagian menjelaskan bahwa hanya rekomendasi yang lemah dapat dirumuskan untuk praktek klinis. Selanjutnya, pelaporan RCT tetap suboptimal. 138 Rekomendasi yang lalu untuk meningkatkan kualitas penelitian masih berlaku.24,25 Penelitian masa depan harus bertujuan untuk memperjelas peran terapi manipulasi tulang belakang saja atau sebagai bagian dari perawatan multimodal untuk manajemen nyeri leher baru-baru ini dan memiliki frekuensi dan durasi tindak lanjut yang cukup . Misalnya, sejumlah besar kunjungan pasien ke unit gawat darurat setiap tahun adalah untuk nyeri leher dan lengan akut akibat dari WAD. 14,139 Sebuah RCT kecil menyarankan bahwa manipulasi tulang belakang leher merupakan alternatif yang masuk akal untuk OAINS intramuskular untuk menghilangkan rasa sakit segera pada pasien ini. 63 Namun, ukuran sampel yang kecil, perbandingan satu sesi manipulasi tulang belakang ke injeksi NSAID, dan 1-hari tindak lanjut tidak mewakili praktek klinis.

Beberapa penelitian penelitian berkualitas tinggi terkontrol terbaru tentang perawatan chiropractic untuk NAD telah dipublikasikan. Selain itu, penelitian yang termasuk dalam tinjauan tidak memperkirakan manfaat terapeutik maksimum (yaitu, dosis terbaik untuk perawatan di bawah evaluasi). Uji klinis yang dirancang dengan baik dengan jumlah peserta yang cukup, pengobatan jangka panjang, dan periode tindak lanjut diperlukan untuk meningkatkan kepercayaan dalam rekomendasi dan untuk memajukan pemahaman kita tentang perawatan konservatif yang efektif dan hemat biaya, dan manipulasi tulang belakang, untuk manajemen pasien dengan NADs dan WADs.

Diseminasi dan Rencana Pelaksanaan. Praktik berbasis bukti bertujuan untuk meningkatkan pengambilan keputusan klinis dan perawatan pasien. 140,141 Ketika diikuti, CPG memiliki potensi untuk meningkatkan hasil kesehatan dan efisiensi sistem perawatan kesehatan.142-144 Namun, kepatuhan rendah terhadap CPG telah dicatat di seluruh perawatan kesehatan sector145 dan dalam manajemen kondisi muskuloskeletal, termasuk NAD dan WADs.77,101,102 Kesenjangan seperti itu berkontribusi pada variasi geografis yang luas dalam penggunaan dan kualitas layanan perawatan kesehatan. 146

Upaya untuk menjembatani "celah penelitian-praktik" telah menyebabkan minat yang meningkat pada KT.145,147 Terjemahan pengetahuan didefinisikan sebagai pertukaran, sintesis, dan aplikasi pengetahuan yang secara etika sehat untuk meningkatkan kesehatan dan menyediakan layanan kesehatan yang lebih efektif. 148 Knowledge translation bertujuan untuk menjembatani kesenjangan penelitian-praktik dan meningkatkan hasil pasien dengan mempromosikan integrasi dan pertukaran penelitian dan pengetahuan berbasis bukti ke dalam praktek klinis.

Untuk mempersiapkan pelaksanaan pedoman, kami mempertimbangkan Daftar Periksa Perencanaan Pelaksanaan 149 dan strategi yang tersedia dan mendukung bukti141,150 untuk meningkatkan serapan panduan. Meskipun efek KT intervensi cenderung sederhana, mereka mungkin penting pada tingkat kesehatan populasi. 37

Untuk meningkatkan kesadaran, organisasi profesional chiropractic didorong untuk memberi tahu anggota mereka tentang pedoman dan alat CCGI baru yang mudah diakses di situs web kami (www. Chiroguidelines.org). Kerangka kerja alat implementasi pedoman digunakan untuk memperjelas tujuan alat; mengidentifikasi pengguna akhir dan konteks serta pengaturan di mana alat akan digunakan; berikan instruksi untuk digunakan; dan menguraikan metode untuk mengembangkan alat dan bukti terkait dan untuk mengevaluasi alat-alat. Alat Implementasi 151 yang dirancang untuk meningkatkan penyisihan pedoman termasuk handout praktisi dan pasien (Gambar 8, Lampiran 7); algoritma (Gambar. 6 dan 7), webinar, video, dan modul pembelajaran (http: //www.cmcc. ca / ​​CE); daftar perawatan point-of-care; dan pengingat status kesehatan.152-154 CCGI telah membentuk jaringan para pemimpin opini di Kanada (www.chiroguidelines.org). Berdasarkan upaya yang berhasil untuk menerapkan pedoman WAD di Australia menggunakan pemimpin opini di antara fisioterapis teregulasi, ahli tulang, dan ahli osteopati, 155 CCGI merencanakan serangkaian studi implementasi di antara para chiropractor Kanada. 137 Kami juga akan melakukan uji coba dalam jaringan penelitian berbasis praktik chiropraktik. 156 Memantau penggunaan pedoman dalam chiropractic menantang karena penggunaan catatan kesehatan elektronik untuk secara rutin mengumpulkan informasi praktik klinis tidak umum di Kanada dan mereka yang menggunakan catatan kesehatan elektronik sering mengumpulkan indikator yang berbeda. 157 Meskipun demikian, frekuensi pengunduhan (pengeposan pedoman akses terbuka di situs web CCGI) dan jumlah peserta pendaftaran dan penyelesaian materi daring pendidikan (webinar, video, dan modul pembelajaran) akan dimonitor setiap bulan sebagai langkah proksi dari pengambilan pedoman.

Pembaruan Panduan

Metode untuk memperbarui pedoman adalah sebagai berikut: 1) Pemantauan perubahan dalam bukti, intervensi yang tersedia, kepentingan dan nilai hasil, sumber daya yang tersedia atau relevansi rekomendasi untuk dokter (pencarian literatur sistematis yang terbatas setiap tahun untuk 3-5 tahun dan survei kepada para ahli di bidangnya setiap tahun): 2) menilai kebutuhan untuk memperbarui (relevansi bukti baru atau perubahan lain, jenis dan ruang lingkup pembaruan); dan 3) mengkomunikasikan proses, sumber daya, dan garis waktu kepada Komite Penasihat Panduan CCGI, yang akan mengajukan rekomendasi kepada Komite Pengarah Panduan untuk membuat keputusan untuk memperbarui dan menjadwalkan prosesnya.158-163

Kekuatan dan Keterbatasan

Kekurangan untuk pedoman ini termasuk kuantitas dan kualitas rendah dari bukti pendukung yang ditemukan selama pencarian. Sebagian besar penurunan bukti yang mendukung hasil terjadi karena ketidaktepatan. Selain itu, pencarian kami yang diperbarui dari laporan yang dipublikasikan termasuk database 2 (Medline dan Cochrane Central Register of Controlled Trials) tetapi terbatas pada laporan yang diterbitkan Inggris, yang mungkin tidak termasuk beberapa studi yang relevan. Ini, bagaimanapun, adalah sumber bias yang mungkin. Studi Kajian 164,165 yang mengeksplorasi pengalaman hidup pasien tidak dimasukkan. Dengan demikian, ulasan ini tidak dapat berkomentar tentang bagaimana pasien dihargai dan mengalami paparan mereka terhadap terapi manual atau modalitas fisik pasif. Meskipun komposisi panel panduan beragam, dengan ahli metodologi yang berpengalaman, ahli klinis, dan perwakilan pemangku kepentingan dan pasien, hanya anggota 1 yang berasal dari disiplin kesehatan lain (fisioterapis). Ruang lingkup pedoman ini berfokus pada hasil yang dipilih seperti nyeri dan kecacatan, meskipun studi termasuk menilai beberapa hasil tambahan.

Kesimpulan

CPG ini menggantikan pedoman nyeri leher asli (2005) dan revisi (2014) serta pedoman terkait whiplash 2010 yang dihasilkan oleh Canadian Chiropractic Association (CCA); Canadian Federation of Chiropractic Regulatory dan Educational Accrediting Board (CFCREAB).

