Soda Selama Kehamilan Meningkatkan Resiko Obesitas Anak El Paso, TX Dokter Kiropraktik
Dr. Alex Jimenez, Chiropractor El Paso
Saya harap Anda menikmati posting blog kami tentang berbagai topik kesehatan, gizi dan cedera. Jangan ragu untuk menghubungi kami atau saya sendiri jika ada pertanyaan saat kebutuhan untuk mencari perawatan muncul. Hubungi kantor atau saya sendiri. Office 915-850-0900 - Sel 915-540-8444 Great Regards. Dr. J

Soda Selama Kehamilan Meningkatkan Risiko Obesitas Anak

Wanita hamil yang minum soda non-diet selama kehamilan lebih cenderung memiliki anak-anak yang membawa lemak tubuh ekstra pada usia 7, kata periset.

Dalam studi lebih dari pasangan ibu-anak 1,000, setiap tambahan suplemen soda manis per hari yang dikonsumsi pada kehamilan dikaitkan dengan peningkatan ukuran pinggang dan massa tubuh yang lebih tinggi pada anak-anak tahun kemudian.

"Minuman manis telah dikaitkan dengan obesitas pada anak-anak dan orang dewasa," kata penulis studi Sheryl Rifas-Shiman dari Harvard Medical School di Boston.

Meskipun penelitian sebelumnya telah mengaitkan soda dan beberapa minuman buah dengan kenaikan berat badan berlebih, obesitas, sindrom metabolik dan diabetes tipe 2, hanya sedikit yang melihat asupan minuman selama kehamilan, dan rekan-rekannya menulis di Pediatrics.

"Anak obesitas tersebar luas dan sulit diobati," Rifas-Shiman mengatakan kepada Reuters Health melalui email. "Jadi penting untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang dapat dimodifikasi yang terjadi secara prenatal dan selama masa bayi sehingga pencegahan bisa dimulai lebih awal."

Para peneliti merekrut wanita 1,078 dari antara pasien di delapan kantor kebidanan yang berafiliasi dengan Atrius Harvard Vanguard Medical Associates di Massachusetts timur.

Tim peneliti mengadakan pertemuan pribadi dengan masing-masing wanita pada akhir trimester pertama dan kedua, serta beberapa bulan setelah bayinya lahir. Selain itu, anak-anak dinilai pada usia dini, sekitar usia 3, dan di usia pertengahan, sekitar usia 8. Ibu juga menyelesaikan kuesioner dikirimkan setiap tahun untuk ulang tahun pertama anak tersebut.

Pada semua kunjungan, peneliti mengumpulkan informasi tentang kedua orang tua dan rincian rumah tangga. Selama kehamilan, wanita menjawab kuesioner tentang apa yang biasanya mereka makan dan minum, termasuk berapa banyak soda biasa dan bebas gula, jus buah, minuman buah dan air yang mereka konsumsi setiap hari.

Pada kunjungan pertengahan anak-anak, ketika anak-anak berusia antara 6 dan 11 tahun, tim peneliti mengukur tinggi, berat, lingkar pinggang dan ketebalan kulit setiap anak. Dengan pengukuran ini, mereka menghitung persentase lemak tubuh dan indeks massa tubuh (BMI), ukuran berat relatif terhadap tinggi badan.

Ketika peneliti melihat data yang dikumpulkan selama kehamilan, mereka menemukan bahwa lebih dari separuh ibu telah mengkonsumsi lebih dari setengah porsi sehari soda non-diet selama kehamilan, dan hampir 10 persen mengkonsumsi dua atau lebih porsi sehari.

Ibu yang minum lebih banyak minuman bergula selama kehamilan cenderung lebih muda, memiliki BMI di masa kehamilan lebih tinggi, pendidikan rendah, pendapatan rendah, waktu menyusui lebih pendek dan lebih mungkin merokok selama kehamilan.

Sekitar seperempat anak-anak kelebihan berat badan atau obesitas pada usia pertengahan, dan BMI, lingkar pinggang dan ketebalan lipatan kulit paling tinggi di antara anak-anak yang ibunya minum setidaknya dua porsi minuman manis per hari.

Hanya soda biasa yang dikaitkan dengan perbedaan ini. Jus, soda diet dan air yang dikonsumsi selama kehamilan tidak terkait dengan skor BMI yang lebih tinggi pada anak-anak. Tim peneliti juga tidak melihat perbedaan berdasarkan berat ibu, ras atau etnis, jenis kelamin anak atau jumlah anak soda yang mereka minum sendiri.

"Saya terkejut bahwa asupan ibu tampaknya lebih penting daripada asupan anak," Rifas-Shiman mencatat.

Ke depan, dia dan rekannya berencana untuk mempelajari efek jangka panjang dari upaya mengurangi asupan minuman manis selama kehamilan. Mereka sekarang menggunakan metode baru untuk dianalisis saat asupan minuman manis anak-anak paling penting untuk kesehatan dan berat badan mereka.

"Saya terkejut bahwa perbedaan komposisi tubuh anak terlihat dalam kaitannya dengan tingkat asupan yang tampak biasa-biasa saja, bahkan kurang dari satu porsi per hari," kata Sian Robinson dari University of Southampton di Inggris, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. belajar.

"Kita perlu tahu lebih banyak tentang efek jangka panjang nutrisi ibu terhadap kesehatan anak-anak," katanya kepada Reuters Health melalui email. "Sedikit penelitian intervensi pada kehamilan memiliki data tindak lanjut jangka panjang untuk menggambarkan efek pada komposisi tubuh anak-anak."

Beberapa studi intervensi ini telah selesai akhir-akhir ini, Robinson menambahkan, dan data tindak lanjut akan segera tersedia.

"Hubungan antara minuman manis dan obesitas sudah mapan," katanya. "Tapi data baru ini menunjukkan bahwa konsumsi ibu penting dan memiliki relevansi kesehatan masyarakat."