Orang harus menerima perawatan berdasarkan pilihan terapi berbasis bukti. Berdasarkan preferensi pasien dan sumber daya yang tersedia, pendekatan multimodal campuran termasuk terapi manual dan saran tentang manajemen diri dan latihan (diawasi / tidak diawasi atau di rumah) dapat menjadi strategi pengobatan yang efektif untuk onset baru dan nilai NAD dan WAD persisten ke III. Kemajuan harus dipantau secara teratur untuk bukti manfaat, khususnya atas dasar pengurangan rasa sakit dan pengurangan kecacatan.

Sumber Pendanaan dan Benturan Kepentingan

Dana disediakan oleh Canadian Chiropractic Research Foundation. Pandangan dari badan pendanaan tidak mempengaruhi isi dari pedoman. Tidak ada konflik kepentingan yang dilaporkan untuk penelitian ini.

Penafian Pedoman

Pedoman praktik berbasis bukti yang diterbitkan oleh CCGI termasuk rekomendasi yang ditujukan untuk mengoptimalkan perawatan pasien yang diinformasikan oleh tinjauan sistematis bukti dan penilaian manfaat dan bahaya pilihan perawatan alternatif. Pedoman 21 dimaksudkan untuk menginformasikan pengambilan keputusan klinis, tidak bersifat preskriptif, dan tidak menggantikan perawatan atau nasihat chiropraktik profesional, yang selalu harus dicari untuk kondisi spesifik apa pun. Selain itu, pedoman mungkin tidak lengkap atau akurat karena studi baru yang telah diterbitkan terlalu terlambat dalam proses pengembangan pedoman atau setelah publikasi tidak dimasukkan ke dalam pedoman tertentu sebelum disebarluaskan. CCGI dan anggota kelompok kerja, komite eksekutif, dan pemangku kepentingan (“Pihak CCGI”) menolak semua tanggung jawab atas akurasi atau kelengkapan pedoman, dan menyangkal semua jaminan, baik tersurat maupun tersirat. Pengguna pedoman didorong untuk mencari informasi baru yang mungkin berdampak pada rekomendasi diagnostik dan / atau perawatan yang terkandung dalam pedoman. Para Pihak CCGI selanjutnya melepaskan semua tanggung jawab atas kerusakan apa pun (termasuk, tanpa batasan, kerugian langsung, tidak langsung, insidental, hukuman, atau konsekuensial) yang timbul dari penggunaan, ketidakmampuan untuk menggunakan, atau hasil penggunaan pedoman, referensi apa pun digunakan dalam pedoman, atau bahan, informasi, atau prosedur yang terkandung dalam pedoman, berdasarkan teori hukum apa pun dan apakah atau tidak ada saran dari kemungkinan kerusakan tersebut.

Melalui tinjauan pustaka yang komprehensif dan sistematis, CPG berbasis bukti CCGI menggabungkan data dari literatur peer-review yang ada. Literatur ini memenuhi kriteria inklusi yang ditentukan sebelumnya untuk pertanyaan penelitian klinis, yang menurut CCGI, pada saat publikasi, menjadi bukti terbaik yang tersedia untuk tujuan informasi klinis umum. Bukti ini memiliki kualitas yang bervariasi dari studi asli tentang berbagai kekakuan metodologis. CCGI merekomendasikan bahwa ukuran kinerja untuk peningkatan kualitas, penggantian berbasis kinerja, dan tujuan pelaporan publik harus didasarkan pada rekomendasi panduan yang dikembangkan secara ketat.

Informasi Kontribusi

Ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/27836071

Aplikasi Praktis

  • Pendekatan multimodal termasuk terapi manual, saran manajemen diri, dan olahraga dapat menjadi strategi pengobatan yang efektif untuk nyeri leher yang baru muncul dan persisten dan gangguan terkait whiplash.

Ucapan Terima Kasih

Kami berterima kasih kepada orang-orang berikut atas kontribusi mereka untuk makalah ini: Dr. John Riva, DC, pengamat; Heather Owens, Koordinator Penelitian, proofreading; Cameron McAlpine (Direktur Komunikasi & Pemasaran, Ontario Chiropractic Association), untuk bantuan dalam memproduksi dokumen pendamping yang ditujukan untuk pasien dengan NAD; anggota panel pedoman yang bertugas di panel konsensus Delphi, yang membuat proyek ini mungkin dengan murah hati menyumbangkan keahlian dan penilaian klinis mereka.

Apendiks dan Informasi Lainnya

Ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/27836071

Kesimpulannya, gangguan terkait whiplash dapat menyebabkan kerusakan pada struktur kompleks tulang belakang leher, atau leher, karena kekuatan impak dapat memperluas jaringan lunak di luar jangkauan gerak alami mereka. Banyak profesional perawatan kesehatan dapat dengan aman dan efektif mengobati whiplash serta cedera kecelakaan mobil lainnya. Hasil dari artikel di atas menunjukkan bahwa pendekatan multimodal, termasuk terapi manual, saran manajemen diri dan olahraga dapat menjadi strategi pengobatan yang efisien untuk nyeri leher persisten dan persisten yang disebabkan oleh gangguan terkait whiplash. Informasi yang direferensikan dari Pusat Nasional Informasi Bioteknologi (NCBI). Ruang lingkup informasi kami terbatas pada chiropraktik serta cedera dan kondisi tulang belakang. Untuk mendiskusikan materi pelajaran, silakan bertanya kepada Dr. Jimenez atau hubungi kami di 915-850-0900 .

Diundangkan oleh Dr. Alex Jimenez

1. Ferrari R, Russell A. Kondisi muskuloskeletal regional: nyeri leher. Praktisi Terbaik Res Clin Rheumatol. 2003; 17 (1): 57-70.
2. Hogg-Johnson S, van der Velde G, Carroll LJ, dkk. Beban dan faktor penentu nyeri leher pada populasi umum: hasil dari Satuan Tugas 2000-2010 Bone dan Joint Decade pada Nyeri Leher dan Gangguan Terkaitnya. Tulang belakang.
2008;33(4 Suppl):S39-S51.
3. Holm L, Carroll L, Cassidy JD, dkk. Beban dan
faktor penentu nyeri leher pada gangguan terkait whiplash setelah tumbukan trafik: hasil Satuan Tugas 2000-2010 Bone dan Joint Decade pada Nyeri Leher dan Gangguan Terkaitnya. Tulang belakang. 2008; 33 (4 Suppl): S52-S59.
4. Côté P, van der Velde G, Cassidy JD, dkk. Beban dan determinan nyeri leher pada pekerja: hasil Satuan Tugas 2000-2010 Bone dan Joint Decade pada Nyeri Leher dan Gangguan Terkaitnya. Tulang belakang. 2008; 33 (4 Suppl): S60-S74.
5. Vos T, Flaxman A, Naghavi M, dkk. Bertahun-tahun hidup dengan kecacatan (YLD) untuk sekuel 1160 penyakit 289 dan cedera 1990-2010: analisis sistematis untuk Beban Global Studi Penyakit 2010. Lanset. 2012; 380 (9859): 2163-2196.
6. Côté P, Cassidy JD, Carroll L. Perawatan leher dan nyeri punggung bawah: siapa yang mencari perawatan? Siapa pergi kemana? Perawatan Med. 2001; 39 (9): 956-967.
7. Hoy DG, Protani M, De R, Buchbinder R. Epidemiologi nyeri leher. Praktisi Terbaik Res Clin Rheumatol. 2010; 24 (6): 783-792.
8. Murray C, Abraham J, Ali M, dkk. Keadaan kesehatan kita, 1990-2010: beban penyakit, cedera, dan faktor risiko. JAMA. 2013; 310 (6): 591-606.
9. Manchikanti L, Singh V, Datta S, Cohen S, Hirsch J. Dokter. ASoIP. Ulasan komprehensif epidemiologi, ruang lingkup, dan dampak nyeri tulang belakang. Dokter Sakit. 2009; 12 (4): E35-E70.
10. Hincapié C, Cassidy J, Côté P, Carroll L, cedera Guzmán J. Whiplash lebih dari sakit leher: studi berbasis populasi lokalisasi nyeri setelah cedera lalu lintas. J Occup Environ Med. 2010; 52 (4): 434-440.
11. Blincoe L, Miller T, Zaloshnja E, Lawrence B. Dampak Ekonomi dan Masyarakat dari Kerusakan Kendaraan Bermotor, 2010. (Direvisi) (Laporan No. DOT HS 812 013). Washington, DC: Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional; 2015.
12. Bannister G, Amirfeyz R, Kelley S, Gargan M. Whiplash cedera. J Bone Joint Surg. 2009; 91-B (7): 845-850.
13. Johansson M, Boyle E, Hartvigsen J, Carroll L, Cassidy J. Sebuah studi kohort berbasis populasi, insiden nyeri punggung tengah setelah tumbukan lalulintas: faktor yang terkait dengan pemulihan global. EuroJ Pain. 2015; 19 (10): 186-195.
14. Styrke J, Stalnacke B, Bylund P, Sojka P. Sebuah insiden 10-tahun cedera whiplash akut setelah kecelakaan lalu lintas jalan di populasi yang ditentukan di Swedia utara. PM R. 2012; 4 (10): 739-747.
15. Ontario MoFo. Ontario Auto Insurance Anti-Fraud Task Force Interim Report. Tersedia di: http: //www.fin.gov.on. ca / id / autoinsurance / interim-report.pdf Diakses Mei 7, 2016.
16. Karlsborg M, Smed A, Jespersen H, et al. Sebuah studi prospektif pasien 39 dengan cedera whiplash. Skandal Acta Neurol. 1997; 95 (2): 65-72.
17. Sterling M, Jull G, Vicenzino B, Kenardy J, Darnell R. Pengembangan disfungsi sistem motor setelah cedera whiplash. Rasa sakit. 2003; 103 (1-2): 65-73.
18. Guzman J, Hurwitz EL, Carroll LJ, dkk. Sebuah model konseptual baru dari nyeri leher: menghubungkan onset, kursus, dan perawatan: Bone dan Joint Decade 2000-2010 Task Force pada Neck Pain dan Associated Disorders. Tulang belakang. 2008; 33 (4 Suppl): S14-S23.
19. Leaver A, Maher C, McAuley J, Jull G, Refshauge K. Karakteristik episode baru nyeri leher. Manusia Ther. 2013; 18 (3): 254-257.
20. Côté P, Shearer H, Ameis A, dkk. Mengaktifkan pemulihan dari cedera lalu lintas umum: fokus pada orang yang terluka. Pusat UOIT-CMCC untuk Studi Pencegahan dan Rehabilitasi Kecacatan; 2015.
21. Clar C, Tsertsvadze A, Pengadilan R, Hundt G, Clarke A, Sutcliffe P. Efektivitas klinis terapi manual untuk pengelolaan kondisi muskuloskeletal dan non-muskuloskeletal: tinjauan sistematis dan pembaruan laporan bukti UK. Manusia Chiropract Ther. 2014; 22 (1): 12.
22. Bronfort G, Evans R, Anderson A, Svendsen K, Bracha Y, Grimm R. Manipulasi tulang belakang, obat-obatan, atau latihan di rumah dengan saran untuk nyeri leher akut dan subakut. Ann Intern Med. 2012; 156 (1 Bagian 1): 1-10.
23. Hurwitz EL, Carragee EJ, van der Velde G, dkk. Pengobatan nyeri leher: intervensi noninvasif. Hasil Bone dan Joint Decade 2000 – 2010 Task Force pada Neck Pain dan Associated Disorders. Tulang belakang. 2008; 33 (4S): S123-S152.
24. Bryan R, Decina P, Descarreaux M, dkk. Pedoman berbasis bukti untuk perawatan kiropraktik orang dewasa dengan nyeri leher. J Manip Physiol Therap. 2014; 37 (1): 42-63.
25. Shaw L, Descarreaux M, Bryan R, dkk. Tinjauan sistematis manajemen chiropraktik orang dewasa dengan gangguan terkait whiplash: rekomendasi untuk memajukan praktik dan penelitian berbasis bukti. Kerja. 2010; 35 (3): 369-394.
26. Graham G, Mancher M, Miller Wolman D, Greenfield S, Steinberg E, editor. Pedoman Praktik Klinis Kita Bisa Percaya. Institute of Medicine, Membentuk Masa Depan untuk Kesehatan.
Washington, DC: National Academies Press; 2011.
27. Côté P, Wong JJ, Sutton D, dkk. Manajemen nyeri leher dan gangguan terkait: pedoman praktik klinis dari Protokol Ontario untuk Manajemen Lalu Lintas Cedera (OPTIMa) Kolaborasi. Euro Spine J. 2016; 25 (7): 2000-2022.
28. Johnson AP, Sikich NJ, Evans G, dkk. Penilaian teknologi kesehatan: kerangka komprehensif untuk rekomendasi berbasis bukti di ontario. Int J Technol Menilai Perawatan Kesehatan. 2009; 25 (2): 141-150.
29. Shukla V, Bai A, Milne S, Wells G. Tinjauan sistematis sistem penilaian bukti untuk menilai tingkat bukti. German J Evid Qual Health Care. 2008; 102: 43.
30. Mustafa RA, Santesso N, Brozek J, et al. Pendekatan GRADE dapat direproduksi dalam menilai kualitas bukti sintesis bukti kuantitatif. J Clin Epidemiol. 2013; 66 (7): 736-742.e5.
31. Woolf S, Schunemann H, Eccles M, Grimshaw J, Shekelle P. Mengembangkan pedoman praktik klinis: jenis bukti dan hasil; nilai-nilai dan ekonomi, sintesis, penilaian, dan presentasi serta rekomendasi yang diturunkan. lImplementation Sci. 2012; 7 (1): 61.
32. Tricco A, Tetzlaff J, Moher D. Seni dan ilmu pengetahuan sintesis. J Clin Epidemiol. 2011; 64 (1): 11-20.
33. Guyatt G, Eikelboom JW, Akl EA, dkk. Panduan untuk GRADE
pedoman untuk pembaca JTH. J Thromb Haemost. 2013;
11 (8): 1603-1608.
34. Adaptasi. Manual dan Sumber Daya ADAPTE
Toolkit V2. Kelompok Kerja Adaptasi GIN. Tersedia di: http://www.gin.net/working-groups/adaptation Diakses Mei 16, 2016.
35. Brouwers M, Kho M, Browman G, et al. SETUJU II: memajukan pengembangan pedoman, pelaporan dan evaluasi dalam perawatan kesehatan. J Clin Epidemiol. 2010; 63 (12): 1308-1311.
36. Flottorp S, Oxman AD, Cooper JG, Hjortdahl P, Sandberg S, Vorland LH. Retningslinjer untuk diagnostikk og behand- ling av sar hal. Tidsskr Nor Laegeforen. 2000; 120: 1754-1760.
37. Grimshaw J, Eccles M, Lavis J, Hill S, Squires J. Terjemahan pengetahuan dari temuan penelitian. Implementasi Sci. 2012; 7 (1): 50.
38. Southerst D, Nordin M, Côté P, dkk. Apakah latihan efektif untuk manajemen nyeri leher dan gangguan terkait atau gangguan terkait whiplash? Tinjauan sistematis oleh Protokol Ontario untuk Kolaborasi Manajemen Lalu Lintas (OPTIMa) Collaboration. Spine J. 2014; S1529-1530 (14): 00210-1.
39. Sutton D, Cote P, Wong J, dkk. Apakah perawatan multimodal efektif untuk manajemen pasien dengan gangguan terkait whiplash atau nyeri leher dan gangguan terkait? Tinjauan sistematis oleh Protokol Ontario untuk Kolaborasi Manajemen Lalu Lintas (OPTIMa) Collaboration. Spine J. 2014 [S1529-9430 (14): 00650-0].
40. Yu H, Côté P, Southerst D, Wong J, dkk. Apakah pendidikan pasien terstruktur meningkatkan pemulihan dan hasil klinis pasien dengan nyeri leher? Tinjauan sistematis dari Protokol Ontario untuk Kolaborasi Manajemen Lalu Lintas (OPTIMa) Collaboration. Spine J. 2014; pii: S1529- 9430 (14).
41. Varatharajan S, Côté P, Shearer H, et al. Apakah intervensi pencegahan kecacatan kerja efektif untuk manajemen nyeri leher atau gangguan ekstremitas atas? Tinjauan sistematis oleh Protokol Ontario untuk Kolaborasi Manajemen Lalu Lintas (OPTIMa) Collaboration. J Occup Rehabil. 2014; 24 (4): 692-708.
42. Wong JJ, Shearer HM, Mior S, dkk. Apakah terapi manual, modalitas fisik pasif, atau akupunktur efektif untuk manajemen pasien dengan gangguan terkait whiplash atau nyeri leher dan gangguan terkait? Pembaruan Satuan Tugas Dekade Tulang dan Gabungan pada Nyeri Leher dan Gangguan Terkaitnya oleh Kolaborasi Optima. Spine J. 2015; 20 (8 Suppl).
43. Shea B, Grimshaw J, Wells G, Boers M, Andersson N, Hamel C. Pengembangan AMSTAR: alat pengukuran untuk menilai kualitas metodologis tinjauan sistematis. BMC Med Res Methodol. 2007; 7: 10.
44. Norman G, Streiner D. Biostatistik: The Bare Essentials. 3rd ed. Hamilton, ON: BC Decker; 2008.
45. Ricci S, Celani M, Righetti E. Pengembangan pedoman klinis: masalah metodologis dan praktis. Neurol Sci. 2006; 27 (Suppl 3): S228-S230.
46. van der Velde G, van Tulder M, Côté P, et al. Sensitivitas hasil peninjauan ke metode yang digunakan untuk menilai dan memasukkan kualitas uji coba ke dalam sintesis data. Tulang belakang. 2007; 32 (7): 796-806.
47. Slavin R. Sintesis bukti terbaik: alternatif cerdas untuk meta-analisis. J Clin Epidemiol. 1995; 48 (1): 9-18.
48. Jaringan GI, Kelompok Kerja GRADE. Sumber daya. Tersedia di: http://www.gin.net/working-groups/updating-guidelines/re- sources. Diakses Mei 5, 2016.
49. Guyatt G, Oxman A, Vist G, dkk. GRADE: konsensus yang muncul pada kualitas rating bukti dan kekuatan rekomendasi. BMJ. 2008; 336 (7650): 924-926.
50. Guyatt G, Oxman A, Akl E, Kunz R, Vist G, Brozek J, et al. Pedoman GRADE 1. Pendahuluan: profil bukti GRADE dan ringkasan tabel temuan. J Clin Epidemiol. 2011; 64 (4): 38-94.
51. Treweek S, Oxman A, Alderson P, et al. Mengembangkan dan mengevaluasi strategi komunikasi untuk mendukung keputusan dan praktik berdasarkan bukti (MEMUTUSKAN): protokol dan hasil awal. Implementasi Sci. 2013; 8 (1): 6.
52. McCarthy M, Grevitt M, Silcocks P, Hobbs G. Keandalan dari Vernon dan indeks cacat leher Mior, dan validitasnya dibandingkan dengan kuesioner survei kesehatan bentuk-36 pendek. Eur Spine J. 2007; 16 (12): 2111-2117.
53. Stauffer M, Taylor S, Watson D, Peloso P, Morrison A. Definisi nonresponse untuk pengobatan analgesik nyeri artritis: tinjauan literatur analitis dari perbedaan terdeteksi terkecil, perubahan terdeteksi minimal, dan perbedaan klinis yang minimal penting pada visual nyeri skala analog. Int J Inflam. 2011; 2011: 231926.
54. Hawker GA, Mian S, Kendzerska T, French M. Ukuran nyeri dewasa: skala analog visual untuk nyeri (VAS Pain), skala penilaian numerik untuk nyeri (NRS Pain), McGill Pain Questionnaire (MPQ), Short-Form McGill Pain Questionnaire (SF-MPQ), Skala Skala Nyeri Kronis (CPGS), Bentuk Pendek-36 Skala Nyeri Tubuh (SF-36 BPS), dan Ukuran Nyeri Osteoartritis Intermiten dan Konstan (ICOAP. Arthritis Care Res. 2011; 63 (S11): S240-S252.
55. Blozik E, Himmel W, Kochen MM, Herrmann-Lingen C, Scherer M. Kepekaan terhadap perubahan Leher Pain dan Disability Scale. Euro Spine J. 2011; 20 (6): 882-889.
56. Andrews J, Guyatt G, Oxman AD, dkk. Pedoman GRADE: 14. Pergi dari bukti ke rekomendasi: signifikansi dan penyajian rekomendasi. J Clin Epidemiol. 2013; 66 (7): 719-725.
57. Andrews JC, Schünemann HJ, Oxman AD, dkk. Pedoman GRADE: Pergi dari bukti ke rekomendasi - penentu arah dan kekuatan rekomendasi. J Clinl Epidemiol. 2013; 66 (7): 726-735.
58. Metode Black N, Murphy M, Lamping D, McKee M, Sanderson C, Askham J. Pengembangan Konsensus: tinjauan praktik terbaik dalam membuat pedoman klinis. Kebijakan J Resensi Kesehatan. 1999; 4 (4): 236-248.
59. Seo HJ, Kim KU. Penilaian kualitas tinjauan sistematis atau meta-analisis intervensi keperawatan yang dilakukan oleh pengulas Korea. BMC Med Res Methodol. 2012; 12: 129.
60. Leaver A, Maher C, Herbert R, dkk. Percobaan terkontrol acak membandingkan manipulasi dengan mobilisasi untuk nyeri leher onset yang baru terjadi. Arch Phys Med Rehabilitasi. 2010; 91 (9): 1313-1318.
61. Dunning J, Cleland J, Waldrop M, dkk. Manipulasi dorong atas serviks dan atas dada atas versus mobilisasi nonthrust pada pasien dengan nyeri leher mekanik: uji klinis acak multicenter. J Orthop Sports Phys Ther. 2012; 42 (1): 5-18.
62. Nagrale A, Glynn P, Joshi A, Ramteke G. Kemanjuran dari teknik penghambatan neuromuskular terintegrasi pada titik pemicu trapezius atas pada subjek dengan nyeri leher non-spesifik: uji coba terkontrol secara acak. J Man Manip Ther. 2010; 18 (1): 37-43.
63. McReynolds T, Sheridan B. Ketorolac intramuskular versus pengobatan manipulatif osteopati dalam penatalaksanaan nyeri leher akut di bagian gawat darurat: uji klinis acak. JAOA. 2005; 105 (2): 57-68.
64. Chou R, Turner JA, Devine EB, dkk. Efektivitas dan risiko terapi opioid jangka panjang untuk nyeri kronis: tinjauan sistematis untuk National Institutes of Health Pathways to Prevention Workshop Efektivitas dan Risiko Terapi Opioid Jangka Panjang untuk Nyeri Kronis. Ann Inter Med. 2015; 162 (4): 276-286.
65. Kuijper B, Tans J, Beelen A, Nollet F, de Visser M. Cervical collar atau fisioterapi versus menunggu dan melihat kebijakan untuk radiculopathy serviks onset terkini: uji coba secara acak. BMJ. 2009; 339: b3883.
66. Cassidy J. Mobilisasi atau imobilisasi untuk radikulopati serviks? BMJ. 2009; 339 (b): 3952.
67. Konstantinovic L, Cutovic M, Milovanovic A, dkk. Terapi laser tingkat rendah untuk nyeri leher akut dengan radikulopati: studi acak terkontrol plasebo double blind. Med Sakit. 2010; 11 (8): 1169-1178.
68. van den Heuvel S, de Looze M, Hildebrandt V, Thé K. Efek program perangkat lunak yang menstimulasi istirahat dan latihan rutin pada leher dan gangguan ekstremitas atas yang berkaitan dengan pekerjaan. Scand J Work Environ Health. 2003; 29 (2): 106-116.
69. Lamb S, Gates S, Williams M, dkk. Perawatan dan fisioterapi darurat untuk whiplash akut: uji coba terkontrol acak, dua langkah, pragmatis. Lanset. 2013; 381 (9866): 546-556.
70. Ferrari R, Rowe BH, Majumdar SR, dkk. Intervensi pendidikan sederhana untuk meningkatkan pemulihan dari whiplash akut: hasil dari uji coba terkontrol secara acak. Acad Emerg Med. 2005; 12 (8): 699-706.
71. von Trott P, Wiedemann A, Lüdtke R, Reißhauer A, Willich S, Witt C. Qigong dan terapi latihan untuk pasien usia lanjut dengan nyeri leher kronis (QIBANE): studi terkontrol secara acak. J Pain. 2009; 10 (5): 501-508.
72. Rendant D, Pach D, Ludtke R, et al. Qigong versus olahraga versus tidak ada terapi untuk pasien dengan nyeri leher kronis: uji coba terkontrol secara acak. Tulang belakang. 2011; 36 (6): 419-427.
73. Michalsen A, Traitteur H, Lüdtke R, et al. Yoga untuk nyeri leher kronis: uji coba klinis acak terkontrol pilot. J Pain. 2012; 13 (11): 1122-1130.
74. Jeitler M, Brunnhuber S, Meier L, dkk. Efektivitas meditasi jyoti untuk pasien dengan nyeri leher kronik dan tekanan psikologis - uji klinis terkontrol acak. J Pain. 2015; 16 (1): 77-86.
75. Hakkinen A, Kautiainen H, Hannonen P, Ylinen J. Pelatihan kekuatan dan peregangan versus peregangan hanya dalam pengobatan pasien dengan nyeri leher kronis: satu tahun tindak lanjut secara acak
belajar. Rehabilitasi Klinik. 2008; 22 (7): 593-600.
76. Salo P, Ylonen-Kayra N, Hakkinen A, Kautiainen H, Malkia E,
Ylinen J. Efek dari latihan jangka panjang berbasis rumah pada kualitas hidup yang berhubungan dengan kesehatan pada pasien dengan nyeri leher kronis: studi acak dengan 1 tahun tindak lanjut. Rehabilitasi Disabil. 2012; 34 (23): 1971-1977.
77. Evans R, Bronfort G, Schulz G, dkk. Latihan yang diawasi dengan dan tanpa manipulasi tulang belakang melakukan hal yang sama dan lebih baik daripada latihan di rumah untuk nyeri leher kronis: uji coba terkontrol secara acak. Tulang belakang. 2012; 37 (11): 903-914.
78. Maiers M, Bronfort G, Evans R, dkk. Terapi manipulatif tulang belakang dan latihan untuk lansia dengan nyeri leher kronis. Spine J. 2014; 14 (9): 1879-1889.
79. Griffiths C, Dziedzic K, Waterfield J, Sim J. Efektivitas latihan stabilisasi leher spesifik atau program latihan leher umum untuk gangguan leher kronis: uji coba terkontrol secara acak. J Rheumatol. 2009; 36 (2): 390-397.
80. Gustavsson C, Denison E, von Koch L. Manajemen diri nyeri leher persisten: uji coba terkontrol secara acak dari intervensi kelompok multi-komponen dalam perawatan kesehatan primer. Eur J Pain. 2010; 14 (6): 630.e1-11.
81. Gustavsson C, Denison E, von Koch L. Manajemen sendiri nyeri leher persisten: dua tahun tindak lanjut dari uji coba terkontrol secara acak dari intervensi kelompok multikomponen dalam perawatan kesehatan primer. Tulang belakang. 2011; 36 (25): 2105-2115.
82. Sherman K, Cherkin D, Hawkes R, Miglioretti D, Deyo R. Uji coba secara acak dari pijat terapeutik untuk nyeri leher kronis. Clin J Pain. 2009; 25 (3): 233-238.
83. Lin J, Shen T, Chung R, Chiu T. Efektivitas manipulasi Long pada pasien dengan nyeri leher mekanik kronis: uji coba terkontrol secara acak. Manual Ther. 2013; 18 (4): 308-315.
84. Lauche R, Materdey S, Cramer H, dkk. Efektivitas pijat bekam berbasis rumah dibandingkan dengan relaksasi otot progresif pada pasien dengan nyeri leher kronis - uji coba terkontrol secara acak. PLoS One. 2013; 8 (6): e65378.
85. Sherman K, Cook A, Wellman R, et al. Hasil lima minggu dari percobaan dosis pijatan terapeutik untuk nyeri leher kronis. Ann Fam Med. 2014; 12 (2): 112-120.
86. Walker MJ, Boyles RE, BA Muda, dkk. Efektivitas terapi fisik manual dan latihan untuk nyeri leher mekanis: uji klinis acak. Spine (Phila Pa 1976). 2008; 33 (22): 2371-2378.
87. Boyles R, Walker M, Young B, Strunce J, Wainner R. Penambahan manipulasi thrust serviks ke pendekatan terapi fisik manual pada pasien yang diobati untuk nyeri leher mekanik: analisis sekunder. J Orthop Sports Phys Ther. 2010; 40 (3): 133-140.
88. Hoving JL, de Vet HC, Koes BW, dkk. Terapi manual, terapi fisik, atau perawatan lanjutan oleh dokter umum untuk pasien dengan nyeri leher: hasil jangka panjang dari uji klinis acak pragmatis. Clin J Pain. 2006; 22 (4): 370-377.
89. Hoving JL, Koes BW, de Vet HCW, dkk. Terapi Manual, terapi fisik, atau perawatan lanjutan oleh dokter umum untuk pasien dengan nyeri leher: uji coba terkontrol secara acak. Ann Intern Med. 2002; 136 (10): 713-722.
90. Monticone M, Baiardi P, Vanti C, dan lain-lain. Nyeri leher kronis dan pengobatan faktor kognitif dan perilaku: hasil uji klinis terkontrol secara acak. Euro Spine J. 2012; 21 (8): 1558-1566.
91. Zebis M, Andersen L, Pedersen M, dkk. Pelaksanaan latihan leher / bahu untuk menghilangkan nyeri di antara pekerja industri: uji coba terkontrol secara acak. BMC Musculoskelet Disord. 2011; 12: 205.
92. Zebis MK, Andersen CH, Sundstrup E, Pedersen MT, Sjøgaard G, Andersen LL. Perubahan waktu dalam nyeri leher sebagai respon terhadap rehabilitasi dengan pelatihan resistensi spesifik: implikasi untuk
resep latihan. PLoS One. 2014; 9 (4): e93867.
93. Andersen C, Andersen L, Gram B, dkk. Pengaruh frekuensi dan durasi latihan kekuatan untuk manajemen nyeri leher dan bahu yang efektif: uji coba terkontrol secara acak. Br J
Sports Med. 2012;46(14):1004-1010.
94. Andersen L, Jorgensen M, Blangsted A, Pedersen M, Hansen E,
Sjogaard GA. uji coba terkontrol secara acak untuk mengurangi dan mencegah nyeri leher / bahu. Med Sci Sports Exerc. 2008; 40 (6): 983-990.
95. Sjogren T, Nissinen K, Jarvenpaa S, Ojanen M, Vanharanta H, Malkia E. Efek dari intervensi latihan fisik di tempat kerja pada intensitas sakit kepala dan gejala leher dan bahu dan kekuatan otot ekstremitas atas pekerja kantor: cluster yang dikontrol secara acak diadili. Rasa sakit. 2005; 116 (1-2): 119-128.
96. Stewart M, Maher C, Refshauge K, Herbert R, Bogduk N, Nicholas M. Randomized percobaan terkontrol latihan untuk gangguan whiplash terkait kronis. Rasa sakit. 2007; 128 (1-2): 59-68.
97. Michaleff Z, Maher C. Lin C-WC, dkk. Program latihan fisioterapi komprehensif atau saran untuk whiplash kronis (PROMISE): uji coba terkontrol acak pragmatis. Lanset. 2014; 384 (9938): 133-141.
98. Gram B, Andersen C, Zebis MK, dkk. Pengaruh pengawasan pelatihan pada efektivitas pelatihan kekuatan untuk mengurangi nyeri leher / bahu dan sakit kepala pada pekerja kantor: uji coba terkontrol acak klaster. BioMed Ress Int. 2014; 2014: 9.
99. Jull G, Sterling M, Kenardy J, Beller E. Apakah kehadiran hipersensitivitas sensoris mempengaruhi hasil rehabilitasi fisik untuk whiplash kronis? RCT awal. Rasa sakit. 2007; 129 (1-2): 28-34.
100. Jull G, Kenardy J, Hendrikz J, Cohen M, Sterling M. Manajemen whiplash akut: uji coba terkontrol secara acak perawatan multidisipliner bertingkat. Rasa sakit. 2013; 154 (9): 1798-1806.
101. Wiangkham T, Duda J, Haque S, Madi M, Rushton A. Efektivitas manajemen konservatif untuk gangguan whiplash akut terkait (WAD) II: review sistematis dan meta-analisis dari uji coba terkontrol secara acak. PLoS One. 2015; 10 (7): e0133415.
102. Guyatt G, Oxman AD, Sultan S, dkk. Pedoman GRADE: 11. Membuat peringkat kepercayaan keseluruhan dalam perkiraan efek untuk hasil tunggal dan untuk semua hasil. J Clin Epidemiol. 2013; 66 (2): 151-157.
103. Walsh D, Howe T, Johnson M, Sluka K. Stimulasi saraf listrik transkutan untuk nyeri akut. Cochrane Database Syst Rev. 2009 (2) CD006142.
104. Nnoaham K, Kumbang J. Stimulasi saraf listrik transkutan (TENS) untuk nyeri kronis. Cochrane Database Syst Rev. 2008 (3) CD003222.
105. S Prancis, Cameron M, Walker B, Reggars J, Esterman A. Panas superfisial atau dingin untuk nyeri punggung bawah. Cochrane Database Syst Rev. 2006 (1) CD004750.
106. Malanga GA, Yan N, Stark J. Mekanisme dan kemanjuran terapi panas dan dingin untuk cedera muskuloskeletal. Pasca Sarjana Med. 2015; 127 (1): 57-65.
107. Carnes D, Mullinger B, Underwood M. Mendefinisikan efek samping dalam terapi manual: studi konsensus Delphi yang dimodifikasi. lManual. 2010; 15 (1): 2-6.
108. Haldeman S, Carroll LJ, Cassidy JD. Pemberdayaan orang dengan nyeri leher: pengantar: Gugus Tugas Tulang dan Gabungan 2000-2010 pada Nyeri Leher dan Gangguan Terkaitnya. Tulang belakang. 2008; 33 (4 Suppl): S8-S13.
109. Maiers M, Vihstadt C, Hanson L, Evans R. Nilai yang dirasakan dari terapi manipulatif tulang belakang dan latihan di kalangan manula dengan nyeri leher kronis: sebuah studi metode campuran. J Rehabil Med. 2014; 46 (10): 1022-1028.
110. Chou R, Deyo R, Friedly J, et al. Perawatan non-invasif untuk nyeri punggung bawah. Review Keefektifan Komparatif No. 169. (Disiapkan oleh Pusat Praktik berbasis Bukti Barat Laut di bawah Kontrak No. 290-2012-00014-I.). Publikasi AHRQ No. 16-EHC004-EF. Rockville, MD. Tersedia di: www.effectivehealthcare.ahrq.gov/reports/final.cfm. Diakses Mei 15, 2016.
111. Machado G, Maher C, Ferreira P, et al. Efikasi dan keamanan parasetamol untuk nyeri tulang belakang dan osteoarthritis: tinjauan sistematis dan meta-analisis dari uji coba terkontrol plasebo acak. BMJ. 2015; 350: h1225.
112. Miller M, Barber CW, Leatherman S, dkk. Durasi aksi opioid resep dan risiko overdosis yang tidak disengaja di antara pasien yang menerima terapi opioid. JAMA Intern Med. 2015; 175 (4): 608-615.
113. Volkow N, McLellan A. Penyalahgunaan opioid pada nyeri kronis - miskonsepsi dan strategi mitigasi. N Engl J Med. 2016; 374 (13): 1253-1263.
114. Foster N, Hartvigsen J, Croft P. Bertanggung jawab atas penilaian awal dan pengobatan pasien dengan nyeri muskuloskeletal: tinjauan dan analisis kritis. Arthritis Res Ther. 2012; 14 (1): 205.
115. Organisasi Kesehatan Dunia. Pedoman WHO tentang Pelatihan dan Keselamatan Dasar dalam Chiropractic. Jenewa, Swiss: Organisasi Kesehatan Dunia; 2005.
116. Guzman J, Haldeman S, Carroll L, dkk. Implikasi praktik klinis dari Bone dan Joint Decade 2000-2010 Task Force pada Neck Pain dan Associated Disorders: dari konsep dan temuan hingga rekomendasi. Tulang belakang. 2008; 33 (4 Suppl): S199-S213.
117. Dietl M, Korczak D. Over-, under- dan penyalahgunaan pengobatan nyeri di Jerman. GMS Health Technol Menilai. 2011; 7: Doc03. http://dx.doi.org/10.3205/hta000094.
118. Freburger J, Carey T, Holmes G, Wallace A, Castel L, Darter J. Latihan resep untuk nyeri punggung atau leher kronis: siapa yang mengaturnya? Siapa yang mengerti? Apa yang diresepkan? lRespitis Perawatan Res. 2009; 61: 192-200.
119. Goode A, Freburger J, Carey T. Prevalensi, pola latihan, dan bukti untuk nyeri leher kronis. Perawatan Arthritis Res. 2010; 62 (11): 1594-1601.
120. Kamaleri Y, Natvig B, Ihlebaek CM, Bruusgaard D. Nyeri muskuloskeletal lokal atau meluas: apakah itu penting? Rasa sakit. 2008; 138 (1): 41-46.
121. MacDermid J, Miller J, Gross A. Alat terjemahan pengetahuan sedang muncul untuk menggerakkan penelitian nyeri leher ke dalam praktek. lOpen Orthop J. 2013; 20 (7): 582-593.
122. Madinah-Mirapeix F, Escolar-Reina P, Gascon-Canovas J, Montilla-Herrador J, Jimeno-Serrano F, Collins S. Faktor prediktif kepatuhan terhadap frekuensi dan komponen durasi dalam program latihan di rumah untuk leher dan nyeri punggung bawah: sebuah pengamatan belajar. BMC Musculoskelet Disord. 2009; 10 (1): 155.
123. Kay T, Gross A, Goldsmith C, dkk. Latihan untuk gangguan leher mekanik. Cochrane Database Syst Rev. 2012; 8: CD004250.
124. Bertozzi L, Gardenghi I, Turoni F, dkk. Efek dari
latihan terapeutik pada nyeri dan kecacatan dalam manajemen nyeri leher nonspesifik kronis: tinjauan sistematis dan meta-analisis dari uji coba secara acak. Ther Phys. 2013; 93 (8): 1026-1036.
125. Hartvigsen J, Natvig B, Ferreira M. Apakah itu semua tentang rasa sakit di belakang? Praktisi Terbaik Res Clin Rheumatol. 2013; 27 (5): 613-623.
126. Ambrose K, Golightly Y. Latihan fisik sebagai pengobatan non-farmakologis nyeri kronis: mengapa dan kapan. Praktisi Terbaik Res Clin Rheumatol. 2015; 29 (1): 120-130.
127. Lee I, Shiroma E, Lobelo F, Puska P, Blair S, Katzmarzyk P. Pengaruh aktivitas fisik pada penyakit tidak menular utama di seluruh dunia: analisis beban penyakit dan harapan hidup. Lanset. 2012; 380 (9838): 219-229.
128. Organisasi Kesehatan Dunia. Rekomendasi Global tentang Aktivitas Fisik untuk Kesehatan. Jenewa, Swiss: Organisasi Kesehatan Dunia; 2010.
129. Carroll LJ, Ferrari R, Cassidy JD, Cote P. Mengatasi dan pemulihan gangguan terkait whiplash: penggunaan strategi coping pasif secara dini dikaitkan dengan pemulihan nyeri leher yang lebih lambat dan gangguan yang terkait dengan rasa sakit. Clin J Pain. 2014; 30 (1): 1-8.
130. Gore M, Sadosky A, Stacey B, Tai K, Leslie D. Beban nyeri punggung bawah kronis: komorbiditas klinis, pola pengobatan, dan biaya perawatan kesehatan dalam pengaturan perawatan biasa. Tulang belakang. 2012; 37 (11): E668-E677.
131. Bodenheimer T, MacGregor K, Charifi C. Membantu pasien mengelola kondisi kronis mereka. Oakland, CA: California HealthCare Foundation; 2005.
132. Ritzwoller D, Crounse L, Shetterly S, Rublee D. Asosiasi komorbiditas, pemanfaatan dan biaya untuk pasien yang diidentifikasi dengan nyeri punggung bawah. BMC Musculoskelet Disord. 2006; 7 (1): 72.
133. Sallis R, Franklin B, Joy L, Ross R, Sabgir D, Stone J. Strategi untuk mempromosikan aktivitas fisik dalam praktek klinis. Prog Cardiovasc Dis. 2015; 57 (4): 375-386.
134. Von Korff M, Crane P, Lane M, dkk. Nyeri tulang belakang kronis dan komorbiditas fisik-mental di Amerika Serikat: hasil dari replikasi survei komorbiditas nasional. Rasa sakit. 2005; 113 (3): 331-339.
135. Bussières A, Al Zoubi F, Quon J, dkk. Pelacakan cepat desain intervensi KT berbasis teori melalui proses konsensus. Implementasi Sci. 2015; 10 (1): 18.
136. Gutnick D, Reims K, Davis C, Gainforth H, Jay M, Cole S. Perencanaan tindakan singkat untuk memfasilitasi perubahan perilaku dan mendukung manajemen diri pasien. J Clin Outcomes Manag. 2014; 21: 17-29.
137. Dhopte P, Ahmed S, Mayo N, S Prancis, Quon JA, Bussières A. Menguji kelayakan intervensi penerjemahan pengetahuan yang dirancang untuk meningkatkan perawatan chiropraktik bagi orang dewasa dengan gangguan nyeri leher: protokol penelitian untuk uji coba terkontrol secara acak kelompok klaster. Studi Percontohan dan Kelayakan. 2016; 2 (1): 1-11.
138. Turner L, Shamseer L, Altman D, et al. Standar uji coba pelaporan terkonsolidasi (CONSORT) dan kelengkapan pelaporan uji coba terkontrol secara acak (RCT) yang diterbitkan dalam jurnal medis. Cochrane Database Syst Rev. 2012; 11: MR000030.
139. Quinlan K, Annest J, Myers B, Ryan G, Hill H. Strain leher dan terkilir di antara penghuni kendaraan bermotor — Amerika Serikat, 2000. Accid Anal Prev. 2004; 36 (1): 21-27.
140. Titler M. Bukti untuk implementasi praktik berbasis bukti. Keselamatan dan Kualitas Pasien: Buku Pegangan Berbasis Bukti untuk Perawat, vol. 1. Rockville, MD: AHRQ; 2008. p. 113-161.
141. Agen Kanada untuk Obat dan Teknologi di Kesehatan. Rx untuk mengubah basis data. Tersedia di: https://www.cadth.ca/rx-change. Diakses Mei 6, 2016.
142. Grimshaw J, Thomas R, MacLennan G, Fraser C, Ramsay C, Vale L. Efektivitas dan efisiensi penyebaran panduan dan strategi implementasi. Health Technol Assess. 2004; 8 (6): 1-72.
143. Uskup PB, Quon JA, Fisher CG, Dvorak MFS. Penelitian Hasil Penelitian Intervensi Chiropractic berbasis Rumah Sakit (CHIRO): uji coba terkontrol secara acak pada efektivitas pedoman praktik klinis dalam manajemen medis dan chiropraktik pasien dengan nyeri punggung bawah mekanik akut. Spine J. 2010; 10 (12): 1055-1064.
144. Grimshaw J, Schunemann H, Burgers J, Cruz A, Heffner J, Metersky M. Diseminasi dan penerapan pedoman. Pasal 13 dalam mengintegrasikan dan mengoordinasikan upaya pengembangan pedoman COPD. Proc Am Thorac Soc. 2012; 9 (5): 298-303.
145. Pronovost P. Meningkatkan penggunaan panduan klinis dokter. JAMA. 2013; 310 (23): 2501-2502.
146. Schuster, MA, Elizabeth A, McGlynn R, Brook H. Seberapa baik kualitas perawatan kesehatan di Amerika Serikat? Milbank. 2005; 83 (4): 843-895.
147. Greenhalgh T, Howick J, Maskrey N. Obat berbasis bukti: sebuah gerakan dalam krisis? BMJ. 2014; 348: g3725. 148. Lembaga Penelitian Kesehatan Kanada. Terjemahan pengetahuan—
definisi. 2008 Tersedia di: http://www.cihr-irsc.gc.ca/e/29529.html.
Diakses May 6, 2016.
149. Gagliardi A, Marshall C, Huckson S, James R, Moore V.
Mengembangkan daftar periksa untuk perencanaan implementasi pedoman: peninjauan dan sintesis pengembangan pedoman dan saran implementasi. Implementasi Sci. 2015; 10 (1): 19.
150. Praktek Cochrane-Efektif dan Organisasi Perawatan (EPOC). Tersedia di: http://epoc.cochrane.org/our-reviews. Diakses Mei 6, 2016.
151. Gagliardi A, Brouwers M, Bhattacharyya O. Kerangka kerja dari fitur-fitur yang diinginkan dari alat implementasi guideline (GItools): survei dan penilaian Delphi dari GItools. Implementasi Sci. 2014; 9 (1): 98.
152. Okelo S, Butz A, Sharma R, et al. Intervensi untuk memodifikasi kepatuhan penyedia perawatan kesehatan terhadap pedoman asma: tinjauan sistematis. Pediatri. 2013; 132 (3): 517-534.
153. Murthy L, Shepperd S, Clarke M, dkk. Intervensi untuk meningkatkan penggunaan tinjauan sistematis dalam pengambilan keputusan oleh manajer sistem kesehatan, pembuat kebijakan dan dokter. Cochrane Database Syst Rev. 2012; 9CD009401.
154. Garg A, Adhikari N, McDonald H, dkk. Efek sistem pendukung keputusan klinis yang terkomputerisasi pada kinerja praktisi dan hasil pasien: tinjauan sistematis. JAMA. 2005; 293 (10): 1223-1238.
155. Rebbeck T, Macedo L, Maher C. Kepatuhan dengan pedoman klinis untuk whiplash ditingkatkan dengan strategi implementasi yang ditargetkan: studi kohort prospektif. BMC Health Serv Res. 2013; 13 (1): 213.
156. Bussières A, Côté P, S Prancis, dkk. Membuat jejaring penelitian berbasis praktik chiropraktik (PBRN): meningkatkan manajemen perawatan muskuloskeletal. J Can Chiropr Assoc. 2014; 58 (1): 8-15.
157. Database Penelitian Chiropractic Kanada (CCRD). Laporan Nasional. The Canadian Chiropractic Association: Inventarisasi yang Komprehensif tentang Informasi Praktis Tentang Chiropractor Berlisensi Kanada; 2011.
158. Becker M, Neugebauer E, Eikermann M. Pembaruan parsial pedoman praktik klinis sering lebih masuk akal daripada pembaruan penuh: tinjauan sistematis tentang metode dan pengembangan prosedur pemutakhiran. J Clin Epidemiol. 2014; 67 (1): 33-45.
159. Alonso-Coello P, Martínez García L, Carrasco JM, Solà I, Qureshi S, Burgers JS. Memperbarui pedoman praktik klinis: wawasan dari survei internasional. Implementasi Sci. 2011; 6 (1): 1-8.
160. Martínez García L, Arévalo-Rodríguez I, Solà I, Haynes R, Vandvik P, Alonso-Coello P. Strategi untuk memantau dan memperbarui pedoman praktik klinis: tinjauan sistematis. Implementasi Sci. 2012; 7 (1): 1-10.
161. Moher D, Tsertsvadze A, Tricco A, dkk. Tinjauan sistematis mengidentifikasi beberapa metode dan strategi yang menjelaskan kapan dan bagaimana memperbarui tinjauan sistematis. J Clin Epidemiol. 2007; 60 (11): 1095. e1-11.
162. Shekelle P, Eccles M, Grimshaw J, Woolf S. Kapan panduan klinis harus diperbarui? BMJ. 2001; 323 (7305): 155-157.
163. Vernooij R, Sanabria A, Sola I, Alonso-Coello P, Martinez Garcia L. Panduan untuk memperbarui pedoman praktik klinis: tinjauan sistematis buku pegangan metodologi. Implementasikan Sci. 2014; 9: 3.
164. Moher D, Pham B, Lawson M, Klassen T. Dimasukkannya laporan uji coba secara acak yang diterbitkan dalam bahasa selain bahasa Inggris dalam tinjauan sistematis. Health Technol Assess. 2003; 7 (41): 1-90.
165. Morrison A, Polisena J, Husereau D, dkk. Pengaruh bahasa Inggris-
pembatasan bahasa pada meta-analisis berdasarkan tinjauan sistematis: a
tinjauan sistematis studi empiris. Int J Technol Menilai
Health Care. 2012;28(20120426):138-144.
166. Harbour R, Miller JA. sistem baru untuk penilaian rekomendasi dalam pedoman berbasis bukti. BMJ. 2001; 323 (7308): 334-336.
167. Cleland J, Mintken P, Carpenter K, dkk. Pemeriksaan aturan prediksi klinis untuk mengidentifikasi pasien dengan nyeri leher kemungkinan akan mendapat manfaat dari manipulasi dorong tulang belakang toraks dan latihan rentang gerak serviks umum: uji klinis acak multisenter. Ther Phys. 2010; 90 (9): 1239-1250.
168. Escortell-Mayor E, Riesgo-Fuertes R, Garrido-Elustondo S, dkk. Perawatan klinis uji coba klinis secara acak: Efektivitas terapi manual dibandingkan dengan TENS pada pasien dengan nyeri leher. Manusia Ther. 2011; 16 (1): 66-73.
169. Lamb S, Williams M, Williamson E, et al. Mengelola Cedera dari Leher Trial (MINT): uji coba terkontrol secara acak dari perawatan untuk cedera whiplash. Health Technol Assess. 2012; 16 (49: iii-iv): 1-141.
170. Kolam J, Ostelo R, Knol D, Vlaeyen J, Bouter L, de Vet HI. program aktivitas dinilai bertingkat lebih efektif daripada terapi manual pada pasien dengan nyeri leher subakut ?: hasil uji klinis acak. Tulang belakang. 2010; 35 (10): 1017-1024.
171. Skillgate E, Bohman T, Holm L, Vingård E, Alfredsson L. Efek jangka panjang dari terapi manual naprapathic pada nyeri punggung dan leher. Hasil dari uji coba terkontrol acak pragmatis. BMC Musculoskelet Disord. 2010; 11 (1): 1-11.
172. Kongsted A, Qerama E, Kasch H, dkk. Pendidikan pasien setelah cedera whiplash: apakah saran lisan lebih baik daripada pamflet? Tulang belakang. 2008; 33 (22): E843-E848.
173. Andersen L, Saervoll C, Mortensen O, Poulsen O, Hannerz H, Zebis M. Efektivitas jumlah harian kecil dari pelatihan resistensi progresif untuk nyeri leher / bahu yang sering: Percobaan terkontrol acak. Rasa sakit. 2011; 152 (2): 440-446.
174. Cheng A, Hung L. Percobaan terkontrol acak dari rehabilitasi berbasis tempat kerja untuk gangguan rotator cuff yang berhubungan dengan pekerjaan. lJ Occup Rehab. 2007; 17 (3): 487-503.
175. Feuerstein M, Nicholas R, Huang G, Dimberg L, Ali D, Rogers H. Manajemen stres kerja dan intervensi ergonomis untuk gejala ekstremitas atas yang berhubungan dengan pekerjaan. Appl Ergon. 2004; 35 (6): 565-574.
176. van Eijsden-Besseling M, Bart Staal J, van Attekum A, de Bie RA, van den Heuvel W. Tidak ada perbedaan antara latihan postural dan latihan kekuatan dan kebugaran untuk gangguan ekstremitas ekstremitas awal dan non-spesifik terkait pekerjaan di unit tampilan visual pekerja: uji coba secara acak. Aust J Physiother. 2008; 54 (2): 95-101.
177. Cameron I, Wang E, Sindhusake DA. uji coba acak membandingkan akupunktur dan simulasi akupunktur untuk whiplash subakut dan kronis. Tulang belakang. 2011; 36 (26): E1659-E1665.
178. Cleland JA, Glynn PE, Whitman JM, dkk. Tanggapan jangka pendek dorong tulang belakang dada versus manipulasi non-dorong pada pasien dengan nyeri leher mekanik: analisis awal dari uji klinis acak. J Manual Manipulat Ther. 2007; 14: 172
179. Dundar U, Evcik D, Samli F, Pusak H, Kavuncu V. Pengaruh terapi laser aluminium galium arsenide dalam pengelolaan sindrom nyeri myofascial serviks: studi buta ganda, plasebo-terkontrol. Clin Rheumatol. 2007; 26 (6): 930-934.
180. Fu W, Zhu X, Yu P, Zhang J. Analisis efek akupunktur dalam mengobati spondylosis serviks 5 dengan jenis sindrom yang berbeda. Chin J Integr Med. 2009; 15 (6): 426-430.
181. Kanlayanaphotporn R, Chiradejnant A, Vachalathiti R. Efek langsung dari teknik mobilisasi pada nyeri dan berbagai gerakan pada pasien yang mengalami nyeri leher unilateral: uji coba terkontrol secara acak. Arch Phys Med Rehabilitasi. 2009; 90 (2): 187-192.
182. Kanlayanaphotporn R, Chiradejnant A, Vachalathiti R. Efek langsung dari teknik mobilisasi posteroanterior sentral pada nyeri dan berbagai gerakan pada pasien dengan nyeri leher mekanik. Dis Rehab. 2010; 32 (8): 622-628.
183. Klein R, Bareis A, Schneider A, Linde K. Strain-counter-strain untuk mengobati pembatasan mobilitas tulang belakang leher pada pasien dengan nyeri leher: uji coba acak terkontrol sham. Melengkapi Ther Med. 2013; 21 (1): 1-7.
184. Liang Z, Zhu X, Yang X, Fu W, Lu A. Penilaian terapi akupunktur tradisional untuk nyeri leher kronis: penelitian acak terkontrol pilot. Med Ther Complementary. 2011; 19 (Suppl 1): S26-S32.
185. Masaracchio M, Cleland JA, Hellman M, Hagins M. Efek gabungan jangka pendek dari manipulasi dorong tulang belakang dada dan manipulasi tulang belakang leher nonthrust pada individu dengan nyeri leher mekanik: uji klinis acak. J Orthop Sports Phys. 2013; 43 (3): 118-127.
186. Saavedra-Hernandez M, Castro-Sanchez A, Arroyo-Morales M, dkk. Efek jangka pendek dari perekaman kinesio versus manipulasi thrust serviks pada pasien dengan nyeri leher mekanik: uji klinis acak. J Orthop Sports Phys Ther. 2012; 42: 724-730.
187. Sillevis R, Hellman M, Beekhuizen K. Efek langsung dari manipulasi dorong tulang belakang dada pada sistem saraf otonom: uji klinis acak. J Manual Manipulat Ther. 2010; 18: 181-190.
188. P putih, Lewith G, Prescott P, Conway J. Akupunktur versus plasebo untuk pengobatan nyeri leher mekanis kronis: uji coba terkontrol secara acak. Ann Inter Med. 2004; 141 (12): 911-919.
189. Young I, Cleland J, Aguilera A, dkk. Terapi manual, latihan, dan traksi untuk pasien dengan radiculopathy serviks: uji klinis acak. Ther Phys. 2009; 89: 632-642.

Green-Call-Now-Button-24H-150x150-2-3.png

Topik Tambahan: Back Pain

Menurut statistik, sekitar 80% orang akan mengalami gejala nyeri punggung setidaknya sekali selama masa hidup mereka. Nyeri punggung adalah keluhan umum yang dapat terjadi karena berbagai cedera dan / atau kondisi. Sering kali, degenerasi alami tulang belakang dengan usia dapat menyebabkan sakit punggung. Cakram hernia terjadi ketika pusat cakram intervertebral yang lembut seperti gel mendorong melalui air mata di sekelilingnya, cincin luar tulang rawan, menekan dan mengiritasi akar saraf. Herniasi disc paling sering terjadi di sepanjang punggung bawah, atau tulang belakang lumbal, tapi bisa juga terjadi di sepanjang tulang belakang leher, atau leher. Pelanggaran saraf yang ditemukan di punggung bawah karena cedera dan / atau kondisi yang diperparah dapat menyebabkan gejala linu panggul.

gambar blog kartun paperboy berita besar

TOPIK EKSTRA PENTING: Leher Pain Treatment El Paso, TX Chiropractor

LEBIH BANYAK TOPIK: EXTRA EKSTRA: El Paso, Tx | Atlet